Ikuti Kami

Khazanah

Marak Diskriminasi pada ODHA, Tiru Sikap Rasulullah terhadap Penderita Kusta

sikap rasulullah penderita kusta
source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Orang dengan HIV/AIDS (ODHA) kerap kali menerima stigma, diskriminasi, dan pengucilan dari orang sekitarnya. Padahal sikap demikian dapat membuat penyintas malah semakin terpuruk. Rasulullah sebagai uswah hasanah mengajarkan bahwa seorang muslim harus memperhatikan sesamanya terlebih lagi kepada orang sakit seperti ODHA yang support moril dan materil dari keluarga, sahabat, dan orang-orang terdekat. Hal ini sudah dibuktikan oleh sikap Rasulullah terhadap penderita kusta. 

Sebab dukungan dari lingkungan yang penuh empati dan kepedulian terhadapnya dalam menghadapi masa-masa sulit tersebut akan meningkatkan kualitas hidup pengidap juga dapat mempercepat proses penyembuhan. Dalam ajaran Islam, memberikan perhatian dan menolong orang sakit bukan hanya sebuah kewajiban, tetapi juga sebuah tugas mulia yang dapat mendatangkan pahala besar di sisi Allah.

Rasulullah pernah bersabda, “Tidaklah seorang Muslim mengunjungi saudaranya muslim yang sedang sakit di waktu pagi, melainkan akan datang kepadanya tujuh puluh ribu malaikat akan mendoakan kepadanya agar ia mendapatkan rahmat hingga sore hari.” (HR. at-Tirmidzi)

Dari hadis di atas dapat dipahami bahwa dengan hanya datang menjenguk orang sakit, Allah telah menjanjikan pahala sebesar itu. Terlebih lagi jika seorang muslim yang memberikan perhatian, menghibur, dan mendampingi orang sakit adalah tindakan yang sangat diberkahi dalam Islam. 

Dalam hadis lain yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Dunya disebutkan, “Sebaik-baik amal shalih adalah agar engkau memasukkan kegembiraan kepada saudaramu yang beriman.” (Syaikh Al-Albani dalam Shahih Jami’ as-Shaghir)

Rasulullah sendiri dalam sebuah riwayat pernah memberi contoh kepada umat Islam bagaimana sikap beliau terhadap penyintas kusta yang pada masa itu juga mendapatkan perlakuan yang sama sebagaimana yang diterima ODHA yaitu pengucilan oleh masyarakat. 

Hadits tersebut menyatakan, “Sesungguhnya Rasulullah, memegang tangan seorang penderita kusta, kemudian memasukkannya bersama tangan beliau ke dalam piring. Kemudian beliau mengatakan: Makanlah dengan nama Allah, dengan percaya serta tawakal kepadaNya.” (HR. at-Tirmidzi)

Baca Juga:  Peristiwa Islam pada Bulan Dzulqa’dah yang Perlu Diketahui

Sikap Rasulullah ini menunjukkan perhatian dan kasihnya terhadap penderita kusta dan beliau saw. tidak mendiskriminasi apalagi mengucilkan mereka. Namun begitu, Rasulullah tahu bahwa penyakit tersebut berbahaya. Karena itu, seperti juga diriwayatkan sejumlah hadis, lebih baik menghindari orang yang terkena penyakit berbahaya, jika berisiko tertular (seperti orang yang memiliki antibodi lemah).

Sikap khawatir dan ketakutan terlalu berlebihan akan tertular HIV/ AIDS ketika membersamai pengidap penyakit ini sebenarnya berangkat dari minimnya wawasan. Padahal virus HIV tidak mudah menular, bahkan cara penularannya pun sangat terbatas. Melansir dari website Kemenkes, terdapat empat cara penularan HIV/AIDS, yaitu hubungan seksual, penggunaan jarum suntik lebih dari satu orang, produk darah dan organ tubuh, dan ibu hamil positif HIV ke bayinya. 

https://p2p.kemkes.go.id/jangan-diskriminasikan-lagi-odha-hiv-aids-tidak-mudah-menular/

Karenanya sentuhan fisik seperti berjabat tangan, menggunakan pakaian yang digunakan oleh ODHA, menggunakan alat makan bersama, penggunaan WC bersama, gigitan nyamuk, dan tinggal serumah bersama ODHA, tidak akan menyebabkan terjadinya penularan virus HIV.

Setelah mengetahui penyebab penularannya, maka dalam kehidupan sehari-hari kita bisa berinteraksi seperti biasa dengan ODHA dan tidak perlu menjauhi apalagi mengucilkan ODHA. Sebagaimana Rasulullah yang tidak mendiskriminasi dan memberi perhatian kepada penyintas penyakit yang berbahaya, maka seharusnya kita juga membersamainya juga memberi dukungan emosional, ekspresi empati, dan kasih sayang kepada ODHA.

Rekomendasi

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

sikap rasulullah perempuan yahudi sikap rasulullah perempuan yahudi

Sikap Rasulullah terhadap Perempuan Yahudi yang Meracuninya

yukabid perempuan nabi musa yukabid perempuan nabi musa

Yukabid, Sosok Perempuan di balik Kisah Nabi Musa

berbisnis nonmuslim dalam islam berbisnis nonmuslim dalam islam

Akhlak Nabi: Amanah termasuk dengan Non-Muslim

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

Connect