Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Fikih Humanisme Ala Gus Dur

rukun islam iman gus dur

BincangMuslimah.Com – Dalam proses dialogis antara agama dan hak asasi manusia seringkali terjadi pertentangan dan debat kusir yang tidak terelakan. Namun jika melihat pemikiran humanisme Gus Dur, keduanya bisa berjalan beriringan dan seirama. Islam dengan misi sebagai agama yang rahmatan lil ‘alamain sarat dengan nilai-nilai humanisme universal, seperti pengakuan akan kedudukan tinggi atas manusia, prinsip persamaan (al-musawat), kebebasan (hurriyah), pertanggungjawaban publik (al-mas’uliyyat), dan musyawarah (syura).

Gus Dur dalam tulisannya ‘Universalisme Islam dan Kosmopolitanisme Peradaban Islam’ menyatakan bahwa ajaran Islam walaupun bersumber dari wahyu, memiliki orientasi kemanusiaan yang jelas, yang tertuang dalam serangkaian ajaran agama yang mencakup hukum agama (fiqh), keimanan (tauhid), dan etika (akhlak).

Ketiganya tersebut memiliki nilai kemanusiaan yang tampak dalam prinsip-prinsip kesejahteraan, keadilan, kebebasan, persamaan derajat di mata hukum, perlindungan dari kezaliman, dan penjagaan atas hak orang yang lemah. Penghayatan atas nilai kemanusiaan tersebut merupakan inti dari ajaran Islam. Oleh karenanya antara kemanusiaan dan agama tidak boleh dipertentangkan.

Agama harus disandingkan dengan kemanusiaan agar tidak dijadikan senjata fundamentalistik yang merusak kemanusiaan. Begitupun kemanusiaan yang dalam bahasa Gus Dur disebut dengan kesejahteraan rakyat, tidak boleh dibenturkan dengan tauhid dan syariah.

Hal ini karena manifestasi dari keduanya akan bermuara pada kemaslahatan manusia, baik individu maupun masyarakat, di dunia maupun di akhirat. Oleh karenanya humanisme yang dijunjung Gus Dur adalah nilai-nilai kemanusiaan yang berlandaskan nafas Islam, bukan humanisme yang berhadap-hadapan dengan agama.

Dalam berbagai pemikirannya, Gus Dur selalu meyakini bahwa Islam memperjuangkan kemanusiaan secara menyeluruh tanpa peduli asal-usul etnik dan batas primordialisme. Hal ini selaras dengan beberapa alasan yang dikemukan Gus Dur, di antara:

Pertama. Penciptaan dan penempatan manusia sebagai makhluk yang memiliki derajat mulia, secara eksplisit dijelaskan dalam beberapa ayat Al-Qur’an antara lain pada surat At-Tin ayat 4, Al-Isra ayat 70, dan Al- Baqarah ayat 39. Pengakuan akan kedudukan tinggi dan kemuliaan manusia juga dituangkan dalam hak-hak dasar manusia.

Kedua. Penekanan prinsip untuk mengatur kehidupan masyarakat dalam sebuah tata hukum (syariah) yang bersifat universal sesungguhnya memiliki kepedulian sangat tinggi terhadap unsur-unsur utama kemanusiaan (insaniyyah). Nilai-nilai tersebut terdapat pada prinsip keadilan,persamaan kedudukan di hadapan hukum, terbebas dari kezaliman, dan perlindungan hak atas orang lemah.

Dengan demikian, hak asasi manusia secara konseptual sesungguhnya sejalan dengan prinsip universal ajaran Islam yang memberikan penghargaan dan pemuliaan terhadap manusia. Berdasarkan hal tersebut, jika terdapat ajaran keagamaan yang bertentangan dan berlawanan dengan nilai-nilai kemanusiaan universal, maka sudah seharusnya hal tersebut ditafsirkan ulang, karena prinsip ajaran Islam menolak setiap bentuk kekerasan, termasuk yang mengatasnamakan agama.

Fikih Humanisme Gus Dur

Komitmen Gus Dur terhadap humanisme universal sangat tampak dalam setiap pemikiran dan perspektif yang melatarbelakangi tindakan-tindakannya dalam merespon berbagai permasalahan kemanusiaan. Ada beberapa contoh tindakannya seperti yang terangkum dalam buku Fiqih Gus Dur karya Dr. Johari (hlm 51).

Pertama. Penghargaan terhadap nilai-nilai kemanusiaan berimplikasi pada penghargaannya kepada kebebasan berpikir dan bertindak bagi setiap orang sesuai dengan kualitas kemanusiaannya. Hal tersebut bisa dilihat dari keterlibatannya pada forum demokrasi, dukungannya terhadap agama Kong Hu Cu agar dimasukan sebagai agama resmi, dan lain sebagainya.

Kedua. Penghargaan terhadap hak asasi manusia secara konkret terwujud dalam pandangannya tentang demokrasi, pluralisme, dan penolakan terhadap setiap bentuk kekerasan. Orientasi baru dalam memahami Al-Qur’an sebagai sumber tertinggi dan pedoman Muslim dalam berkehidupan harus diarahkan dalam kerangka menegakkan hak asasi manusia. Oleh karenanya, agama harus merumuskan kembali pandangan-pandangannya mengenai martabat manusia, kesamaan manusia dihadapan Undang-Undang dan solidaritas hakiki.

Ketiga. Visi politik Gus Dur diarahkan pada kepentingan yang lebih luas, yaitu kemanusiaan dan kebangsaan. Dia bukan seorang ideolog yang mencita-citakan terbentuknya masyarakat Islam secara total, bukan pula seorang sekuler yang memisahkan keduanya secara total. Dia tidak memisahkan politik dan Islam. Oleh karenanya visi politik Gus Dur senantiasa menghindarkan diri dari formalisasi agama dalam negara, namun lebih berorientasi pada kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan.

Semua pemikiran dan tindakan Gus Dur tersebut sudah memberikan penggambaran secara jelas, bahwa agama dan hak asasi manusia merupakan satu kesatuan yang bisa berjalan seirama. Jika ada diantaranya keduanya yang bertentangan, maka pengkajian ulang atas penafsiran teks keagamaan perlu dilakukan.

Rekomendasi

rukun islam iman gus dur rukun islam iman gus dur

Membumikan Rukun Iman dan Rukun Islam ala Gus Dur

Mengenal Gus Dur Lebih Dekat Lewat Buku “Gus Dur di Mata Perempuan”

Upaya Gus Dur Untuk Mewujudkan Kesetaraan Gender

rukun islam iman gus dur rukun islam iman gus dur

Gus Dur, Konsep Jihad dan Reinterpretasi Makna Kafir

Vevi Alfi Maghfiroh
Ditulis oleh

Alumni Pesantren Al-Ishlah Tajug dan Pondok Pesantren Tebuireng Jombang. Bercita-cita menjadi manusia yang muslihah dan menebar manfaat seluas-luasnya sesuai kemampuannya. Saat ini tergabung dalam komunitas Puan Menulis.

Komentari

Komentari

Terbaru

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect