Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Musyawarah Ala Rasulullah Sebagai Bentuk Kerendah Hatian

Musyawarah Ala Rasulullah Sebagai

BincangMuslimah.Com – Allah Swt mengutus Muhammad Saw bukan hanya sebagai utusanNya di bumi, melainkan juga sebagai sebaik-baik teladan bagi umatnya. Tindak laku, tutur katanya adalah cerminan kebaikan yang beliau ajarkan kepada umatnya. Apa yang beliau lakukan selaras dengan apa yang beliau ajarkan. Tiap kali hendak memutuskan suatu perkara, beliau senantiasa melakukan musyawarah kepada para sahabatnya, meminta pendapat atas keputusannya. Padahal, tentu keputusan Rasulullah adalah paling benar karena Rasul tak memutuskan berdasarkan nafsu. Musyawarah ala Rasulullah sebagai bentuk sikap rendah hati adalah hal yang patut dicontoh.

Sebagaimana firman Allah yang menerangkan bahwa Rasulullah adalah sebaik-baik teladan termaktub pada surat al-Ahzab ayat 21:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْلِ اللّٰهِ اُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنْ كَانَ يَرْجُوا اللّٰهَ وَالْيَوْمَ الْاٰخِرَ وَذَكَرَ اللّٰهَ كَثِيْرًاۗ

Artinya: Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingat Allah.

Sedangkan firman Allah yang menyatakan bahwa Nabi Muhammad tidak berbicara dari nafsunya termaktub pada surat an-Najm ayat 3:

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوٰى

Artinya: dan tidaklah yang diucapkannya itu (Al-Qur’an) menurut keinginannya.

Musyawarah menjadi jalan dan cara pertama bagi Rasulullah dalam setiap menentukan urusan. Beberapa peristiwa membuktikan, terutama perihal umat, bahwa Rasulullah tak sepihak mengambil keputusan. Beliau menunjukkan kerendah hatiannya dan tidak merasa dominan dalam suatu perkara itu.

Disebutkan dalam artikel jurnal yang ditulis oleh Syamzan Syukur yang berjudul “Petunjuk Rasulullah Mengenai Musyawarah dalam Perspektif Sejarah” pada Jurnal Farabi vol. 10 no. 2 terbit pada Desember 2013 menyebutkan beberapa praktik musyawarah oleh Rasullullah.

Misal, pada peristiwa perang Uhud yang dikutip dari kitab Tarikh al-Umam wa al-Muluk karya at-Thobary bahwa Rasulullah meminta pertimbangan pada para sahabat apakah tetap berada di tempat atau berada keluar, kemudian para sahabat memberi pertimbangan untuk berangkat keluar menyambut peperangan. Selain itu, Rasulullah juga selalu bermusyawarah mengenai teknik dan strategi perang yang akan dilakukan. Padahal Rasulullah bisa saja langsung memberikan arahan kepada para sahabat.

Selain dalam peristiwa perang, dalam keputusan politik Rasulullah juga melakukan hal yang sama. Yaitu saat Rasulullah menggelar musyawarah untuk membuat kesepakatan damai antara kaum muslimin dan kaum Quraisy yang kemudian membentuk perjanjian Hudaibiyah pada tahun 7 H atau 629 M. Bahkan dalam peristiwa tersebut, Rasulullah menunjukkan kerendah hatiannya dan kelapangan hatinya dalam menghadapi kaum musyrik.

Pada peristiwa perjanjian tersebut, Ali bin Abi Thalib yang menulis Nabi Muhammad sebagai Rasulullah diprotes oleh kaum musyrik. Sebab mereka tak mempercayai kerasulan Muhammad. Atas permintaan pimpinan kaum musyrik, yaitu Suhail bin Amr, nama Rasulullah ditulis dengan Muhammad bin Abdullah. Sehingga judul perjanjian tersebut diganti menjadi “ini adalah naskah perjanjian Muhammad bin Abdullah bersama Suhail bin Amr”. Rasulullah tidak marah meski kaum muslim sempat protes. Sikapnya menunjukkan kelapangan hati menerima pendapat orang lain sekalipun kaum musyrik.

