Ikuti Kami

Diari

Empat Cara Mengatasi Sindrom Pranikah Calon Pengantin

Nasihat Pernikahan Gus Mus
Doa untuk Pengantin Baru

BincangMuslimah.Com – Jelang acara pernikahan, tidak jarang para calon pengantin mengalami sindrom pranikah. Di satu sisi muncul perasaan bahagia, tetapi di sisi lain justru muncul perasaan was-was dan ragu-ragu. Keragu-raguan ini biasanya menyangkut kemantapan hati untuk menjalani pernikahan yang akan dilewati bersama calon pasangan. Sejumlah pertanyaan tiba-tiba muncul berseliweran, apakah kehidupan pernikahan ini akan berjalan lancar? Apakah kebutuhan keluarga nantinya akan tercukupi dengan baik? Atau, akankah pernikahan ini akan bertahan langgeng hingga maut memisahkan?

Tak bisa dipungkiri, pertanyaan-pertanyaan seperti ini sering bermunculan di benak calon pengantin, dan hal ini sangat mengganggu karena berpotensi mempengaruhi kemantapan dan kesiapan hati dalam menyambut hari bahagia.

Semakin seseorang tenggelam dalam keraguan ini, dia akan semakin merasa tidak siap, tertekan dan tidak fokus menghadapi hari pernikahannya. Beberapa orang juga bersikap tidak seperti biasanya. Dia akan lebih mudah terpancing emosi, sensitif, pesimis dan kadang sulit ditebak. Nah,,, Inilah yang kemudian disebut sindrom pranikah. Hal ini harus diwaspadai oleh calon pengantin agar tidak menggaggu kesiapan pernikahan sehingga pernikahan tetap berjalan sakral dan khidmat.

Para peneliti dan konsultan pernikahan menjelaskan bahwa perasaan ini kerap dialami oleh setiap orang yang ingin menikah. Sindrom ini biasa terjadi karena setiap orang perlu menyesuaikan diri untuk menghadapi kehidupan pascanikah. Yang terpenting, seharusnya adalah bagaimana sindrom ini tidak berlangsung berlarut-larut dan tidak sampai memberi pengaruh buruk dalam mempersiapkan pernikahan impian. Nah, secara umum ini beberapa tips yang bisa kita terapkan untuk menaklukkan sindrom pranikah:

Pertama. BerdoaBerdoa dan meminta petunjuk pada Allah, mintalah bimbingan dan kemantapan hati. Mintalah untuk senantiasa diluruskan niat dalam menjalani pernikahan. Karena, pernikahan yang baik sejatinya bukanlah pernikahan yang lepas dari masalah dan ujian, akan tetapi bagaimana kita bisa mengatasi dan meng-handle semuanya dengan baik. Untuk menghadapi itu semua, selain menyiapkan diri dan mental, semestinya kita juga senantiasa berdoa agar diberikan kekuatan oleh Allah swt.

Baca Juga:  Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah?

Kedua. Komunikasikan keraguan dengan pasangan, tidak baik jika kita memendam sendiri keraguan tanpa mendiskusikannya pada pasangan. Selain berpotensi menjadi beban psikis, hal ini juga tidak baik karena tidak ada keterbukaan dan kejujuran di antara keduanya. Bicarakan pada pasangan apa yang menjadi penyebab keraguan, carilah jalan keluar dan yang perlu diingat, utarakan keraguan ini dengan bahasa dan nada bicara yang baik tanpa menyinggung perasaan pasangan ya…

Ketiga. Mengenali pasangan lebih jauh, selagi pernikahan masih dalam tahap persiapan atau bahkan baru direncanakan, kita masih punya waktu untuk menggali pasangan secara lebih mendalam. Jika selama ini belum sepenuhnya yakin pada kesetiaannya, kita bisa menelusuri lebih jauh bagaimana dia bersikap dan berprilaku terhadap lawan jenis di belakang kita.

Tetapi, jangan sampai terlalu curiga apalagi menunjukkannya secara berlebihan. Tetaplah bersikap tenang agar penelusuran kita berjalan lancar sesuai rencana. Proses mengenal lebih jauh ini, juga jangan sampai melanggar aturan syariat yang sudah ditetapkan ya. Sebagai wanita kita juga harus menjaga batasan-batasan agar hubungan yang sudah terjalin ini senantiasa beriringan dengan ridho Allah swt.

Keempat. Dewasa menyikapi kelebihan dan kekurangan pasangan, setiap orang pasti memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Begitu juga dengan pasangan kita. Dalam menikah, kita dituntut untuk dapat menerima keduanya secara bersamaan. Ketika kita ikhlas menerima segala kekurangannya, maka bahtera pernikahan akan dapat dihadapi dengan baik. Sebaliknya, jika terus menerus mengutuk kekurangan, pernikahan yang dijalani tidak akan berjalan harmonis dan percekcokan akan sering terjadi.

Dalam taraf ini, kita bisa mendiskusikannya dengan pasangan. Bicarakan dengan kepala dingin dan pikiran yang terbuka tentang apa saja yang bisa dibenahi dari sikap dan perilaku pasangan agar keduanya dapat berubah menjadi pribadi yang lebih baik.

Baca Juga:  Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 7)

Itulah beberapa tips yang bisa kita lakukan menjelang pernikahan agar terhindar dari sindrom pranikah. Jangan lupa untuk selalu berhusnudzon dan berfikir positif agar persiapanmu menuju pernikahan menjadi semakin tenang ya…

Rekomendasi

Hukum poligami dalam islam Hukum poligami dalam islam

Kontroversi Pasangan Alif dan Aisyah: Hukum Poligami dalam Islam

Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah? Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah?

Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah?

tujuan pernikahan tujuan pernikahan

Buat Apa Nikah!?? Ini Tujuan Pernikahan yang Harus Kamu Ketahui

Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah? Tidak Menyebutkan Jumlah Mahar, Sahkah Akad Nikah?

Rahasia Kata Khalaqa dan Ja’ala Pada Ayat Pernikahan

Ditulis oleh

Penulis adalah alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat dan mahasiswa Pasca Sarjana UIN Jakarta Minat Kajian Tafsir dan Hadis Nabawi

Komentari

Komentari

Terbaru

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

Muslimah Talk

7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban 7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban

7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban

Ibadah

Perempuan haid saat haji Perempuan haid saat haji

Perempuan Haid saat Haji, Apakah Sah?

Ibadah

doa setelah membaca Alquran doa setelah membaca Alquran

Doa yang Dibaca Setelah Membaca Alquran

Tak Berkategori

gigi palsu dicabut wafat gigi palsu dicabut wafat

Haruskah Gigi Palsu Dicabut Setelah Seseorang Wafat?

Kajian

rasulullah terbuka sahabat muda rasulullah terbuka sahabat muda

Kisah Rasulullah yang Terbuka Menerima Pendapat Sahabat Muda

Khazanah

veve zulfikar keturunan rasulullah veve zulfikar keturunan rasulullah

Veve Zulfikar, Pelantun Sholawat dari Kalangan Keturunan Rasulullah

Khazanah

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

nama bayi sebelum syukuran nama bayi sebelum syukuran

Hukum Memberi Nama Bayi Sebelum Acara Syukuran

Ibadah

Connect