Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Bolehkah Menangis saat Shalat?

Sujud Kepala Diperban Anak Kecil Jadi Imam Ibunya, Bolehkah?
Anak Kecil Jadi Imam Ibunya, Bolehkah?

BincangMuslimah.Com – Sebagai manusia, menangis adalah hal yang wajar. Entah saat sedih ataupun bahagia. Terkadang hal ini terjadi pada perempuan yang sedang menangis dan tak kuasa membendung air matanya. Hal tersebut terjadi pada saat ia akan melaksanakan shalat ataupun saat dalam shalat. Lalu bagaimanakah hukum shalatnya? Bolehkan menangis saat shalat? Batalkah?

Perlu diketahui bahwa salah satu hal yang membatalkan shalat adalah berbicara saat shalat selain ayat Al-Quran dan dzikir. Batasannya yakni jika kita mengeluarkan suara dua huruf hijaiyah atau lebih. Seperti “ana” yang terdiri dari huruf “a” dan “na”. atau “qi” yang artinya “jagalah”. Rasulullah dalam hadits riwayat Muslim menjelaskan.

إن هذه الصلاة لا يصلح فيها شيء من كلام الناس

Sesungguhnya Shalat ini sama sekali tidak patut ketika didalamnya terdapat perkataan manusia” (HR. Muslim)

Sehingga perkataan tersebut (dua atau lebih huruf hijaiyah yang memang menjadi standar pelafalan bahasa Arab) dapat membatalkan shalat. Lalu bagaimanakah dengan menangis saat shalat? yang terkadang muncul huruf-huruf hijaiyah bukan dari perkataan yang sengaja diucapkan dalam bentuk pembicaraan.

Ada perbedaan pendapat menurut para ulama Syafi’iyah menanggapi apakah menangis termasuk bentuk perkataan atau tidak. Pendapat pertama yakni pendapat yang paling kuat menjelaskan bahwa menangis termasuk jenis perkataan.

Sehingga, jika pada saat seseorang menangis dan muncul dua atau lebih huruf hijaiyah, maka hukum shalatnya adalah batal. Sedangkan jika saat seseorang menangis hanya sebatas mengalir air matanya saja atau hanya muncul suara yang samar (tidak terkandung dua huruf hijaiyah di dalamnya), maka shalatnya tetap dihukumi sah.

Menurut pendapat yang kedua bahwa menangis bukan merupakan bagian dari jenis perkataan. Sehingga, saat seseorang menangis dalam shalatnya, maka shalat tersebut tetap dihukumi sah. Hal tersebut mencakup tentang bagaimanapun tangisannya. Pada kitab Hasyiyata al-Qulyubi wa ‘Umairah, Juz 2, halaman 499 dijelaskan tentang perbedaan pandangan tersebut secara jelas dan tegas.

(والأصح أن التنحنح والضحك والبكاء والأنين والنفخ إن ظهر به) أي بكل مما ذكر (حرفان بطلت وإلا فلا) تبطل به ،
والثاني لا تبطل به مطلقا لأنه ليس من جنس الكلام“

Menurut pendapat yang paling benar (qaul ashah) bahwa berdehem, tertawa, menangis, merintih, dan meniup, jika tampak dari perbuatan tersebut dua huruf, maka hal tersebut dapat membatalkan shalat; (sedangkan) jika tidak tampak, maka shalatnya tetap sah (tidak batal). Pendapat kedua berpandangan bahwa hal-hal tersebut (berdehem, tertawa, menangis, merintih, dan meniup) tidak membatalkan secara mutlak. Sebab (hal tersebut) bukan merupakan bagian dari jenis perkataan” (Syihabuddin al-Qulyubi dan Ahmad al-Barlasi ‘Umairah, Hasyiyata al-Qulyubi wa ‘Umairah, Juz 2, hal. 499)

Sehingga kesimpulannya bahwa para ulama Syafi’iyah berbeda pandangan dalam menyikapi hukum menangis saat shalat. Menurut pendapat terkuat (qaul ashah) bahwa menangis dapat membatalkan shalat. Hal tersebut jika seseorang menampakkan dua huruf hijaiyah dari tangisannya. Bila tidak nampak kata-kata yang terucap tentu tidak ada masalah. Sehingga tidak membatalkan shalat.

