Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

politik memperjuangkan hak perempuan

BincangMuslimah.Com – Bukan sekali atau dua kali kita mendengar kehadiran Islam adalah sumber cahaya dari gelap gulitanya dunia. Membawa kedamaian, meletakan mana yang haq, dan membuat pegangan untuk menjauhi kebatilan.

Pesan yang disampaikan dari Allah SWT kepada Nabi Muhammad Saw merupakan awal dari peradaban. Dimana tidak hanya dalam unsur spritiual saja yang dibenamkan ke dalam akal dan hati manusia. Namun mengatur juga cara berpikir dan berpilaku setiap umat manusia.

Perempuan di masa Jahiliyah tidak lepas dari penderitaan panjang. Baru saja dilahirkan ke muka bumi, bayi perempuan dianggap hina dan membawa kesialan. Orangtua yang memiliki anak perempuan menanggung malu teramat besar.

Tidak dapat menanggung mlau, banyak anak perempuan yang menjadi korban. Di kubur hidup-hidup untuk menghapus arang di wajah mereka. Ketidakadilan dan diskriminasi perempuan telah didapatkan bahkan semenjak mereka baru saja dilahirkan.

Beranjak remaja, diskriminasi bukan semakin surut namun malah menunjukkan durinya. Perempuan dianggap sekadar barang yang dapat dimiliki dan dipergunakan sesuka hati oleh kaum lelaki.

Seakan tidak punya martabat, hak mereka tidak diberi. Beberpa menjadi budak dan dinikahkan di bawah umur. Tidak mendapatkan kesempatan untuk memperoleh wawasan dan ilmu pengetahuan.

Tidak pula diberi hak untuk bersuara dan menentukan sikap secara mandiri. Perempuan sebelum Islam datang diperlakukan secara semena-mena. Dalam status pernikahan acap kali mereka digantung tanpa kejelasan. Dipoligami dengan banyak perempuan. Hingga kejamnya lagi bisa dijadikan sebagai jaminan pembayar utang dan hadiah kepada orang lain.

Hak dasar saja tidak diberi, apa lagi terlibat dalam aktivitas sosial. Perempuan tidak diberi kesempatan berperan dalam lingkungannya. Hanya segelintir atau sedikit saja perempuan yang dapat lepas dari tradisi diskriminasi di zaman itu.

Salah satu misi yang dibawakan oleh Islam adalah menghapus tradisi diskriminasi terhadap perempuan. Mengangkat mereka sebagai manusia yang utuh, serta hamba yang setara di mata Sang Pencipta.

Hak-hak perempuan pun dikembalikan sebagaimana mestinya. Hal ini diungkapkan dalam sebuah hadis shahih.

عن ابن عباس رضي الله عنهما قال: قال عمر بن الخطاب رضي الله عنه; كنا في الجاهلية لا نعد النساء شيئا, فلما جاء الاسلام وذكرهن الله, رأينا لهن بذلك علينا حقا.(رواه البخاري)

“Ibnu Abbas Ra menuturkan bahwa Umar bin Khatab Ra berkata ‘ Dulu pada masa Jahiliah, kami tidak memperhitungkan perempuan sama sekali. Kemudian ketika Islam turun dan Allah mengakui mereka, kami memandang bahwa mereka pun memiliki hak atas kami ( H.R Imam Bukhari dalam Shahih-nya No 5904)

Faqihuddin Abdul Kodir dalam bukunya berjudul 60 Hadis Shahih menuturkan jika hadis di atas merupakan pengakuan dari salah seorang sahabat nabi, Umar bin Khatab.

Bahwasanya Umar mengaku jika keberadaan Islam telah memberikan hak-hak bagi perempuan. Semua hak tersebut tidak pernah dimiliki sebelumnya di zaman jahiliah.

Sejak Islam muncul, kelahiran bayi perempuan disambut bahagia dan disyukuri sama seperti halnya bayi laki-laki. Perempuan juga berhak mendapat pendidikan dan akan memperoleh pahal jika berbuat kebaikan. Serupa dengan laki-laki.

Selain itu Islam pun menyampaikan terkait pernikahan harus berdasarkan keridaan dari kedua belah pihak. Tidak boleh ada paksaan dari pihak perempuan. Istri pun harus diperlakukan secara baik.

Didengarkan pendapatnya, bahkan dilibatkan dalam mengambil keputusan. Lalu secara umum, perempuan memperoleh akses ekonomi, sosial hingga hak politik. Sehingga, dapat disimpulkan jika tradisi diskriminasi pada perempuan bukanlah prilaku yang Islami.

Bersikap diskriminasi pada suatu jender tertentu dapat dikatakan masih membawa tradisi jahiliah ke dalam kehidupan. Oleh karena itu, untuk menerapkan nilai-nilai keislaman, sudah seharusnya menghapuskan segala ketidakadilan antara perempuan dengan laki-laki, dan juga sebaliknya.

Demikian penjelasan bagaimana Islam menghapus tindakan diskriminasi kepada perempuan. Sejarah telah membuktikan bahwa hadirnya Islam bukan untuk mengkungkung perempuan, melainkan mendukung aktivitas perempuan dalam bidang apapun.

Rekomendasi

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan shalat ashar jumat amalan shalat ashar jumat

Amalan Nabi Khidir Setelah Shalat Ashar di Hari Jumat

Ibadah

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

Kajian

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Trending

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

tata cara membayar fidyah tata cara membayar fidyah

Tata Cara Membayar Fidyah Puasa Ramadhan

Kajian

pekerja berat membatalkan puasa pekerja berat membatalkan puasa

6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Kajian

kesempurnaan manusia imam al-ghazali kesempurnaan manusia imam al-ghazali

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

Kajian

Connect