Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Kiat-Kiat Membangun Keluarga Islami  

Keluarga Islami watak alamiah perempuan
Pinterest.com

BincangMuslimah.Com– Dalam sebuah rumah tangga, pastilah semua orang mendambakan keluarga yang damai dan tentram. Salah satunya mengejar keluarga yang Islami menjadi sebuah citaa-cita besar dalam menjalin hubungan rumah tangga. Keluarga Islami haruslah menjalankan ajaran Islam dalam keluarganya dan lingkungannya.

Dalam menciptakan keluarga Islami, seorang suami dan istri haruslah saling memahami kiat-kiat membangun keluarga Islami. Sama-sama belajar jika memang belum saling memahami satu sama lainnya. Salah satunya:

  1. Memperkuat rasa cinta dan kasih sayang

Cinta dan sayang merupakan perekat dalam kekokohan rumah tangga. Jika cinta selalu membara dalam kedua insan ini, maka rumah tangga akan selalu dijalani dengan bahagia. Namun sebaliknya, jika cinta dan sayang sudah mulai menyusut, pertengkaran akan sering terjadi dan sangat sulit untuk dihindari. Oleh karena itu, keduanya haruslah saling memupuk rasa cinta dan kasih sayang setiap harinya agar selalu bersemi dan tidak akan padam hingga masa tua. Seperti dalam Qs. ar-Ruum [30]: 21

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.

  1. Saling menghormati dan menghargai satu sama lainnya

Suami dan istri haruslah saring menghormati dan menghargai. Seorang istri haruslah menghormati suaminya sebagai pemimpin dalam rumah tangga, dan memberikan penghargaan berupa pujian dan kebanggaan terhadap suaminya. Begitupun sebaliknya, seorang suami senantiasa menghargai kebaikan sekecil apapun dari istrinya dan memberikan penghargaan kepada istrinya berupa pujian dan kelembutan. Sebagaimana hadis Rasulullah SAW “ Orang yang paling baik dinatara kamu ialah orang yang paling baik dengan keluarganya dan aku adalah orang yang paling baik terhadap keluargaku ” (HR. Thabrani)

  1. Saling menutupi Kekurangan

Tidak ada manusia di dunia ini yang sempurna.  Suami dan istri sama-sama banyak kekurangan. Kekurangan yang ada pada pasangan, haruslah bisa di tutupi dengan sebaik mungkin dan tidak menceritakan kekurangan pasangan dengan siapapun termasuk kepada mertua atau orang tua sekalipun. Kecuali mereka sedang mengalami percecokan maka itu diperbolehkan jika meminta nasihat dengan orang yang terpercaya. Dalam Qs. al-Baqarah[2] ayat 187 “ Mereka itu ialah pakaian bagimu dan kamu pun pakaian baginya

  1. Kerja sama dalam keluarga

Suami istri bagaikan sebuah tim dalam membangun sebuah keluarga. Dalam sebuah hubungan rumah tangga, banyak sekali beban yang akan dijalani nantinya. Saling bekerja sama dalam melihat solusi terbaik itulah yang diperlukan dalam sebuah tim. Seperti tanggung jawab seorang ibu dan ayah nantinya dalam memberikan pendidikan kepada anak di masa depannya, ini sangat diperlukannya kerja sama yang baik dalam melahirkan anak-anak intelektual nantinya. Apabila seorang istri melakukan kesalahan maka suami haruslah menasehatinya dengan baik dan lemah lembut. Rasulullah bersabda: “ Nasehatilah wanita dengan baik. Sesungguhnya mereka diciptakan dari tulang rusuk dan bagian yang bengkok dari rusuk bagian atas. Seandainya kamu luruskan ia akan patah. Dan seandainya kamu biarkan ia akan terus bengkok, untuk itu nasehatilah ia dengan baik “ (HR. Bukhari, Muslim)

  1. Memungsikan rumah tangga secara Optimal

Keluarga bukanlah hanya sebuah tempat terminal bagi suami istri. Tetapi, haruslah mereka menjadikan rumah sebagai tempat kembali guna menghilangkan rasa lelah yang ada, tempat paling nyaman dan memperbaiki diri dari pengaruh yang tidak baik dan selalu memperkokoh hubungan sesama suami dan istri. Menjadi penenang tatkala suami sedang gundah dan mempunyai masalah, menjadi tempatnya berkeluh kesah. Begitupun suami menjadi tempat mengadunya istri dan berkeluh kesah. Seperti dalam Qs. al-Furqan[25] : 74 “ Dan orang-orang yang berkata “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kami istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penenang hati (kami) dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa

Rekomendasi

Maula Sari
Ditulis oleh

Mahasiswi S2 program study Al-Quran dan Hadits di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Komentari

Komentari

Terbaru

piagam madinah falsafah hidup piagam madinah falsafah hidup

Piagam Madinah, Falsafah Hidup Berbangsa dan Bernegara

Khazanah

Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar

Melaksanakan Pernikahan di Bulan Shafar, Benarkah Tidak Boleh?

Kajian

aksi dokter sperma makanan aksi dokter sperma makanan

Aksi Dokter Campur Sperma ke Makanan; Kejahatan Seksual Terhadap Perempuan

Muslimah Talk

murtad wajib mengqadha shalat murtad wajib mengqadha shalat

Murtad Lalu Beriman Lagi, Wajib Mengqadha Shalat?

Kajian

koma wajibkah menqadha shalatnya koma wajibkah menqadha shalatnya

Pasien Covid-19 Koma, Wajibkah Ia Mengqadha Shalat Setelah Sembuh?

Kajian

hadis perempuan penduduk neraka hadis perempuan penduduk neraka

Bincang Hadis, Perempuan Penduduk Neraka Terbanyak

Kajian

dzikir 1000 kebaikan sehari dzikir 1000 kebaikan sehari

Ini Bacaan Dzikir Untuk Memperoleh 1000 Kebaikan Dalam Sehari

Ibadah

anhar palestina melahirkan penjara anhar palestina melahirkan penjara

Anhar al-Deek, Perempuan Palestina yang Nyaris Melahirkan di Penjara

Muslimah Talk

Trending

makna sekufu dalam pernikahan makna sekufu dalam pernikahan

Memilih Pasangan; Ikhtiar Menuju Pernikahan

Keluarga

anak menolong orang tuanya anak menolong orang tuanya

Bisakah Seorang Anak Menolong Orang Tuanya di Akhirat?

Keluarga

Pakaian di Masa Rasulullah Pakaian di Masa Rasulullah

Pakaian di Masa Rasulullah (2)

Kajian

Perundungan perempuan pengalaman biologis Perundungan perempuan pengalaman biologis

Perundungan Terhadap Perempuan karena Pengalaman Biologis

Muslimah Talk

mahram mertua cerai pasangan mahram mertua cerai pasangan

Status Mahram Mertua Pasca Cerai dari Pasangan

Keluarga

Bagaimana Islam Memandang Konsep Childfree?

Kajian

Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan

Bagaimana Seharusnya Menentukan Kriteria Sekufu dalam Pernikahan?

Kajian

janda stigma negatif melekat janda stigma negatif melekat

Janda dan Stigma Negatif yang Melekat

Muslimah Talk

Connect