Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Bolehkah Menangis saat Shalat?

Kesalahan Perempuan Memakai Mukena

BincangMuslimah.Com – Sebagai manusia, menangis adalah hal yang wajar. Entah saat sedih ataupun bahagia. Terkadang hal ini terjadi pada perempuan yang sedang menangis dan tak kuasa membendung air matanya. Hal tersebut terjadi pada saat ia akan melaksanakan shalat ataupun saat dalam shalat. Lalu bagaimanakah hukum shalatnya? Bolehkan menangis saat shalat? Batalkah?

Perlu diketahui bahwa salah satu hal yang membatalkan shalat adalah berbicara saat shalat selain ayat Al-Quran dan dzikir. Batasannya yakni jika kita mengeluarkan suara dua huruf hijaiyah atau lebih. Seperti “ana” yang terdiri dari huruf “a” dan “na”. atau “qi” yang artinya “jagalah”. Rasulullah dalam hadits riwayat Muslim menjelaskan.

إن هذه الصلاة لا يصلح فيها شيء من كلام الناس

Sesungguhnya Shalat ini sama sekali tidak patut ketika didalamnya terdapat perkataan manusia” (HR. Muslim)

Sehingga perkataan tersebut (dua atau lebih huruf hijaiyah yang memang menjadi standar pelafalan bahasa Arab) dapat membatalkan shalat. Lalu bagaimanakah dengan menangis saat shalat? yang terkadang muncul huruf-huruf hijaiyah bukan dari perkataan yang sengaja diucapkan dalam bentuk pembicaraan.

Ada perbedaan pendapat menurut para ulama Syafi’iyah menanggapi apakah menangis termasuk bentuk perkataan atau tidak. Pendapat pertama yakni pendapat yang paling kuat menjelaskan bahwa menangis termasuk jenis perkataan.

Sehingga, jika pada saat seseorang menangis dan muncul dua atau lebih huruf hijaiyah, maka hukum shalatnya adalah batal. Sedangkan jika saat seseorang menangis hanya sebatas mengalir air matanya saja atau hanya muncul suara yang samar (tidak terkandung dua huruf hijaiyah di dalamnya), maka shalatnya tetap dihukumi sah.

Menurut pendapat yang kedua bahwa menangis bukan merupakan bagian dari jenis perkataan. Sehingga, saat seseorang menangis dalam shalatnya, maka shalat tersebut tetap dihukumi sah. Hal tersebut mencakup tentang bagaimanapun tangisannya. Pada kitab Hasyiyata al-Qulyubi wa ‘Umairah, Juz 2, halaman 499 dijelaskan tentang perbedaan pandangan tersebut secara jelas dan tegas.

(والأصح أن التنحنح والضحك والبكاء والأنين والنفخ إن ظهر به) أي بكل مما ذكر (حرفان بطلت وإلا فلا) تبطل به ،
والثاني لا تبطل به مطلقا لأنه ليس من جنس الكلام“

Menurut pendapat yang paling benar (qaul ashah) bahwa berdehem, tertawa, menangis, merintih, dan meniup, jika tampak dari perbuatan tersebut dua huruf, maka hal tersebut dapat membatalkan shalat; (sedangkan) jika tidak tampak, maka shalatnya tetap sah (tidak batal). Pendapat kedua berpandangan bahwa hal-hal tersebut (berdehem, tertawa, menangis, merintih, dan meniup) tidak membatalkan secara mutlak. Sebab (hal tersebut) bukan merupakan bagian dari jenis perkataan” (Syihabuddin al-Qulyubi dan Ahmad al-Barlasi ‘Umairah, Hasyiyata al-Qulyubi wa ‘Umairah, Juz 2, hal. 499)

Sehingga kesimpulannya bahwa para ulama Syafi’iyah berbeda pandangan dalam menyikapi hukum menangis saat shalat. Menurut pendapat terkuat (qaul ashah) bahwa menangis dapat membatalkan shalat. Hal tersebut jika seseorang menampakkan dua huruf hijaiyah dari tangisannya. Bila tidak nampak kata-kata yang terucap tentu tidak ada masalah. Sehingga tidak membatalkan shalat.

Sedangkan menurut pendapat muqabil al-ashah (pembanding qaul ashah) bahwa secara mutlak, menangis tidak membatalkan shalat. Perbedaan pendapat tersebut boleh sama sama diamalkan. Karena perbedaan pendapat merupakan hal biasa yang terjadi diantara para ulama dalam menyikapi berbagai hukum.

Wallahu a’lam bisshawaab

Rekomendasi

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Shalat Jamak syarat dilakukan Shalat Jamak syarat dilakukan

Cara Mengganti Shalat yang Lama Ditinggalkan

Penjelasan Rukun Iman dalam Penjelasan Rukun Iman dalam

Begini Tata Cara Shalat Taubat

islam melihat pengalaman perempuan islam melihat pengalaman perempuan

Lelaki Membuat Perempuan Menangis, Bagaimana Pandangan Islam?

Novita Indah Pratiwi
Ditulis oleh

Alumni MA Salafiyah Kajen yang menamatkan kuliah di Program Jurusan Fisika Univesitas Diponegoro. Saat ini sedang merintis perpustakaan dan hobi menulis. Pernah menyabet juara 1 lomba puisi nasional dan menjuarai beberapa Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Komentari

Komentari

Terbaru

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

amalan sunnah kebersihan badan amalan sunnah kebersihan badan

Beberapa Amalan Sunnah untuk Menjaga Kebersihan Badan

Kajian

Bolehkah Perempuan Membawa Kendaraan Sendiri?

Kajian

dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib

Tafsir Keajaiban “Basmalah” dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 4)

Kajian

Hukum Bermazhab alquran hadis Hukum Bermazhab alquran hadis

Hukum Bermazhab dalam Perspektif Alquran dan Hadis

Kajian

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Menurut Imam Sulaiman Al-Bujairimi

Kajian

relasi muslim berbeda agama relasi muslim berbeda agama

Resensi Buku “Relasi Mubadalah Muslim dengan Umat Berbeda Agama”

Resensi

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect