Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Menjawab Keraguan tentang Autentisitas Alquran

Penyerupaan Nabi Isa a.s
photo: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sedari awal masa diturunkannya hingga saat ini, Islam menerima banyak justifikasi negatif dari berbagai arah. Baik dari kaum non-muslim, orang-orang munafik yang sengaja mencari-cari kesalahan Islam, atau pun yang ramai di era modern adalah dari orang-orang ateis. Satu topik yang acapkali diangkat adalah soal autentisitas Alquran; tentang apakah Alquran benar-benar kalam Tuhan atau hanya buatan Nabi Muhammad, bagaimana Alquran yang tersebar saat ini bisa dipastikan kesahihannya, apakah isi Alquran masih relevan diamalkan di era sekarang, dan lain-lain.

Menyoal apakah Alquran benar-benar kalam Allah SWT, bagi kita (baca: muslim), pertanyaan atau pun keraguan semacam ini barangkali cukup mudah untuk dijawab. Yakni dengan bukti kenyataan bahwa Nabi Muhammad SAW. adalah sosok yang ummi, tidak bisa membaca dan menulis. Secara logika, apakah mungkin orang yang tidak bisa menulis dan membaca mampu menciptakan Alquran yang memiliki susunan bahasa yang sangat lah indah, sampai-sampai mengalahkan keajaiban syair-syair para penyair terkenal saat itu?

Bagi kita, argumentasi ini mungkin cukup sebagai dalail. Akan tetapi bagi para kaum ateis jawaban demikian tidaklah memuaskan. Mereka masih mendebat. Meskipun Nabi Muhammad SAW. tidak bisa membaca dan menulis, bukan hal yang mustahil bagi beliau untuk membuat Alquran. Sebab beliau memiliki tingkat kecerdasan dan kepandaian yang tinggi sehingga bukan hal yang tidak mungkin jika beliau mampu menemukan serta mengkonsepkan hal-hal yang benar dan batil, hal-hal yang baik untuk diamalkan dan yang buruk. Lantas beliau menuangkannya dalam bentuk kalimat yang indah (lagi-lagi berkat kecerdasannya) dan kemudian mengatasnamakannya dari Tuhan.

Kita pun mengimani kecerdasan dan kepandaian Nabi Muhammad SAW, begitupun kapasitas beliau untuk mengetahui mana yang baik dan mana yang buruk. Akan tetapi, coba kita gali lebih dalam lagi. Apakah makna-makna Alquran yang beragam dan begitu mendetail tersebut, memungkinkan dibuat oleh seorang manusia dengan bekal kecerdasan dan kepandaian?  Tidak, tentu saja hal itu tidak mungkin. Ada begitu banyak pembahasan dalam Alquran yang tidak mungkin diketahui oleh seorang manusia hanya dengan bekal kecerdasan atau pun firasat-firasat tertentu. Sekalipun manusia adalah makhluk yang berakal, tetap ada batas-batas maklumat yang tidak bisa diketahui lewat akal. Berikut akan saya paparkan beberapa contoh.

Pertama, Alquran menceritakan kisah nabi-nabi terdahulu dengan sangat mendetail. Lalu, apakah mungkin cerita berabad-abad lalu bisa dituliskan kembali oleh sosok yang ummi lewat penemuan akal semata? Apakah mungkin Nabi Muhammad SAW. hidup semasa dengan kaum-kaum dan nabi-nabi terdahulu, dan beliau menyaksikan secara langsung setiap detail kejadiannya, lalu menceritakannya kembali pada 15 abad yang lalu? Atau mungkin, apakah beliau mewarisi kitab-kitab sejarah terdahulu, mempelajarinya, lantas dengan keuletan dan kecerdasannya dalam belajar beliau dapat kembali menceritakannya secara detail?

Ketiga kemungkinan tersebut sangatlah tidak mungkin. Cerita nabi-nabi dari berabad-abad yang lalu tidak mungkin bisa didapatkan hanya dengan merenung dan berangan-angan. Keliru juga jika Nabi Muhammad SAW. hidup semasa dengan kaum-kaum terdahulu. Pun, tidak ada riwayat hadits yang membenarkan beliau mempelajari kitab-kitab sejarah tentang umat terdahulu (sebab lain juga karena beliau tidak bisa menulis dan membaca). 

Jika ketiga kemungkinan tersebut sudah mustahil, maka menjadi lebih jelas bahwa Alquran bukan lah buatan Nabi Muhammad SAW. Hal ini selaras dengan firman Allah SWT, “Itulah sebagian dari berita-berita gaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad). Padahal engkau tidak bersama mereka ketika mereka melemparkan pene mereka (untuk mengundi) siapa di antara mereka yang akan memelihara Maryan. Dan engkau pun tidak bersama mereka ketika mereka bertengkar. (QS. Ali Imran ayat 44)

Kedua, Alquran meramalkan kejadian-kejadian di masa yang akan datang. Sangat lah banyak ayat Alquran yang menyatakan bahwa agama Islam akan terjaga sepanjang masa dan akan selamanya tegak di bumi. Di antaranya dalam surat al-Ra’d ayat 17, surat Ibrahim ayat 23 dan 24, dan surat al-Hijr ayat 9. Dan menakjubkannya, ayat-ayat tersebut semuanya turun di Makkah, sebelum Nabi Muhammad SAW. hijrah ke Madinah. 

Kita tahu bukan, bahwa selama di Makkah dakwah beliau tidak pernah berjalan sesuai harapan. Sepuluh tahun lamanya beliau menyebarkan Islam di Makkah, tapi tetap langkah beliau tidak pernah sepi dari penolakan atau pun perlawanan dari kaum kafir Quraisy. Baik berupa olokan, ejekan, bahkan siksaan yang sampai melukai fisik beliau. Beliau berkali-kali menerima ancaman untuk dibunuh. Bahkan orang-orang yang beriman dan mengikuti ajaran beliau pun seringkali disiksa habis-habisan oleh kaum kafir Quraisy. 

Di tengah keadaan terancam tersebut, apakah mungkin Nabi Muhammad SAW. mampu menjamin kelanggengan agama Islam untuk tegak di bumi? Kalaupun beliau bisa mengatasi keadaan tersebut, bagaimana beliau bisa menjamin Islam akan tetap tegak setelah sepeninggalnya? Atau, apakah mungkin beliau adalah sosok yang senang berandai-andai tentang apa yang akan terjadi, meskipun kondisi saat itu sangat tidak mendukung? Pun bagaimana beliau bisa yakin akan kebenarannya? Jika demikian, maka sangat lah bertentangan dengan fakta bahwa sebelum diangkat menjadi nabi dan rasul, beliau sama sekali tidak menginginkan untuk menjadi sosok nabi dan rasul (termaktub di surat al-Qashas ayat 86).

Sehingga menjadi jelas, bahwa ayat-ayat yang menerangkan kemenangan umat Islam di masa mendatang bukan lah berasal dari diri Nabi Muhammad SAW. Pastilah janji-janji kelanggengan dan keabadian tegaknya agama Islam di bumi berasal dari selain beliau. Yakni Allah SWT, Tuhan yang menurunkan Alquran kepada Nabi Muhammad SAW. lewat perantara Malaikat Jibril AS.

Dari dua contoh tersebut, apakah masih diragukan bahwa Alquran bukan kalam Tuhan?  

Rekomendasi

tafsir basmalah mafatih al-ghaib tafsir basmalah mafatih al-ghaib

Tafsir Keajaiban Basmalah dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 3)

menerima upah membaca alquran menerima upah membaca alquran

Hukum Menerima Upah dari Membaca Alquran

Alquran dikaji non muslim Alquran dikaji non muslim

Mengapa Alquran Banyak Dikaji oleh Ilmuwan Non Muslim?

hal diperhatikan sebelum nazar hal diperhatikan sebelum nazar

Beberapa Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Melakukan Nazar

Tanzila Feby
Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect