Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Lima Sikap yang Diajarkan oleh Nabi Pada Saat Hamil dan Pasca Kelahiran

s://www.istockphoto.com

BincangMuslimah. Com – Dalam kehidupan rumah tangga, yang paling ditunggu-tunggu adalah momen kelahiran sang buah hati. Tidak hanya pasangan suami-istri yang gembira ketika si kecil dilahirkan, mertua dan tetangga juga ikut bersuka-cita atas kelahirannya. Lebih-lebih, jika disertai dengan sunah Nabi dalam merayakannya.

Menurut Imam al-Ghazali dalam kitab Ihya’ ‘Ulum al-Din (jus 2, hal 73-76), ada lima sikap yang dijarkan oleh Nabi Muhammad Saw. kepada kedua orang tua yang mempunyai anak, baik pada saat hamil sampai pasca melahirkan. Berikut ini penjelasan dan perinciannya.

Pertama, Tidak Boleh Berperasaan Lebih Senang Mempunyai Anak Laki-Laki daripada Perempuan

Sikap ini disebut pertama kali oleh Imam al-Ghazali karena beliau menyadari bahwa budaya jahiliah selalu menomor-duakan kaum perempuan daripada kaum laki-laki.  Tentu, perbuatan yang demikian bukan termasuk ajaran Islam. Justru, Islam datang dengan membawa prinsip kesetaraan dan keadilan antara kaum feminim dan maskulin, khususnya dalam persoalan anak ini.

Hal itu dibuktikan dari beberapa Hadis Nabi yang sangat prihatin dan peduli kepada anak perempuan. Nabi Muhammad Saw bersabda,

من كانت له ابنة فأدبها فأحسن تأديبها وغذاها فأحسن غذائها وأسبغ عليها من النعمة التي أسبغ الله عليه كانت له ميمنة وميسرة من النار إلى الجنة

Barang siapa yang mempunyai anak perempuan kemudian mendidiknya dan memberi makan (merawat) dengan baik, serta memuaskannya dengan segala nikmat yang diberikan oleh Allah Swt. kepadanya maka dia akan sejahtera dalam hidupnya dan diberikan kemudahan (diloloskan) dari api neraka menuju surga”. (Imam al-Thabrani, al-Mu’jam al-Kabir, jus 9, hal 45)

Dalam Hadis lain, Nabi Muhammad Saw. juga bersabda,

من كانت له ابنتان أو أختان فأحسن إليهما ما صحبتاه كنت أنا وهو في الجنة كهاتين

Barang siapa yang mempunyai dua anak perempuan atau dua saudara perempuan kemudian dia  selalu berperilaku baik kepada keduanya maka dia dan aku (Nabi Muhammad Saw.) seeperti dua ini (jari telunjuk dan tengah yang saling berdampingan) di surga”. (Imam al-Suyuthi, Jami’ al-Ahadits, jus 21, hal 336)

Kedua, Mengazani Bayi yang Baru Lahir di Telinga Kanan dan Iqamah di Telinga Kirinya

Disebutkan dalam sebuah Hadis,

روى رافع عن أبيه قال رأيت النبي صلى الله عليه وسلم قد أذن في أذن الحسين حين ولدته فاطمة رضي الله عنها

Diriwayatkan oleh sahabat Rafi’ dari ayahnya, beliau pernah melihat Nabi Muhammad Saw. mengazani Sayyidina Husain di telinganya setelah dilahirkan oleh Sayyidah Fatimah R. Anha”. (al-Naisaibury, al-Mustadrak ‘ala al-Shahihain li al-Hakim, jus 3, hal 213)

Dalam Hadis Lain, Nabi tidak hanya mengajarkan azan, melainkan juga iqamah. Tepatnya, mengazani bayi di telinga kanan dan iqamah di telingan kiri sang bayi,

وروي عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال من ولد له مولود فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى دفعت عنه أم الصبيان

Diriwayatkan dari Nabi Muhammad Saw., Beliau bersabda: Barang siapa yang (baru) mempunyai (dilahirkan) anak kemudian diazani di telinga kanannya, serta iqamah di telingan kirinya maka akan diangkat (segala penyakit dan musibah) dari ibu sang bayi”. (Imam al-Baihaqi, Sya’b al-Iman, jus 6, hal 390)

Tidak hanya itu, Nabi Muhammad Saw. juga menganjurkan kepada kedua orang tua untuk mengajarkan anaknya lafaz La Ilaha Illa Allahu” di saat si kecil sudah mulai bisa berbicara, serta mengkhitannya di hari ke-tujuh pasca kelahiran.

Ketiga, Memberi Nama yang Baik kepada Anak

Pemberian nama ini termasuk dari hak-hak anak. Oleh karena itu, wajib bagi kedua orang tua memberikan nama yang baik kepada anaknya. Perihal tentang ini, Nabi Muhammad Saw. pernah bersabda,

قال صلى الله عليه وسلم إنكم تدعون يوم القيامة بأسمائكم وأسماء آبائكم فأحسنوا أسماءكم

Nabi Muhammad Saw. bersabda: Sesungguhnya kalian akan dipanggil di hari kiamat dengan nama kalian dan nama ayah kalian. Oleh karena itu, berilah nama yang baik pada kalian”. (Imam al-Baihaqi, al-Sunan al-Kubra, jus 9, hal 306)

