Ikuti Kami

Muslimah Talk

Fenomena Keagamaan Anak Muda yang Mengarah pada Ekstrimisme

anak muda mengarah ekstrimisme
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Dewasa ini, kehidupan dipenuhi dengan perkembangan yang serba cepat dan kadang cenderung instan. Pengaruh pergaulan pun tak jarang mempengaruhi pola pikir sampai pola hidup sebagian manusia, termasuk di antaranya anak muda. Anak muda memiliki gejolak dan semangat yang cenderung tinggi sehingga, anak muda rela melakukan apapun demi menyelesaikan misi yang dia harapkan.

Gejolak semangat seperti ini bisa berarti positif dan bisa jadi negatif, jika tidak diimbangi dengan pembelajaran dan kekritisan yang baik. Karena sifat menggebu-gebu itu menimbulkan pada effort yang besar dalam menggapai hal yang diinginkan dan jika hal ini tidak terkontrol maka akan berdampak buruk pada kelangsungan hidupnya. Termasuk pada kehidupan keagamaan anak muda yang bisa mengarah pada Islam garis keras atau ekstrimisme.

Salah satu di antara hal yang dikhawatirkan dari dampak atas ketidakstabilan pola pikir adalah mengenai pemahaman tentang agama (baca: agama Islam). Pembelajaran agama Islam membutuhkan waktu yang tidak sebentar dan juga guru yang tepat. Mengapa? Karena agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad yang turun di daerah Arab, sehingga literatur untuk memahami agama Islam-pun rata-rata berbahasa Arab, termasuk Al-Quran yang merupakan pedoman umat Islam juga berbahasa Arab. Dengan demikian, perlu banyak disiplin ilmu yang harus dikuasai agar tidak salah memahami maksud Tuhan melalui literasi-literasi yang ada. Mulai dari kaidah bahasa, tafsir, ushul fiqh, dan lain sebagainya.

Untuk itu, dalam memahami agama tidak bisa dengan waktu yang singkat dalam artian memahami agama tidak bisa dengan cara yang instan. Dampaknya sangat besar, misalnya salah penafsiran dan salah membaca kondisi atau merelevansikan antara hukum dan fakta yang sedang terjadi. Hal ini bisa terjadi pada seseorang yang baru saja mengenal agama namun dengan literasi yang kurang tepat, salah satu dampaknya yakni adanya aksi-aksi kekerasan seperti terorisme dan pengeboman yang mengatasnamakan agama, di sisi lain muncul banyak narasi dan literasi yang menyudutkan pihak yang tidak sepaham dengannya. 

Baca Juga:  Berbincang dengan Salah Satu Eks HTI di KUPI II, Bu Sulis: Ekonomi Menjadi Salah Satu Faktornya

Salah satu contohnya yakni, mengenai tindakan bom bunuh diri yang menyasar banyak tempat beberapa di antaranya adalah rumah ibadah dan kantor kepolisian. Ironinya, pelakunya terdiri dari anak muda bahkan mahasiswa. Dari beberapa sumber terkait, anak muda yang melakukan aksi tersebut tergabung dalam salah satu organisasi masyarakat (ormas). Hasil pembelajaran yang terbentuk dari keikutsertaan terhadap ormas itu akhirnya membudaya sebagai sebuah nalar, sebagaimana nalar menurut Muhammad Abed Al-Jabiri yakni budaya yang terbentuk dari Masyarakat. Kemudian, nalar yang terbentuk akibat keikutsertaan itu merajai seluruh pola hidupnya. Termasuk di antaranya adalah nalar kekerasan yang mengantarkannya pada jalan-jalan yang tidak manusiawi.

Masalahnya, agama dijadikan sebagai sarana aksi kekerasan. Padahal sebagaimana yang kita ketahui bahwa agama Islam merupakan rahmatan lil alamin, atau rahmat bagi seluruh alam, bukan sesuatu hal yang menakutkan apalagi sumber kekerasan. Agama yang diajarkan oleh nabi adalah pesan cinta dan damai untuk manusia. sehingga dengan ini agama menjadi jalan berpulang dan penenang jiwa. Agama, baik bagi seseorang yang menjalankannya maupun yang menyaksikan seharusnya menjadi penenang dan pembawa rahmat (kasih sayang) bukan justru sebagai pengancam apalagi sampai menimbulkan ketakutan.

Islam sebagai ajaran ilahiah mengajarkan kedamaian amar ma’ruf nahi munkar (memerintahkan kebaikan dan mencegah kekerasan) berubah wajah karena bercampur dengan pemahaman manusia yang ditransformasikan ke dalam organisasi, individu, lembaga atau aliran. Anak muda, sebagai individu dengan semangat beragama yang tinggi akan mudah dipengaruhi apalagi jika landasan keilmuan dan spiritualnya tidak berdiri dengan kokoh.  Aksi-aksi ini banyak menyasar anak muda atau seseorang yang baru saja mendalami agama (baca:hijrah), di samping pengetahuan yang mudah dipengaruhi, nalar-nya-pun sudah dikuasai oleh budaya yang berada disekitarnya, alhasil dia mengejawantahkan nalar-nya itu pada aksi-aksi yang nyata. 

Baca Juga:  Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Doktrinasi, justifikasi sampai kekerasan akhirnya menjadi kepribadian yang sulit untuk diubahnya kembali. Dengan demikian, anak muda seharusnya dipupuk oleh nalar kritis yang baik, di sisi lain, tauladan dan dukungan orang terdekat juga mempengaruhi segala tindak tanduk seseorang. Apalagi menghadapi perkembangan dan sosial media yang sudah menjadi lifestyle anak muda saat ini. Sehingga fenomena keagamaan anak muda yang mengarah pada ekstrimisme bisa terus-menerus berkurang.

*Artikel ini ditulis oleh Iqromah dari Puan Menulis

Rekomendasi

Berbakti kepada Orangtua Jihad Berbakti kepada Orangtua Jihad

Gus Baha: Berbakti kepada Orangtua Itu Jihad

Berdoa, Cara Muslim Menyikapi Konflik Palestina-Israel Berdoa, Cara Muslim Menyikapi Konflik Palestina-Israel

Berdoa, Cara Muslim Menyikapi Konflik Palestina-Israel

Imam Syafi'i Mencari Ilmu Imam Syafi'i Mencari Ilmu

Perjalanan Jihad Imam Syafi’i Mencari Ilmu

Kebijakan Rasulullah Ramah Perempuan Kebijakan Rasulullah Ramah Perempuan

Apakah Jihad Perempuan Hanya di Dalam Rumah?

Ditulis oleh

Redaksi bincangmuslimah.com

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect