Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Mana yang Lebih Utama, Malam Jumat atau Lailatul Qadar?

malam jumat atau lailatul qadar

BincangMuslimah.com – Sebagaimana diketahui bahwa baik malam Jumat dan malam lailatul qadar merupakan dua malam yang istimewa yang dianugerahkan kepada umat Nabi Muhammad Saw. Namun, mana yang lebih utama, malam Jumat atau lailatul qadar?

Lailatul Qadar merupakan yang malam yang lebih baik dari seribu bulan. Adapun malam Jumat merupakan malam yang penuh berkah. Hal ini tentu tak lepas karena hari Jumat merupakan sayyidul ayyam. Keutamaan tentang hari Jumat sendiri banyak disebutkan dalam hadis. Salah satunya hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ini:

خَيْرُ يَوْمٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ يَوْمُ الْجُمُعَةِ فِيهِ خُلِقَ آدَمُ وَفِيهِ أُدْخِلَ الْجَنَّةَ وَفِيهِ أُخْرِجَ مِنْهَا وَلاَ تَقُومُ السَّاعَةُ إِلاَّ فِى يَوْمِ الْجُمُعَةِ

Hari terbaik di mana pada hari itu matahari terbit adaah hari Jumat. Pada hari itu Adam disiptakan, dimasukkan surga, serta dikeluarkan darinya. Dan tidakah akan terjadi kiamat kecuali pada hari Jumat”. (HR. Muslim)

Lalu manakah yang lebih utama antara kedua malam tersebut? Apakah lailatul qadar lebih utama daripada malam Jumat? Atau sebaliknya?

Ulama berbeda pendapat dalam hal ini. Terkait hal ini, Syeikh Abdul Qadir bin Abi Shalih al-Jailani dalam kitabnya Al-Ghunyah li Thalib Thariq al-Haqq Azza wa Jalla menjelaskan bahwa ada sebagian ulama yang berpendapat bahwa malam Jumat lebih utama, diantaranya yaitu Syeikh Abu Abdillah ibn Baththah, Syeikh Abu al-Hasan al-Jazari, dan Syeikh Abu Hafsh Umar al-Barmaki.

Adapun Abu al-Hasan al-Tamimi menyatakan bahwa malam di mana al-Quran diturunkan yaitu malam lailatul qadar adalah lebih utama daripada malam Jumat. Dan mayoritas ulama berpendapat bahwa lailatul qadar lebih utama daripada malam Jumat dan malam-malam lainnya.

Adapun pendapat yang menyatakan bahwa malam Jumat lebih utama daripada lailatul qadar berlandaskan pada banyaknya riwayat yang menjelaskan tentang keutamaan malam Jumat namun tidak dengan lailatul qadar, diantaranya seperti hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Ya’la, hadis dari sahabat Ibn Abbas r.a. bahwa Rasulullah Saw bersabda:

يَغْفِرُ اللهُ لَيْلَةَ الجُمُعَةِ لِأَهْلِ الإِسْلَامِ أَجْمَعِيْنَ

“Allah mengampuni seluruh orang Islam pada Hari Jumat”

Selain itu, riwayat dari Abu Hurairah r.a.:

لاَ تَطْلُعُ الشَّمْسُ وَلاَ تَغْرُبُ عَلَى يَوْمٍ أَفْضَلَ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ، وَمَا مِنْ دَابَّةٍ إِلاَّ تَفْزَعُ لِيَوْمِ الْجُمُعَةِ، إِلاَّ هَذَيْنِ الثَّقَلَيْنِ مِنَ الْجِنِّ وَالإِنْسِ

“Tidaklah matahari terbit dan tenggelam pada suatu hari yang lebih utama daripada hari Jum’at. Dan tiada binatang melata yang tidak takut menghadapi hari Jumat kecuali jin dan manusia”. (HR. Ahmad)

Lalu bagaimana dengan ayat al-Quran yang menjelaskan bahwa lailatul qadar lebih baik daripada seribu bulan?

Menurut kelompok ini yang dimaksud dengan ‘lebih baik daripada seribu bulan’ adalah seribu bulan kecuali malam Jumat. Sebagaimana pendapat mereka juga yang menyatakan bahwa lailatul qadar itu memang baik daripada malam seribu bulan yang di dalamnya tidak terdapat lailatul qadar.

Adapun kelompok kedua yaitu kelompok yang berpendapat bahwa lailatul qadar lebih baik daripada malam Jumat berlandaskan pada firman Allah Swt, surat al-‘Alaq ayat 3:

لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ

“Lailatul qadar itu lebih baik dari seribu bulan”

Seribu bulan sama dengan 83 tahun dan 4 bulan. Imam Malik ibn Anas r.a. dalam Al-Muwattha’ menyebutkan sebuah riwayat:

إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أُرِيَ أَعْمَارَ النَّاسِ قَبْلَهُ أَوْ مَا شَاءَ اللَّهُ مِنْ ذَلِكَ فَكَأَنَّهُ تَقَاصَرَ أَعْمَارَ أُمَّتِهِ أَنْ لَا يَبْلُغُوا مِنَ الْعَمَلِ مِثْلَ الَّذِي بَلَغَ غَيْرُهُمْ فِي طُولِ الْعُمْرِ، فَأَعْطَاهُ اللَّهُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ، خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ

“Sesungguhnya Rasulullah Saw diperlihatkan umur orang-orang sebelum beliau atau yang dikehendaki oleh Allah, maka umur umat beliau seperti memendek sehingga tidak mampu sampai kepada amalan yang dilakukan oleh umat lain karena umurnya yang panjang. Maka Allah memberikan lailatul qadar kepada beliau yang lebih baik dari seribu bulan”

Dari riwayat tersebut dapat dikatakan bahwa lailatul qadar merupakan karunia agung yang Allah Swt berikan kepada umat Islam yang usianya lebih pendek dibanding umat terdahulu. Namun mereka (umat Islam) diberikan keistimewaan dengan bisa mendapatkan pahala ibadah seperti pahala ibadahnya umat yang berusia panjang.

Terlepas dari malam manakah yang lebih utama, malam Jumat atau lailatul qadar, tentunya keduanya merupakan anugerah agung yang Allah berikan kepada umat ini, umat Baginda Rasulullah Saw. Maka sudah seyogyanya anugerah itu digunakan dengan sebaik mungkin dengan cara mengisinya dengan amalan-amalan yang mampu mengantarkan kita untuk memperoleh keberkahannya. Wallahu a’lam.

Rekomendasi

Diah Ayu Agustina
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah. Penulis adalah alumnus Bahasa dan Sastra Arab UIN Syarif Hidayatullah dan Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat

Komentari

Komentari

Terbaru

mani madzi wadi fikih mani madzi wadi fikih

Perbedaan Mani, Madzi, dan Wadi dan Hukumnya dalam Fikih

Kajian

balap liar hukumnya Islam balap liar hukumnya Islam

Marak Balap Liar, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Kajian

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

regulasi busana lingkungan pendidikan regulasi busana lingkungan pendidikan

Komnas Perempuan: Regulasi Busana Berdasar Ajaran Salah Satu Agama di Lingkungan Pendidikan

Muslimah Talk

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

suami ateis istri cerai suami ateis istri cerai

Hukum Suami Menjadi Ateis, Bolehkah Istri Menuntut Cerai?

Kajian

Makna Filosofis Rangkaian haji Makna Filosofis Rangkaian haji

Makna Filosofis Rangkaian Ibadah Haji

Kajian

Connect