Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Bermain Adalah Hak Setiap Anak

bermain hak setiap anak
Photo from Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Mungkin sebagian orang tua resah saat sang buah hati menghabiskan waktunya dengan bermain. Sehingga kadang kala ibu atau ayah membuat aturan yang ketat pada sang buah hati untuk membatasi waktu bermain. 

Semua aturan yang dibuat oleh orangtua tentu pada dasarnya bertujuan untuk melindungi anak-anak mereka. Sekaligus ingin sang anak berjalan sesuai aturan dan norma yang berlaku. Dan kelak bisa berbahagia dengan keberhasilan yang dicapai. 

Namun perlu diingat. Jangan sampai upaya ini bersifat sangat mengikat. Sampai-sampai anak dilarang untuk bermain. Bahkan ada yang menjejalkan waktu luang anak dengan kelas tambahan dan sama sekali tidak boleh bermain. 

Mungkin orang tua memiliki tujuan yang baik. Mengisi waktu dengan belajar dan aktivitas kelas tambahan dengan tujuan anak memiliki wawasan dan kecakapan yang baik. Hanya saja para orang tua harus tahu. Tidak hanya pendidikan, bermain juga merupakan hak dari setiap anak. 

Di sisi lain, bermain merupakan sebuah kebutuhan bagi anak-anak. Ada yang bilang jika bermain merupakan stimulus bagi sang anak. Orang tua perlu tahu jika bermain juga dapat meningkatkan kecerdasan kognitif. 

Hal ini didorong oleh konsep baru yang dibawakan saat bermain. Di sisi lain, anak juga belajar bagaimana menyelesaikan masalah lewat permainan tadi. Bermain juga sekaligus mendukung tumbuh kembang fisik anak.

Bukan sekadar slogan, bermain adalah salah satu hak anak nyatanya diatur di dalam regulasi. Hal ini tercantum di dalam Pasal 11 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. 

Dalam aturan ini menyebutkan jika anak berhak memiliki waktu untuk beristirahat. Serta memanfaatkan waktu tersebut untuk bersosialisasi dengan teman-temannya dan bermain. Di sisi lain, anak juga berhak memanfaatkan waktu untuk berkreasi serta mengembangkan kecerdasannya. 

Selain beberapa manfaat dari bermain yang telah dipaparkan sebelumnya, masih banyak lagi hal positif yang didapat oleh sang buah hati. Ada beberapa tujuan dari bermain pada anak. 

Misalnya, sebagai media bagi anak untuk bereksperimen dan mendapatkan pengalaman baru. Di sisi lain bermain juga bisa menjadi sarana anak bersosialisasi dengan lingkungan sekitar. 

Saat bermain juga mengasah imajinasi anak karena dapat berekspresi menjadi apa saja yang diinginkan. Bermain juga dapat memenuhi rasa keingintahuan dari sang buah hati. Dan masih banyak lagi tujuan dari bermain pada anak. 

Nah, selain memberikan waktu, orang tua memiliki beberapa peran saat anak akan bermain. Di antaranya, seperti menyediakan medium yang digunakan saat bermain. Penyediaan alat ini bisa dengan beberapa variasi. Baik dari segi tekstur maupun fungsi. 

Orang tua juga perlu memberikan kesempatan pada anak-anak untuk mengeksplorasi benda-benda yang ada di sekitarnya. Tentu, dengan terus memperhatikan, memberikan edukasi dan selalu mengawasi aktivitas anak untuk mencegah sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi. 

Tidak hanya mempersilahkan bermain dengan teman. Orang tua pun perlu meluangkan waktu bermain dengan anak, sekaligus membangun komunikasi aktif. Membangun diskusi interaktif dan selalu berikan penjelasan pada anak untuk menambah pemahamannya. 

Islam sendiri mengajarkan pada setiap umatnya untuk menyayangi anak-anak. Dan menyediakan waktu untuk anak bermain merupakan salah satu bentuk dari menyayangi sang buah hati. 

Ajaran ini diwakilkan pada perilaku Rasulullah Saw yang begitu menyayangi anak-anak kecil. Beberapa kisah menampilkan bagaimana Rasul memperlakukan mereka dengan penuh kasih sayang. 

عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الْأَنْصَارِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي وَهُوَ حَامِلٌ أُمَامَةَ بِنْتَ زَيْنَبَ بِنْتِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلِأَبِي الْعَاصِ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ عَبْدِ شَمْسٍ فَإِذَا سَجَدَ وَضَعَهَا وَإِذَا قَامَ حَمَلَهَا. رواه البخاري.

“Dari Abu Qatadah Al-Anshari, bahwa Rasulullah saw. pernah shalat dengan menggendong Umamah binti Zainab binti Rasulullah saw. dari Abul Ash bin Rabi’ah bin Abdi Syams, Jika sujud, beliau letakkan anak itu dan bila berdiri beliau gendong lagi.” (H.R. Shahih Al-Bukhari).

Hadis ini menunjukkan betapa Rasulullah tetap menyediakan waktu bermain bersama cucunya. Padahal kala itu ia sedang melaksanakan shalat. Oleh karena itu dapat disimpulkan jika orangtua perlu menyediakan waktu bermain untuk anak. 

Tidak hanya bersama teman, anak juga perlu bermain bersama orang tua. Di saat bermain perlu juga membangun interaktif dengan anak. Bermain, walau terdengar seperti menghabiskan waktu, pada kenyataannya juga memiliki beberapa dampak positif.

Rekomendasi

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

julaibib rasulullah mencintai ras julaibib rasulullah mencintai ras

Kisah Julaibib; Bukti Bahwa Rasulullah Mencintai Tanpa Memandang Ras

jual beli anak-anakanjuran rasul pribadi mandiri jual beli anak-anakanjuran rasul pribadi mandiri

Anjuran Rasul untuk Asah Kemampuan dan Potensi Anak Agar Menjadi Pribadi Mandiri

perempuan rasulullah menerima wahyu perempuan rasulullah menerima wahyu

Perempuan yang Bersama Rasulullah Saat Menerima Wahyu

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

makna sa'i dan sunnah-sunnahnya makna sa'i dan sunnah-sunnahnya

Makna di Balik Sa’i dan Sunnah-sunnahnya

Kajian

Connect