Keempat, Mengakikahi Anak

Dalil anjuran mengakikahi anak adalah Hadis Nabi Muhammad Saw.,

عَنْ سَلْمَانَ بْنِ عَامِرٍ الضَّبِيّ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: مَعَ اْلغُلاَمِ عَقِيْقَةٌ فَاَهْرِيْقُوْا عَنْهُ دَمًا وَ اَمِيْطُوْا عَنْهُ اْلاَذَى

Dari Salman bin ‘Amir Ad-Dhabiy, dia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda: Aqiqah dilaksanakan karena kelahiran bayi. Maka dari itu, sembelihlah hewan dan hilangkanlah semua gangguan darinya”. (al-Naisaibury, al-Mustadrak ‘ala al-Shahihain li al-Hakim, jus 6, hal 241)

Terkait dengan hukum akikah, ulama fikih masih berbeda pendapat. Menurut mazhab Hanafi, hukum akikah adalah boleh, bukan sunah. Sementara menurut jumhur ulama (selain mazhab Hanafi), hukum akikah adalah sunah.

Begitu pula dalam jumlah hewan akikah. Menurut jumhur ulama, jumlah hewan akikah anak laki-laki dan perempuan berbeda. Bagi anak laki-laki, disunahkan dua kambing. Bagi anak perempuan, disunahkan satu kambing. Sedangkan menurut mazhab Maliki, anak laki-laki dan perempuan tidak diperlakukan berbeda dalam persoalan jumlah hewan akikahnya. Bagi anak laki-laki ataupun perempuan disunahkan satu kambing akikah.

Adapun waktu akikah yang sangat dianjurkan oleh Nabi Muhmmad Saw. adalah hari ketujuh pasca kelahiran sang bayi. Sedangkan di selain hari ketujuh, tetap disunahkan sekalipun sudah balig. (Wahbah al-Zuhaili, al-Fiqh al-Islamiy wa Adillatuh, jus 4, hal 284-286)

Setelah akikah, kedua orang tua juga disunahkan mencukur rambut sang bayi dan bersedekah sejumlah uang yang beratnya sama dengan berat rambut yang sudah dicukur. Hal ini juga pernah dipraktikkan sendiri oleh Nabi Muhammad Saw. yang memerintah Sayyidah Fatimah R.Anha untuk mencukur rambut Sayyiduna Husain serta bersedakah satu perak (mata uang Arab di masa Nabi) yang beratnya sama dengan rambut Sayyiduna Husain yang dicukur.

Kelima, Mentahnik Anak dengan Kurma atau Sesuatu yang Manis

Tahnik adalah mengunyahkan kurma atau sesuatu yang manis kemudian dimasukkan ke mulut bayi dengan digosokkan ke langit-langitnya. Sebaiknya, hal ini dilakukan oleh orang yang saleh dengan harapan anak tersebut bisa mendapatkan keberkahan Allah dari perantara orang saleh yang menahniknya.

Disebutkan dalam sebuah Hadis,

روي عن أسماء بنت أبي بكر رضي الله عنهما قالت ولدت عبد الله بن الزبير بقباء ثم أتيت به رسول الله صلى الله عليه وسلم فوضعته في حجره ثم دعا بتمرة فمضغها ثم تفل في فيه

Diriwayatkan oleh sahabat Asma’ binti Abu Bakr R. Anhuma, beliau berkata: Ketika aku melahirkan Abdullah bin Zubair di daerah Quba’, datanglah Rasulullah Saw. Kemudian, Beliau meletakkannya di pangkuannya seraya meminta kurma dan mengunyahnya lalu meludahkannya (menggosok-gosok kurma) di  (langit-langit) mulut Abdullah bin Zubair”. (Imam al-Bukhari, Shahih al-Bukhari, jus 9, hal 520)

Demikianlah lima sikap yang diajarkan oleh Rasulullah Saw. kepada umatnya yang mempunyai anak, baik pada saat hamil maupun pasca melahirkan. Semoga bermanfaat dan bisa kita praktikkan dalam menjalani kehidupan rumah tangga.

Wallahu A’lam….

 

Rekomendasi

hukum mapati mitoni islam hukum mapati mitoni islam

Hukum Tradisi “Mapati” dan “Mitoni” bagi Ibu Hamil dalam Islam

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

keguguran pengalaman perempuan dibicarakan keguguran pengalaman perempuan dibicarakan

Keguguran, Pengalaman Perempuan yang Jarang Dibicarakan

mom shaming dan dampaknya pada ibu mom shaming dan dampaknya pada ibu

Larangan Mom Shaming dan Dampaknya pada Ibu

Silvi Alawiyah
Ditulis oleh

Mahasiswa Universitas Ibrahimy Salafiyah Syafiiyah Sukorejo Situbondo dan Aktivis IKSASS (Ikatan Santri dan Alumni Salafiyah Syafiiyah)

Komentari

Komentari

Terbaru

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

amalan sunnah kebersihan badan amalan sunnah kebersihan badan

Beberapa Amalan Sunnah untuk Menjaga Kebersihan Badan

Kajian

Bolehkah Perempuan Membawa Kendaraan Sendiri?

Kajian

dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib

Tafsir Keajaiban “Basmalah” dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 4)

Kajian

Hukum Bermazhab alquran hadis Hukum Bermazhab alquran hadis

Hukum Bermazhab dalam Perspektif Alquran dan Hadis

Kajian

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Menurut Imam Sulaiman Al-Bujairimi

Kajian

relasi muslim berbeda agama relasi muslim berbeda agama

Resensi Buku “Relasi Mubadalah Muslim dengan Umat Berbeda Agama”

Resensi

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect