Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

perempuan harus mandiri

BincangMusimah.Com – Zaman berkembang. Begitupun pola pikir manusianya juga harus berkembang. Sehingga kemandirian menjalani hidup tidak hanya untuk kaum laki-laki, tapi juga berlaku bagi kaum perempuan. Terlebih jika mempunyai peran ganda yakni sebagai ibu rumah tangga dan sebaga wanita karir. Lalu seberapa pentingkah perempuan mempunyai sifat mandiri dan kuat dalam menjalani hidupnya?

Menjadi perempuan yang mandiri dan kuat bukan berarti seorang perempuan harus melakukan semuanya sendiri tanpa bantuan dari orang lain. Mandiri dan kuat bermakna bahwa seorang perempuan harus berusaha terlebih dahulu sebelum meminta atau menunggu bantuan dari orang lain. Terkecuali bila benar-benar tidak dapat melakukannya sendiri, maka bisa mengambil suatu tindakan meminta bantuan kepada orang lain yang lebih mampu.

Menjadi perempuan mandiri, kuat dan tangguh itu bukanlah pilihan. Akan tetapi adalah sebuah keharusan. Berikut adalah alasannya:

Kuat itu soal iman, hati, dan pikirannya

Menjadi perempuan itu harus kuat imannya. Banyak badai yang akan menerpa kehidupan. Nah, jika kuat iman, yakinlah bahwa masalah-masalah akan dapat terselesaikan. Tentunya selalu melibatkan Allah SWT dalam setiap langkah dan tujuannya.

Kenapa harus kuat hati? Tidak dipungkiri bahwa perempuan terlahir mempunyai hati yang lembut. Sehingga mudah tergores. Entah dari perkataan orang lain atau bahkan disakiti oleh laki-laki. Maka dari itu, kuatkan hati. Jangan gampang nangis, jangan gampang jengeng, jangan gampang mewek. Pada hakikatnya menangis memang bertujuan untuk sedikit melepas beban. Maka boleh saja. Asal setelah itu, kalian harus bangkit, tegak berdiri kembali.

Kenapa harus kuat pikirannya? Perempuan merupakan poros peradaban. Sehingga pikirannya sangat dibutuhkan untuk membangun masa depan. Terlebih saat sudah menjadi seorang ibu yang mendidik anak-anaknya. Kuat pikiran berarti selalu berpikir positif tentang segala hal. Dapat melakukan hal-hal yang berdampak positif bagi keluarga dan lingkungannya. Begitupun saat sudah berumah tangga. Maka, pikiran positif yang selalu dimiliki oleh istri akan membuat bahtera rumah tangga menjadi harmonis.

Bila mengambil pepatah Jawa “perempuan itu harus bisa Mikul duwur mendem jero”. Mengutip dari Novel Hati Suhita Karya Khilma Anis (Anis, 2019:16), Wanita adalah “wani tapa”, berani bertapa. Tapa-Tapak-Telapak. Karena di sanalah kekuatan seorang wanita berada. Tapa akan menghasilkan keteguhan diri. Tapa akan mewujud dalam tapak. Tapak adalah telapak. Kekuatan wanita ada di telapaknya, atau kasih sayangnya. Sesungguhnya di bawah telapak wanita eksistensi dan esensi surga berada. Dalam artian lain, perempuan harus bisa banyak menjunjung kebaikan-kebaikan dan memendam hal-hal yang kurang baik.

Tidak Selamanya Pasangan Hidup akan Terus Mendampingi.

Maksudnya adalah saat suami tidak di rumah atau bahkan saat sudah meninggal. Maka, inilah pentingnya perempuan harus belajar mandiri. Percayalah, hanya perempuan yang mentalnya telah ditempa menjadi kuat, mandiri dan tangguhlah yang akan lebih berdaya untuk menghadapi segala ketidakpastian di depan.

Kelak Menjadi Panutan Anak

Semua orang (perempuan, laki-laki) tahu bahwa ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya. Hati naluri seorang anak, pastinya ingin mempunyai ibu yang kuat, tangguh, dan mandiri. Lihatlah dalam porsi seimbang. Bukan hanya ayah yang akan jadi superhero atau panutan bagi seorang anak. Ibu juga berperan besar dalam mendidik mental dan karakter seorang anak. Apa yang seorang perempuan lakukan sekarang, bagaimana seorang perempuan membangun mentalnya sekarang, akan menjadi penentu, sosok seperti apakah anak-anaknya kelak.

Jika ibu tak bisa menunjukkan kemandirian dan kuat dalam menjalani hidup, bagaimana anak akan meniru? Pola asuh, didikan seorang ibu akan menentukan bagaimana pertumbuhan anak. Baik fisik, mental, pola pikir maupun kepribadiannya.

Banyak untungnya kan menjadi perempuan mandiri dan kuat menjalani hidup. Eitts, bukan berarti perempuan tidak butuh orang lain ya. Apalagi seorang perempuan pasti akan membutuhkan sosok yang paling memahaminya, yaitu suami.

Semoga bermanfaat.

Rekomendasi

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ros Athallah Syuhfah Aktivis Ros Athallah Syuhfah Aktivis

Ros Athallah Syuhfah, Aktivis Hak Asasi Perempuan dari Lebanon

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Taubatnya Tiga Orang Pelacur

Novita Indah Pratiwi
Ditulis oleh

Alumni MA Salafiyah Kajen yang menamatkan kuliah di Program Jurusan Fisika Univesitas Diponegoro. Saat ini sedang merintis perpustakaan dan hobi menulis. Pernah menyabet juara 1 lomba puisi nasional dan menjuarai beberapa Lomba Karya Tulis Ilmiah.

Komentari

Komentari

Terbaru

Doa Melapas dan Menyambut Doa Melapas dan Menyambut

Doa Melepas dan Menyambut Jamaah Pulang dari Ibadah Haji

Ibadah

Tata Cara Tahallul, Salah Satu Rukun Haji: Lengkap dengan Zikir dan Artinya

Ibadah

Doa Melapas dan Menyambut Doa Melapas dan Menyambut

Tata Cara Melakukan Sa’i, Salah Satu Rukun dalam Haji

Ibadah

Doa Setelah Wudhu Ternyata Doa Setelah Wudhu Ternyata

Doa Setelah Wudhu Ternyata Doa Pembuka Pintu Surga

Ibadah

Adab Santri Yang Mengagungkan Guru, Apakah Bid’ah?

Kajian

Menunaikan Hak Tetangga Sebagian dari Iman, Bagaimana jika Bertetangga dengan Non Muslim?

Muslimah Daily

bagaimana pelaksanaan haji sebelum bagaimana pelaksanaan haji sebelum

Bagaimana Pelaksanaan Haji Sebelum Islam?

Kajian

Nama-nama Bulan Hijriah Nama-nama Bulan Hijriah

Nama-nama Bulan Hijriah dan Artinya

Khazanah

Trending

hutang puasa ramadhan hutang puasa ramadhan

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Definisi Mampu Pergi Haji dan Umrah Bagi Perempuan

Ibadah

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

Ibadah

Bolehkah Puasa Syawal pada Hari Jum’at?

Ibadah

Muslim Pancasilais: Karakter Pembebas Diskriminasi

Muslimah Daily

berlebihan dalam beribadah berlebihan dalam beribadah

Rasulullah Melarangan Umatnya Berlebih-lebihan dalam Beribadah

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan yang Haid Tetap Melaksanakan Thawaf Ifadhah?

Ibadah

Connect