Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Kedudukan Pelaku Dosa Besar Pada Pemikiran Aliran Asy’ariyah

pelaku dosa besar asy'ariyah
Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sudah bukan menjadi hal umum lagi bahwa keimanan merupakan jantung dari semua agama, terutama Islam. Menurut pendapat Hasan Hanafi dalam tafsir Min al-‘Aqidah ilaas-Saurah, kata iman memiliki dua pengertian dasar yaitu, iman dalam pengertian membenarkan atau tasdiq dan iman dalam pengertian amal.

Pertanyaan tentang keyakinan ini sangat penting bukan hanya karena berkaitan dengan keberadaan Islam sebagai agama, tetapi juga karena pembahasan konsep ini merupakan titik tolak dari semua pemikiran teologis umat Islam sejak awal.

Salah satu ajaran dasar dalam Islam teologi muncul sebagai hasil perjuangan umat Islam dengan kepentingan politik dan ideologis. Teologi hadir dengan konflik dan kontradiksi yang ada di dalam diri seorang muslim. Terjadilah pandangan-pandangan berbeda pada setiap aliran dalam memahami konsep-konsep teologi yang hingga kini menjadi perdebatan. Salah satunya dalam tulisan ini akan dibahas kedudukan dari pelaku dosa besar dalam pemikiran aliran Asy’ariyah.

Menurut A. Hanafi dalam bukunya, theologi Islam aliran Asy’ariyah didirikan oleh Abu al-Hasan Ali bin Ismail Al-Asy’ari, yang lahir di Bagdad pada tahun 260 H/873 M dan meninggal di Bagdad pada tahun 330 H/935 M. Al-Asy’ari juga mempelajari kalam dari seorang Mu’tazilah yaitu Abu Ali al-Jubba’. Pada saat itu karena kepiawaiannya, ia selalu mewakili gurunya dalam diskusi dengan lawan-lawannya.

Namun di kemudian hari, ia menjauh dari gagasan Mu’tazilah karena ia pernah bermimpi bertemu Rasul dan mengatakan bahwa aliran Mu’tazilah adalah salah. Kemudian membuat Al-Asy’ari cenderung menganut pola pikir fuqaha (ahli fikih) dan muhaddisin (ahli hadis).

Meskipun faktanya, dia tidak pernah mempelajari sesuai dengan metode yang mereka gunakan. Sebagai pendiri dari aliran Asy’ariyah, ia tidak membuat perbedaan besar tentang pelaku dosa besar dan perilaku dosa kecil sebagaimana seperti kaum Mu’tazilah.

Tetapi pada aliran Asy’ariyah hanya menerangkan tentang pengelompokan pelaku dosa besar yang sesuai pada hadis yang telah diriwayatkan oleh Muslim, disebutnya sebagai sab’un min al-mubhalat (tujuh dosa besar yang merusak), tetapi ada pandangan dari tokoh lain yang menambahkan tentang pengelompokan pelaku dosa besar.

Para ahli fiqh menyepakati bahwa dosa besar yang dilakukan maka pelakunya akan mendapatkan hukuman baik di dunia maupun kelak di akhirat serta dilaknat oleh Allah SWT. Dalam kaitannya dengan pelaku dosa besar aliran Asy’ariyah berpendapat manusia dapat mengetahui kewajiban hanya melalui wahyu karena itu manusia berkewajiban mengetahui Tuhan dan manusia harus menerimanya sebagai suatu kebenaran.

Oleh karena itu iman bagi aliran Asy’ariyah adalah tasdiq. Dalam buku Nasy’ah Al-Asy’ari oleh Jalal Muhammad Musa pendapat Asy’ariyah berbeda dengan aliran Khawarij dan Mu’tazilah tetapi lebih dekat pada Aliran Jabariyah.

Menurut Asy’ariyah tasdiq yaitu, dibatasi pada Tuhan dan apa yang dibawah oleh rasul-nya yang merupakan pengakuan dalam hati yang mengandung ma’rifah Allah. Dalam pemikiran aliran Asy’ariyah, pelaku dosa besar tetaplah mukmin dikarenakan masih memiliki iman tetapi karena dosa besar yang dilakukan menjadikan ia orang yang fasiq.

Pemikiran dari aliran Asy’ariyah ini ditegaskan oleh Harun Nasution bahwa jika pelaku dosa besar bukanlah mukmin bukan berarti pula kafir tetapi dalam dirinya tidak akan ditemukan adanya keimanan. Oleh karena itu tidak mungkin pelaku dosa besar itu mukmin dan bukan pula kafir.

Sama halnya dengan pemikiran tokoh dari Al-Maturidi pun juga menolak aliran Mu’tazilah tentang pelaku dosa besar. Al-Maturidi mengatakan bahwa pelaku dosa besar masih tetap dianggap mukmin tetapi perbuatan dosa besarnya menjadi ketentuan kelak di akhirat akan mendapatkan hukuman atau tidak dari Allah SWT.

Menurut pandangan Imam Muhammad Abu Zahrah pada bukunya Tarikh al-Madzahib al-Islamiyah yang diterjemahkan oleh Abd. Rahman Dahlan dan Ahmad Qarib dengan judul “Aliran Politik dan Aqidah dalam Islam” menuliskan, bahwa pelaku dosa besar tidak dianggap keluar dari iman karena amal perbuatannya akan tetap dihisab. Adapun dosa yang dilakukan akan tetap mendapatkan siksa dan hanya Allah saja yang dapat memberikan syafaat kepadanya kelak.

Akan tetapi menurut Al-Asy’ari dalam kitabnya Al Ibanah an Ushud ad-Diyannah jika dosa besar yang dilakukan oleh pelaku dianggap diperbolehkan atau halal dan tidak meyakini keharamannya maka pelaku dosa besar akan dipandang sebagai kafir. Jadi dapat diambil kesimpulan kedudukan dari pelaku dosa besar dalam pemikiran aliran asy’ariyah, pelaku dosa besar dipandang sebagai yang tetap beriman tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa dosa besar yang telah dilakukan akan mendapatkan balasan dari Allah kelak di akhirat.

Rekomendasi

Avatar
Ditulis oleh

Penulis merupakan Mahasiswa Aqidah dan Filsafat Islam, UIN Sunan Ampel, Surabaya.

Komentari

Komentari

Terbaru

islam perempuan bekerja publik islam perempuan bekerja publik

Pandangan Islam Tentang Perempuan yang Bekerja di Ruang Publik

Kajian

anjuran menjadi morning person anjuran menjadi morning person

Anjuran Menjadi Morning Person dalam Islam

Kajian

menjalani hidup konsep mindfullnes menjalani hidup konsep mindfullnes

Menjalani Hidup dengan Konsep Mindfullnes; Kumpulan Nasihat dari Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari

Khazanah

al-Mulk meringankan siksa kubur al-Mulk meringankan siksa kubur

Faidah Surat al-Mulk; Meringankan Siksa Kubur

Kajian

islam rama perempuan ceria islam rama perempuan ceria

Islam Ajarkan Untuk Bersikap Ramah dan Menyambut Perempuan dengan Ceria

Muslimah Talk

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

ayah cinta anak perempuan ayah cinta anak perempuan

Ayah Perlu Menunjukkan Rasa Cinta dan Keceriaan pada Anak Perempuan

Keluarga

Connect