Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Peringatan Hari Buruh Sedunia: Bagaimana Nasib Buruh Perempuan di Tengah Pandemi Covid-19?

BincangMuslimah.Com – 1 Mei diperingati sebagai hari buruh sedunia atau yang dikenal dengan May Day. Biasanya sekelompok buruh akan melakukan aksi demonstrasi untuk menuntut hak-hak mereka. Namun berbeda dengan tahun ini, akibat adanya pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19), aksi ini terancam dibatalkan bahkan nasib buruh terlihat semakin mengkhawatirkan, terlebih pada buruh perempuan. Hal ini terlihat dengan banyaknya pekerja yang masih bekerja di pabrik, mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) ataupun di rumahkan dengan pembayaran sebagian atau bahkan tanpa upah.

Nasib buruh perempuan di Indonesia hingga kini masih memprihatinkan. Tindakan diskriminasi, upah dan fasilitas yang minim, telah menjadi cerita sehari-hari. Ditambah dengan situasi dan kondisi di tengah wabah Covid-19 dan kebijakan terkait pembatasan interaksi fisik serta wilayah, semakin membuat para buruh perempuan menanggung beban yang lebih berat. Terlebih, jika mereka sudah menikah dan mempunyai anak. Karena sebagian dari mereka ada yang diharuskan untuk tetap bekerja di pabrik, tetapi juga mereka diharapkan bisa mendampingi anak-anaknya di rumah untuk belajar secara online.

Meski pemerintah sudah mengeluarkan kebijakan untuk menjaga jarak atau physical distancing serta bekerja dari rumah atau work from home (WFH). Tetapi lain halnya pada buruh pabrik, mereka terpaksa harus mengabaikan kebijakan itu agar bisa bekerja sesuai dengan target. Akibatnya, kerja berdempetan tidak dapat dihindari dalam satu ruangan dalam waktu yang cukup lama, bahkan tanpa memakai alat perlindungan diri. Hal ini dilakukan oleh mereka tentu karena takut akan kehilangan pekerjaan. Walaupun sangat berisiko dari segi kesehatan khususnya bagi buruh perempuan, seperti di industri garmen dan tekstil. Karena dalam industri tersebut, hampir tidak memungkinkan bagi buruh pabrik untuk bekerja dari rumah.

Apalagi, masih banyak perusahaan yang belum menerapkan standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk mencegah Covid-19. Padahal, buruh perempuan merupakan kelompok yang rentan terinfeksi virus ini. Terutama jika buruh perempuan tersebut sedang dalam kondisi hamil. Perubahan tubuh perempuan hamil serta sistem imun mereka, dapat membuat mereka rentan dengan infeksi saluran pernafasan.

Dikutip dari portal berita Tirto.id, Center for Desease Control and Prevention (CDC) mencatat bahwa wanita hamil lebih rentan terkena semua jenis infeksi pernafasan, seperti flu. Hal ini bisa disebabkan karena kehamilan dapat mengubah sistem kekebalan tubuh selain itu juga dapat memengaruhi paru-paru dan juga jantung.

Untuk itu, pemerintah diharapkan dapat membuat regulasi yang tegas kepada perusahaan agar menerapkan protokol K3 sebagai pencegahan Covid-19. Dengan menjaga kebersihan lingkungan kerja seperti rutin menyemprotkan cairan disinfektan, melakukan pemeriksaan suhu tubuh, menyediakan sarana cuci tangan, membagikan alat perlindungan diri seperti masker dan hand sanitizer secara gratis kepada para buruh, serta memberikan edukasi tentang Covid-19 dan perilaku hidup bersih.

Hal itu penting dilakukan untuk menurunkan angka positif Covid-19 di Indonesia. Karena hingga Kamis 30/04/2020 terdapat 10.118 orang yang terinfeksi, serta 792 orang telah meninggal dunia. Oleh sebab itu, pentingnya melindungi buruh perempuan di tengah pandemi. Agar kesejahteraan mereka bisa terpenuhi baik dari segi kesehatan maupun ekonomi.

Rekomendasi

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

islam melihat pengalaman perempuan islam melihat pengalaman perempuan

Jangan Pasrah, Perempuan Perlu Mandiri Secara Finansial!

Crusita Maharani S
Ditulis oleh

Mahasiswa semester 7 program studi Jurnalistik, UIN Syarif Hidayatullah. Saat ini menjabat sebagai Kepala Divisi Artistik Lembaga Pers Mahasiswa Journo Liberta. Tertarik dengan penulisan, design grafis dan fotografi.

Komentari

Komentari

Terbaru

metode hukum imam syafi'i metode hukum imam syafi'i

Metode Pengambilan Hukum Imam Syafi’i

Kajian

Menarik Kembali Uang Adat Menarik Kembali Uang Adat

Hukum Menarik Kembali Uang Adat Perspektif

Kajian

Obat Campuran Babi Anjing Obat Campuran Babi Anjing

Bolehkah Mengkonsumsi Obat dengan Campuran Babi atau Anjing?

Kajian

Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj

Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

Kajian

Film "Noktah Merah Perkawinan" Film "Noktah Merah Perkawinan"

Film “Noktah Merah Perkawinan”: Tiada Komunikasi Bisa Jadi Akhir dari Sebuah Rumah Tangga

Muslimah Talk

Ashabul Kahfi Masa Kini Ashabul Kahfi Masa Kini

Kaum Santri; Ashabul Kahfi Masa Kini

Muslimah Talk

Imam Syafi'i Mencari Ilmu Imam Syafi'i Mencari Ilmu

Perjalanan Jihad Imam Syafi’i Mencari Ilmu

Khazanah

jihad perempuan dalam rumah jihad perempuan dalam rumah

Apakah Jihad Perempuan Hanya di Dalam Rumah?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

perempuan mendapatkan pahala haid perempuan mendapatkan pahala haid

Apakah Perempuan Tetap Mendapatkan Pahala Shalat di Saat Haid?

Kajian

Nabi Muhammad paham takfiri Nabi Muhammad paham takfiri

Mengapa Nabi Muhammad Sangat Mewanti-wanti Paham Takfiri?

Kajian

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

Connect