Begitu juga dalam peristiwa perang Badar saat Rasulullah menentukan posisi tempat pasukan perang, salah seorang sahabat bertanya, apakah posisi tempat pasukan yang beliau tentukan merupakan wahyu dari Allah. Lantas Rasulullah menjawab, bahwa penentuan tersebut berdasarkan keinginannya dan ketentuannya sendiri. Kemudian sahabat tersebut yang bernama Hubab al-Munzir mengusulkan agar pindah tempat ke posisi yang lebih dekat dengan mata air. Rasulullah pun menyetujui usulan tersebut.

Betapa peristiwa-peristiwa itu menunjukkan sikap terbuka Rasulullah dan menerima pandangan orang lain. Selain itu, musyawarah yang dilakukan olehnya adalah bentuk kerendah hatiannya dan tidak merasa dominan atau paling berhak menentukan meski bisa saja Rasulullah melakukan itu. Ini juga untuk memberikan contoh yang baik kepada para sahabat bahwa jalan musyawarah menjadi jalan yang memberi kedamaian.

Selain itu, Rasulullah hendak mengajarkan kepada setiap individu agar bersikap tenang serta terbuka dan tak merasa paling benar meski bisa saja ia benar. Sikap seperti inilah yang penting dimiliki oleh setiap muslim, bahkan tidak hanya ditunjukkan kepada sesama muslim, tapi juga kepada yang lain agama dan suku.

Allah pun memuji sikap Rasulullah yang senantiasa bersikap lemah lembut dan menggunakan musyawarah dalam menentukan sebuah keputusan. FirmanNya tertulis dalam surat Ali Imran ayat 159:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّٰهِ لِنْتَ لَهُمْ ۚ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيْظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوْا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِى الْاَمْرِۚ فَاِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِيْنَ

Artinya: Maka berkat rahmat Allah engkau (Muhammad) berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu. Karena itu maafkanlah mereka dan mohonkanlah ampunan untuk mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal.

Allah mencurahkan rahmat kepada Nabi Muhammad hingga beliau senantiasa bersikap lemah lembut kepada umatNya. Jika Rasulullah bersikap sebaliknya, tentu umatnya akan sulit menerima seruanNya untuk menyembah Allah dan mempercayai kerasulannya. Allah pun memerintahkannya agar menjadikan musyawarah sebagai jalan mengambil keputusan.

Rekomendasi

Islam Mengakui Eksistensi Perempuan Islam Mengakui Eksistensi Perempuan

Islam Mengakui Eksistensi Perempuan Sebagai Bagian dari Peradaban

10 ibu susu rasulullah 10 ibu susu rasulullah

10 Perempuan yang Pernah Menjadi Ibu Susu Rasulullah

Islam Mengusung Visi Perdamaian Islam Mengusung Visi Perdamaian

Islam Sejak Awal Mengusung Visi Perdamaian

rasulullah mencintai tanah air rasulullah mencintai tanah air

Perintah Rasulullah untuk Mencintai Tanah Air dalam Hadis

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

metode hukum imam syafi'i metode hukum imam syafi'i

Metode Pengambilan Hukum Imam Syafi’i

Kajian

Menarik Kembali Uang Adat Menarik Kembali Uang Adat

Hukum Menarik Kembali Uang Adat Perspektif

Kajian

Obat Campuran Babi Anjing Obat Campuran Babi Anjing

Bolehkah Mengkonsumsi Obat dengan Campuran Babi atau Anjing?

Kajian

Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj

Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

Kajian

Film "Noktah Merah Perkawinan" Film "Noktah Merah Perkawinan"

Film “Noktah Merah Perkawinan”: Tiada Komunikasi Bisa Jadi Akhir dari Sebuah Rumah Tangga

Muslimah Talk

Ashabul Kahfi Masa Kini Ashabul Kahfi Masa Kini

Kaum Santri; Ashabul Kahfi Masa Kini

Muslimah Talk

Imam Syafi'i Mencari Ilmu Imam Syafi'i Mencari Ilmu

Perjalanan Jihad Imam Syafi’i Mencari Ilmu

Khazanah

jihad perempuan dalam rumah jihad perempuan dalam rumah

Apakah Jihad Perempuan Hanya di Dalam Rumah?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

perempuan mendapatkan pahala haid perempuan mendapatkan pahala haid

Apakah Perempuan Tetap Mendapatkan Pahala Shalat di Saat Haid?

Kajian

Nabi Muhammad paham takfiri Nabi Muhammad paham takfiri

Mengapa Nabi Muhammad Sangat Mewanti-wanti Paham Takfiri?

Kajian

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

Connect