Ikuti Kami

Khazanah

Kisah Isra Mi’raj Rasulullah Ditemani Malaikat Jibril

Isra Mi'raj Ditemani Malaikat
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Dalam kalender Islam, Isra Mi’raj umumnya diperingati pada hari ke-27 di bulan Rajab. Di antara kisah yang paling dikenal umat muslim adalah kisah perjalanan Isra Mi’raj Rasulullah yang ditemani malaikat Jibril dan menerima perintah shalat fardhu lima waktu. 

Isra Mi’raj terdiri dari dua bagian perjalanan. Isra berarti perjalanan Rasulullah pada suatu malam dari Masjidil Haram menuju Masjidil Aqsha. Masjid Al Aqsa diklaim sebagai masjid terjauh yang merupakan kawasan suci besar yang terkadang disebut Haram Al Sharif atau Noble Sanctuary. 

Sedangkan, Mi’raj berarti perjalanan Rasulullah saw. dari Masjidil Aqsha hingga naik ke langit tujuh lapis menuju sidratul muntaha dan terakhir ke mustawa. Sebagaimana firman Allah Swt. dalam Q.S. al-Isra’ [17]: 1 berikut:  

سُبْحَٰنَ ٱلَّذِىٓ أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِۦ لَيْلًا مِّنَ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ إِلَى ٱلْمَسْجِدِ ٱلْأَقْصَا ٱلَّذِى بَٰرَكْنَا حَوْلَهُۥ لِنُرِيَهُۥ مِنْ ءَايَٰتِنَآ ۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْبَصِيرُ

Artinya: “Maha suci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari masjidil haram ke Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar Maha Melihat”

Dalam pandangan Ibnul Qayyim, Rasulullah mengalami perjalanan di waktu malam bersama dengan raga beliau. Menurut pendapat yang shahih, Rasulullah diperjalanankan dari Masjidil Haram ke Baitul Maqdis dengan mengendarai Buraq didampingi malaikat Jibril. 

Melansir Birmingham Mail, perjalanan Rasulullah saw. dalam Isra Mi’raj mengendarai hewan Buraq yang dapat terbang. Gambaran Buraq di antaranya; mempunyai kepala seorang wanita, bertubuh kuda, memiliki sayap, dan ekor dari burung merak.

Kemudian Buraq diikatkan di pintu Masjidil Aqsha. Lalu, Rasulullah turun di Baitul Maqdis untuk melaksanakan shalat berjamaah sebagai imam bersama para nabi. Setelah itu, beliau melakukan Mi’raj bersama malaikat Jibril pada malam itu juga, dari Baitul Maqdis menuju langit dunia. Setibanya disana, malaikat Jibril memerintahkan supaya pintu langit dunia dibuka.

Baca Juga:  Filosofi Wetu Telu dalam Suku Sasak Lombok

Setelah pintu langit terbuka, Rasulullah bertemu dengan Nabi Adam. Beliau mengucapkan salam kepadanya. Adam menyambut Rasulullah dan menjawab salamnya, lalu menetapkan nubuwah beliau. Di langit dunia ini, Allah Swt. menunjukkan roh para syuhada di sisi kanan dan roh orang-orang celaka disisi kiri.

Setelah dari langit pertama, malaikat Jibril membawa Rasulullah naik ke langit kedua. Di sana Rasulullah berjumpa dengan Nabi Yahya ibn Zakariya dan Nabi Isa ibn Maryam. Beliau menemui dan mengucapkan salam, kemudian Yahya dan Isa menjawab salam beliau. 

Berikutnya, malaikat Jibril membawa Rasulullah menuju langit ketiga. Di langit ketiga, Rasulullah bertemu dengan Nabi Yusuf. Kemudian di langit keempat Rasulullah bertemu dengan Nabi Idris, dilanjutkan ketika berada di langit kelima Rasulullah bertemu dengan Nabi Harun ibn Imran. 

Kemudian, di langit keenam Rasulullah bertemu dengan Nabi Musa ibn Imran. Namun, ketika Rasulullah akan melanjutkan perjalanan meninggalkan langit keenam, tiba-tiba Nabi Musa menangis lantas Rasulullah bertanya, “Apa yang membat mu menangis?” Musa menjawab, “Aku menangis karena ada seorang nabi yang diutus sepeninggalku dan umatnya yang masuk surga lebih banyak banyak ketimbang umatku.” 

Setelahnya, di langit ketujuh Rasulullah berjumpa dengan Nabi Ibrahim. Sesudah dari langit ketujuh Rasulullah dibawa oleh malaikat Jibril naik lagi menuju Sidratul Muntaha yaitu tempat tertinggi yang dekat dengan Surga, lalu ke Baitul Ma’mur yaitu rumah disekitar Arasy yang dikelilingi oleh para malaikat. 

Dari Baitul Ma’mur Rasulullah dibawa naik lagi untuk bertemu dengan Allah Swt. Beliau bertemu langsung dengan-Nya tanpa adanya jarak suatu apapun. Allah Swt. kemudian mewahyukan kepada Rasulullah apa yang Ia kehendaki dan memberi perintah shalat fardhu lima puluh waktu. 

Baca Juga:  Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

Awalnya memang perintah shalat fardhu itu 50 waktu. Namun, Nabi Musa memerintahkan Rasulullah agar memohon keringanan kepada Allah Swt. Hingga akhirnya Allah menghendaki dan mengurangi kewajiban shalat fardhu dari yang awalnya diperintahkan melaksanakan lima puluh waktu dalam satu hari menjadi lima waktu dalam satu hari, yang merupakan pilar agama.

Itulah kisah Isra Mi’raj Rasulullah yang ditemani Malaikat Jibril. Semoga momen Isra Mi’raj ini menjadi pelajaran untuk menjaga shalat liwa waktu.

Rekomendasi

peristiwa isra' mi'raj peristiwa isra' mi'raj

Yakin Peristiwa Isra Miraj Terjadi di Bulan Rajab?

Dada Rasulullah Dibelah 4 Kali, Bermula Umur 4 Tahun Dada Rasulullah Dibelah 4 Kali, Bermula Umur 4 Tahun

Dada Rasulullah Dibelah 4 Kali, Bermula Umur 4 Tahun

perempuan shalat tarawih rumah perempuan shalat tarawih rumah

Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

tiga amalan sunnah isra mi'raj tiga amalan sunnah isra mi'raj

Tiga Amalan Sunnah pada Saat Isra dan Mi’raj

Ditulis oleh

Alumni Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya Jurusan Aqidah dan Filsafat Islam

Komentari

Komentari

Terbaru

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Ibadah

Makna Simbolis Wukuf Arafah Makna Simbolis Wukuf Arafah

Makna Simbolis Wukuf di Arafah

Kajian

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Connect