Sedangkan menurut pendapat muqabil al-ashah (pembanding qaul ashah) bahwa secara mutlak, menangis tidak membatalkan shalat. Perbedaan pendapat tersebut boleh sama sama diamalkan. Karena perbedaan pendapat merupakan hal biasa yang terjadi diantara para ulama dalam menyikapi berbagai hukum.

Wallahu a’lam bisshawaab

Rekomendasi

Ulama Hadis Adalah Golongan Ulama Hadis Adalah Golongan

Cara Mengganti Shalat yang Lama Ditinggalkan

Penjelasan Rukun Iman dalam Penjelasan Rukun Iman dalam

Begini Tata Cara Shalat Taubat

tertimpa musibah, Lelaki Membuat Perempuan Menangis tertimpa musibah, Lelaki Membuat Perempuan Menangis

Lelaki Membuat Perempuan Menangis, Bagaimana Pandangan Islam?

tatacara shalat sunnah wudhu, Ayat-ayat Al-Qur’an Tentang Berserah Diri Kepada Allah tatacara shalat sunnah wudhu, Ayat-ayat Al-Qur’an Tentang Berserah Diri Kepada Allah

Sujud Syukur Tanpa Wudhu, Bolehkah?

Novita Indah Pratiwi
Ditulis oleh

Alumni MA Salafiyah Kajen yang menamatkan kuliah di Program Jurusan Fisika Univesitas Diponegoro. Saat ini sedang merintis perpustakaan dan hobi menulis. Pernah menyabet juara 1 lomba puisi nasional dan menjuarai beberapa Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Komentari

Komentari

Terbaru

hukum berdiri mahallul qiyam hukum berdiri mahallul qiyam

Hukum Berdiri Ketika Mahallul Qiyam

Kajian

menabuh rebana perayaan maulid menabuh rebana perayaan maulid

Hukum Menabuh Rebana Ketika Peraayaan Maulid

Kajian

muslim bersahabat non muslim muslim bersahabat non muslim

Benarkah Seorang Muslim Dilarang Bersahabat dengan Non Muslim?

Khazanah

memaafkan beserta melupakan kesalahan memaafkan beserta melupakan kesalahan

Memaafkan Harus Beserta Melupakan Kesalahan

Kajian

relasi muhammad non muslim relasi muhammad non muslim

Meneladani Relasi Nabi Muhammad dengan Non Muslim

Khazanah

mengidolakan ustaz ganteng halu mengidolakan ustaz ganteng halu

Mengidolakan Ustaz Ganteng Sampai “Halu”

Muslimah Talk

Semangat Women Supporting Women Semangat Women Supporting Women

Menurunnya Semangat Women Supporting Women

Muslimah Talk

persahabatan aisyah perempuan yahudi persahabatan aisyah perempuan yahudi

Persahabatan Antara Aisyah dan Perempuan Yahudi

Khazanah

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

cairan kuning setelah haid cairan kuning setelah haid

Menyikapi Cairan Kuning yang Keluar Setelah Haid

Kajian

air liur manusia najis air liur manusia najis

Benarkah Air Liur Manusia Najis?

Kajian

Perbedaan Kata Membasuh mengusap Perbedaan Kata Membasuh mengusap

Perbedaan Kata Membasuh dan Mengusap pada Rukun Wudhu

Kajian

3 Hal didiskusikan kontrasepsi 3 Hal didiskusikan kontrasepsi

3 Hal yang Perlu Didiskusikan Perihal Kontrasepsi

Keluarga

Connect