Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Berbuat Dosa Berkali-kali, Tetapkah Allah Ampuni?

Berbuat Dosa Berkali-kali
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sebagai manusia yang tak luput dari dosa, seringkali menyesali perbuatan salah yang dilakukan. Akan tetapi, kesalahan atau dosa tak henti dilakukan. Lalu bertanya-tanya, adakah Allah selalu mengampuni sekalipun kita berbuat dosa berkali-kali?

Allah menciptakan manusia dengan akal dan nafsu. Bilamana dirinya dikuasai oleh nafsu, maka celakalah. Namun jika dirinya dikuasai oleh pikiran, maka selamatlah. Tetapi, tak selamanya nafsu bisa ditaklukkan sepenuhnya. Seringkali perbuatan dosa tetap dilakukan, meski menyesal dan memohon ampun.

Tapi salah satu sifat Allah adalah Maha Penyayang, Maha Welas Asih kepada hamba-hambaNya. Allah menciptakan manusia memang diilhami kecenderungan berbuat baik dan berbuat buruk. Lalu Allah anugerahi manusia akal pikiran untuk bisa membedakan mana yang harus diikuti dan mana yang harus  ditinggalkan. Sebagaimana firman Allah dalam surat as-Syams ayat 7 dan 8,

وَنَفْسٍ وَّمَا سَوّٰىهَاۖ

demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)Nya,

فَاَلْهَمَهَا فُجُوْرَهَا وَتَقْوٰىهَاۖ

maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya,

Sifat Pengampunan Allah juga berkali-kali disampaikan dalam Alquran, seperti dalam QS. Al-Baqoroh (173), QS. Ali Imran (31), QS. An-Nisa (32), QS. Al-Maidah (34), dan banyak lagi. Tapi Allah juga menjamin pengampunan bagi siapapun yang mau mengakui kesalahan dan memohon ampun kepada Allah.

Allah juga melarang hamba-Nya agar tak putus harapan dari rahmat Allah. Untuk selalu yakin pada Pengampunan-Nya, sebagaimana dalam surat az-Zumar ayat 53-53,

قُلْ يٰعِبَادِيَ الَّذِيْنَ اَسْرَفُوْا عَلٰٓى اَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوْا مِنْ رَّحْمَةِ اللّٰهِ ۗاِنَّ اللّٰهَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ جَمِيْعًا ۗاِنَّهٗ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Katakanlah, “Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sungguh, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang.

وَاَنِيْبُوْٓا اِلٰى رَبِّكُمْ وَاَسْلِمُوْا لَهٗ مِنْ قَبْلِ اَنْ يَّأْتِيَكُمُ الْعَذَابُ ثُمَّ لَا تُنْصَرُوْنَ

Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu, kemudian kamu tidak dapat ditolong.

Dalam kitab tafsir Ma’alim at-Tanzil karya Imam Baghawi, ada beberapa riwayat hadis yang menjelaskan sebab turunnya ayat ini. Salah satunya hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Umar bin Khattab berkata,

نزلت هذه الآيات في عياش بن أبي ربيعة والوليد بن الوليد ونفر من المسلمين كانوا قد أسلموا ثم فتنوا وعذبوا، فافتتنوا فكنا نقول: لا يقبل الله من هؤلاء صرفًا ولا عدلا أبدًا، قوم أسلموا ثم تركوا دينهم لعذاب عذبوا فيه، فأنزل الله تعالى هذه الآيات، فكتبها عمر بن الخطاب بيده ثم بعث بها إلى عياش بن ربيعة والوليد بن الوليد وإلى أولئك النفر فأسلموا وهاجروا

“ayat ini turun kepada ‘Iyash bin Abi Rabi’ah dan Walid bin Walid dan kelompok muslim yang berbuat kerusakan dan disiksa. Lalu kami berkata: Allah tidak akan menerima mereka secara adil selama-lamanya, kaum yang telah masuk Islam dan meninggalkan agama mereka akan terkena azab, disiksa di dalamnya. Kemudian Allah menurunkan ayat ini, lantas Umar bin Khattab menulis dengan tangannya sendiri lalu mengirimkannya kepada ‘Iyash bin Abi Rabi’ah, Walid bin Walid, dan sekelompok muslim itu, kemudian mereka kembali ke Islam dan hijrah.”

