Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Menjadi Zuhud Harus Miskin, Benarkah?

menjadi zuhud harus miskin
menjadi zuhud harus miskin

BincangMuslimah.Com – Seringkali penulis menemukan orang-orang yang beranggapan kalau zuhud harus menjadi miskin. Bagi mereka, harta seolah menjadi penghalang untuk ibadah. Harta menjadi hal yang haram bagi mereka. Ini seolah kontradiksi dengan apa yang dianjurkan oleh Islam agar menjadi hamba yang gemar sedekah, infak, dan kewajiban menunaikan zakat. Ketiga anjuran tersebut justru untuk membersihkan harta dan jiwa. Lantas, apakah menjadi zuhud harus miskin?

Bila itu benar, bagaimana orang-orang yang kaya raya tapi ia gemar bersedekah, menjadi donatur di yayasan sosial, pesantren, dan orang-orang yang membutuhkan. Apakah juga para tokoh agama yang menjadi teladan bagi masyarakat dan memiliki harta banyak tidak bisa disebut zuhud, bahkan pantas disebut cinta dunia, demikiankah?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, baiknya kita mengeri apa makna zuhud itu. Dalam kitab Salalimul Fudhola karya Syekh Nawawi al-Bantani, makna zuhud memiliki banyak ragam. Sebagian ulama mendefinisikan zuhud adalah menganggap dunia itu kecil dan meremehkan seluruh yang ada di dalamnya. Artinya, seorang hamba yang menempuh hidup sebagai seorang zahid adalah orang yang tidak senang dengan segala sesuatu yang ada di dunia dan tidak bersedih jika kehilangan sebagian darinya. Dan juga tidak mengambil sebagian dari apa yang disajikan oleh dunia kecuali untuk melakukan ketaatan kepada Tuhannya. Bahkan lisannya hanya disibukkan untuk mengngat Allah.

Adapun Imam Ahmad, Imam Sufyan, dan Imam Attsauri mendefinisikan bahwa zuhud adalah menurunkan ekspetasi dan harapan. Sedangkan Ibnu Al-Mubarok, ulama asal Irak yang hidup pada abad ke-8 mendefiniskan zuhud sebagai keyakinan yang kuat kepada Allah. Abu Sulaiman Addaroni mengartikan zuhud dengan meninggalkan sesuatu yang bisa menyibukkan diri dari mengingat Allah.

Sedangkan al-Azizi menyebutkan bahwa zuhud bukan berarti meninggalkan dunia, tetapi tidak bergantungnya hati pada harta. Ia menggubahnya dalam sebuah syiir:

وازهد زذا فقد علاقة قلبكا # بالمال لا فقد له تك أعقلا

Berperilakulah zuhud dengan melepaskan hati dari ketergantungan

Pada harta, bukan melepaskan harta, maka kamu menjadi manusia yang berakal

Syiir ini dijelaskan oleh Sayyid Abi Bakr al-Makki dalam Kifayatul Atqiya. Menurutnya, jika manusia menjalani laku zuhud maka ia menjadi manusia yang paling berakal. Namun zuhud bukanlah melepaskan seluruh harta sehingga kita tak punya apa-apa, melainkan melepaskan ketergantungan hati padanya. Sehingga saat kehilangan harta tidak bersedih, dan saat mendapatkannya tidak terlampau bahagia. Apapun yang terjadi senantiasa disyukuri.

Kemudian beliau menjelaskan lagi, bahwa jangan mengira Nabi Sulaiman  bukanlah orang yang zuhud karena memiliki harta yang melimpah. Justru beliau menjadi hamba yang paling zuhud karena hanya makan roti gandum sedangkan beliau memberi makan kepada orang lain dengan makanan yang nikmat dan lezat. Itulah sehebat-hebatnya zuhud. Harta yang berlimpah tak membuatnya lalai dan menikmatinya sendirian.

Sehingga kita telah memahami bahwa menjadi zuhud harus miskin adalah pemahaman yang keliru. Menjadi kaya tak masalah asal hartanya menjadi jalannya untuk memberi kebermanfaatan bagi banyak orang, menjadi ladang ibadahnya tapi tetap hidup sederhana. Tak bersedih jika kehilangan, tak terlampau bahagia jika mendapatkan. Semua keadaan senantiasa disyukuri. Wallahu a’lam bisshowab.

Rekomendasi

Konsep Hidup Minimalis Telah Konsep Hidup Minimalis Telah

Konsep Hidup Minimalis Telah Diajarkan Oleh Rasulullah

Qana’ah Hidup Bahagia Tanpa Qana’ah Hidup Bahagia Tanpa

Qana’ah: Hidup Bahagia Tanpa Perlu Membanding-bandingkan

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Ini Tiga Orang yang Paling Bahagia Menurut Syaikh Nawawi Al-Bantani

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

mani madzi wadi fikih mani madzi wadi fikih

Perbedaan Mani, Madzi, dan Wadi dan Hukumnya dalam Fikih

Kajian

balap liar hukumnya Islam balap liar hukumnya Islam

Marak Balap Liar, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Kajian

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

regulasi busana lingkungan pendidikan regulasi busana lingkungan pendidikan

Komnas Perempuan: Regulasi Busana Berdasar Ajaran Salah Satu Agama di Lingkungan Pendidikan

Muslimah Talk

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

suami ateis istri cerai suami ateis istri cerai

Hukum Suami Menjadi Ateis, Bolehkah Istri Menuntut Cerai?

Kajian

Makna Filosofis Rangkaian haji Makna Filosofis Rangkaian haji

Makna Filosofis Rangkaian Ibadah Haji

Kajian

Connect