Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Daily

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

BincangMuslimah.Com – Kenapa  perempuan harus belajar? Agar wawasan perempuan lebih luas, memandang dunia tidak hanya terbatas pada rumah dan pekarangan sendiri. Karena dulu kebanyakan perempuan hanya berfikir dalam wilayah yang terbatas yaitu rumah tangga. Seakan-akan tak ada kehidupan di luar rumah tangganya. Maka ketika rumah tangganya goncang, tak ada lagi kebahagiaan yang tersisa. Jadi kesadaran dan cara pandang yang lebih luas terhadap dunia sangat dibutuhkan dan salah satu caranya adalah dengan menjadi seorang pembelajar.

Seorang pembelajar dituntut untuk banyak membaca, mengkaji, menganalisis, berfikir kritis, mengalami beberapa pengalaman baru yang bisa membuka wawasan dan pandangannya terhadap dunia dan berbagai problematika kehidupan, sehingga kemudian perempuan mampu lebih bijak dan dewasa dalam menjalani hidupnya.

Selain itu, dengan menjadi seorang pembelajar kita juga perlahan mendalami ajaran agama sendiri dan terbebas dari taklid buta. Bukankah mayoritas kita beragama Islam karena syar’u ma qablana. Ikut sama orang tua dan nenek moyang. Hal tersebut tentu harus banyak kita syukuri.

Namun jangan sampai lengah, dan hanya menjadi orang Islam yang hanya ikut-ikutan saja. Kita harus menjadi orang Islam yang benar-benar mengetahui dan mantap pada agama yang kita pilih karena keyakinan diri kita sendiri, bukan karena keyakinan orang tua maupun sanak saudara atau para tetangga. Bukan.

Lalu bagaimana caranya? Sebagaimana yang telah saya sebutkan, caranya dengan terus belajar, belajar, dan mengaji. Perdalam ilmu agama, hingga bisa mengantarkan kita pada puncak keyakinan atas agama ini. Bukan karena keyakinan orang lain, tapi karena keyakinan yang terbit dari diri sendiri bahwa agama ini adalah satu-satunya agama yang benar dan diridhoiNya.

Namun tak cukup hanya menjadi seorang pembelajar saja, seorang perempuan juga bisa menjadi seorang yang ahli dalam bidang yang telah dipelajarinya. Jauh sebelumnya Aisyah Ummul Mukminin telah memberi keteladanan dalam hal ini. Terbukti Rasulullah memerintahkan orang-orang untuk belajar agama pada Siti Aisyah. “Ambillah separuh agama kalian dari Al-Humairah ini” yaitu sayyidatina Aisyah a.s.

Tidak hanya Siti Aisyah, Ummu Sa’ad juga memberikan keteladanan yang sama. Banyak sahabat Rasulullah yang datang membacakan catatannya di hadapan Ummu Sa’ad binti Rabi’ untuk dikoreksi apabila terjadi kesalahan-kesalahan. Selain keduanya terdapat pula Sayyidah Ummul Khair Al-Hijaziyah. Ia menjadi seorang tokoh Halaqat majlis Ta’lim di Masjid Jami’ Amru bin Ash pada abad ke XIV Hijriyah. (Alatha, dkk, Surat Terbuka untuk Ukhti Muslimah, Solo: Citra Islami Press, 1996, 60).

Ada juga, perempuan bernama Ummu Humaid Al-Anshariyah yang rakus pada ilmu. Ia perempuan yang rajin menanyakan hal-hal yang musykil tentang agamanya pada Rasulullah, hingga banyak hadis-hadis tentang hukum yang muncul dari pertanyaan istri Abu Humaid Al-Sa’idi ini. (Abu Hasan Ali Al-Syaibani, Asad al-Ghabah, (Beirut: Darul Kutub Ilmiyah, 1994),  jilid 7, 323)

Di zaman sekarang perempuan-perempuan hebat seperti mereka tak sulit untuk ditemukan. Karena zaman semakin maju dan dunia pendidikan telah dibuka luas untuk perempuan. Pun, lahan pengabdian juga terbentang di mana-mana. Maka untuk alasan apalagi kita enggan menjadi seorang pembelajar dan pengajar? []

Rekomendasi

Perempuan Shalat di Rumah Perempuan Shalat di Rumah

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ros Athallah Syuhfah Aktivis Ros Athallah Syuhfah Aktivis

Ros Athallah Syuhfah, Aktivis Hak Asasi Perempuan dari Lebanon

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Fina Lailatul Masruroh

Alumni Mahad Aly Situbondo

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Shalat di Rumah Perempuan Shalat di Rumah

Bolehkah Perempuan Yang Sedang Haid Mengikuti Majlis Taklim Di Masjid?

Ibadah

Gadrida Rosdiana Gadrida Rosdiana

Gadrida Rosdiana, Jurnalis Senior NTT: Pentingnya Perspektif Gender dalam Narasi Perdamaian

Muslimah Talk

Suci Haid Atau Nifas Suci Haid Atau Nifas

Suci Haid Atau Nifas Pada Siang Ramadhan, Apakah Wajib Puasa?

Kajian

Belajar Islamic Parenting Bareng Islamedu, Buruan Daftar!

Keluarga

Bagi Musafir Sebaiknya Puasa Bagi Musafir Sebaiknya Puasa

Bagi Musafir, Sebaiknya Puasa Saja Atau Tidak?

Kajian

Ketentuan Puasa Ramadhan Bagi Ketentuan Puasa Ramadhan Bagi

Ketentuan Puasa Ramadhan Bagi Musafir

Kajian

Kenapa Masih Ada Maksiat Di Bulan Ramadhan Padahal Setan Dibelenggu?

Kajian

Hukum Puasa Bagi Lansia Hukum Puasa Bagi Lansia

Hukum Puasa Bagi Lansia

Kajian

Trending

amalan nisfu sya'ban amalan nisfu sya'ban

Lakukan Tiga Amalan Ini di Malam Nisfu Sya’ban

Ibadah

nikah institute nikah institute

Menikah dengan Kesiapan Ala Nikah Institute

Muslimah Daily

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

Diari

Ghosting dalam Hubungan Ghosting dalam Hubungan

Ghosting dalam Hubungan, Kenapa Lebih Menyakitkan daripada Putus?

Muslimah Daily

Pray the Devil Back Pray the Devil Back

Pray the Devil Back to Hell, Cerita Powerfull Perempuan Mengusung Perdamaian

Khazanah

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Kajian

Telah Berpulang Nawal el-Sa'dawy Telah Berpulang Nawal el-Sa'dawy

Telah Berpulang Nawal el-Sa’dawy, Pejuang Perempuan dan Keadilan di Mesir

Khazanah

keluarga harmonis, keluarga sakinah keluarga harmonis, keluarga sakinah

Desain Keluarga Sakinah Menurut KH. Said Aqil Siroj

Keluarga

Connect