Riwayat lain menyebutkan, ayat ini turun berkenaan dengan ketakutan sahabat Nabi yang merasa tidak memiliki amal baik. Mereka hanya merasa terus-terusan melakukan dosa sehingga selalu merasa cemas dan mencela sahabat lain yang jikalau melakukan keburukan.

Maka dalam ayat 54, ada perintah untuk kembali kepada Allah, yaitu kembali taat dan memurnikan tauhid selama masih hidup dan mendapat kesempatan untuk memperoleh ampunan. Sikap putus asa ini tidak boleh ada dalam diri muslim yang itu sama saja mengingkari sifat Penyayang dan Pengampun Allah.

Demikian perintah Allah untuk tidak berputus asa dari rahmat dan ampunan Allah. Tetap memohon ampun dan terus berbuat baik. Jikalau khilaf dalam berbuat salah, maka segeralah bertaubat dan kembali taat. Wallahu a’lam.

 

 

Rekomendasi

Hukum Memutus Silaturrahim Ulama Hukum Memutus Silaturrahim Ulama

Hukum Memutus Silaturrahim Menurut Ulama

Perempuan Membaca Alquran Tanpa Menutup Aurat Perempuan Membaca Alquran Tanpa Menutup Aurat

Hukum Perempuan Membaca Alquran Tanpa Menutup Aurat

Tiga Keutamaan Surat Al-Fatihah Tiga Keutamaan Surat Al-Fatihah

Tiga Keutamaan Surat Al-Fatihah

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Tafsir ad-Dhuha; Allah Tidak Meninggalkan Nabi Muhammad

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

cara bersuci penyandang disabilitas cara bersuci penyandang disabilitas

Tata Cara Bersuci bagi Penyandang Disabilitas

Kajian

islam mencintai diri sendiri islam mencintai diri sendiri

Islam Mengajarkan Pentingnya Mencintai Diri Sendiri

Muslimah Talk

pandangan fikih penyandang disabilitas pandangan fikih penyandang disabilitas

Pandangan Fikih Terhadap Penyandang Disabilitas

Kajian

menggugurkan kandungan hasil perkosaan menggugurkan kandungan hasil perkosaan

Bolehkah Menggugurkan Kandungan Hasil Perkosaan?

Kajian

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

menolak lamaran laki-laki baik menolak lamaran laki-laki baik

Apakah Diamnya Seorang Gadis Saat Dikhitbah Berarti Setuju?

Kajian

akikah perempuan setengah laki akikah perempuan setengah laki

Benarkah Akikah Perempuan Memiliki Nilai Setengah dari Laki-Laki?

Kajian

kesejahteraan guru belum tercapai kesejahteraan guru belum tercapai

Pandangan Islam akan Kesejahteraan Guru yang Belum Tercapai

Kajian

Trending

doa diberikan jodoh sholih doa diberikan jodoh sholih

Doa Agar Diberikan Jodoh yang Shalih

Ibadah

perempuan berdua sopir taksi perempuan berdua sopir taksi

Perempuan hanya Berdua dengan Sopir Taksi, Apakah Disebut Khalwat?

Kajian

Mengenal Kekerasan psikis Rumah Tangga Mengenal Kekerasan psikis Rumah Tangga

Belajar dari Film ‘Maid’; Mengenal Kekerasan Psikis dalam Rumah Tangga

Muslimah Talk

cara bersuci penyandang disabilitas cara bersuci penyandang disabilitas

Tata Cara Bersuci bagi Penyandang Disabilitas

Kajian

suami perlu rida istri suami perlu rida istri

Suami Pun Perlu Mengejar Rida dari Istri

Kajian

mentoring poligami meraup keuntungan mentoring poligami meraup keuntungan

Trend Mentoring Poligami, Kedok Meraup Keuntungan

Kajian

doa diberikan jodoh sholih doa diberikan jodoh sholih

Baca Doa Ini Jika Rindu pada Seseorang yang Kamu Sayang

Kajian

kesejahteraan guru belum tercapai kesejahteraan guru belum tercapai

Pandangan Islam akan Kesejahteraan Guru yang Belum Tercapai

Kajian

Connect