Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

ilustrasi manuskrip nusantara - suara.com

BincangMuslimah.Com – Di antara warisan nusantara yang erat kaitannya dengan Islam adalah manuskrip. Dewasa kini, manuskrip-manuskrip di berbagai negara didigitalisasi oleh berbagai media guna menjaga keaslian teks manuskrip. Untuk fisik naskah sendiri biasanya manuskrip nusantara disimpan di berbagai tempat di beberapa daerah seperti ada di mesjid, rumah sultan, pesantren, dan lain-lain.

Hingga saat ini ada sekitar 1768 bukti warisan tulisan tangan yang berhasil dikumpulkan dan digitalisasi oleh para penggiat kodikologi seperti pada laman Endangered Archives Programme. Selain naskah Anis Al Muttaqin yang saya temukan ini, terdapat manuskrip nusantara lain dalam berbagai bahasa. Dan ada 28 manuskrip berbahasa wolio dan Anis Al Muttaqin ini adalah salah satunya.

Bahasa wolio tergolong ke dalam bahasa Austronesia Barat dan termasuk salah satu bahasa di Sulawesi Tenggara. Empat dari 71 naskah yang berbahasa wolio menyajikan huruf latin, membahas seputar islam, hukum dan upacara adat. Waktu penulisan manuskrip tersebut terjadi berkisar abad 19 dan 20 M.

Wolio merupakan sebuah kampung kecil di sulawesi tenggara tepatnya di kota baubau. Dari kampung wolio inilah sejarah Buton sebagai kerajaan pertama dimulai. Masyarakat Buton adalah salah satu di antara kumpulan orang yang mempunyai tradisi menulis.

Deskripsi Naskah Anis al-Muttaqin

Naskah ini diawali oleh basmallah dan pujian kepada Allah. Penulis Anis Al Muttaqin ini mendeklarasikan dirinya dengan Al Faqir Al Sail Ar Raji’ karena ke tawadhuannya. Penulis mengungkapkan bahwa poin yang akan disampaikan dalam Anis Al Muttaqin ini adalah 5 bab sesuai dengan rukun islam. Bab pertama diawali dengan pembahasan Ghaflah dan tafakkur.

Berdasarkan informasi yang tertera, ada sekitar 9 baris per halaman nya. Adapun halaman manuskrip yang berjudul Anis Al-muttaqin adalah 14 halaman yang tak bernomor. Manuskrip ini ditulis dalam kertas eropa yang tebal dan menggunakan tinta hitam pada keseluruhan tulisannya. Dimensi kertas yang dijadikan media penulisan seluas 21,4 ×17,1 cm.

Fisiknya pun masih bagus dan layak dibaca sampai sekarang meski naskah ini lahir sekitar abad ke 19 dan 20. Kertas yang digunakan adalah kertas eropa yang tebal sehingga kualitas kertasnya masih terjaga meski tak ber kolofon. Fisik naskah asli Anis Al Muttaqin ini terdapat di desa Baadia, kec Betoambari kota Baubau.

Bahasa arab yang digunakan dalam naskah ini adalah bahasa arab fushah juga menggunakan kosakata yang mainstream. Sehingga menjadikan teks ringan untuk dibaca bagi berbagai kalangan dan mudah difahami. Namun, tiada kesempurnaan kecuali milik Allah. Di dalam naskah ini terdapat beberapa kesalahan penulisan.

Kandungan Tasawuf dalam Aniss al-Muttaqin

Salah satu mutiara tasawuf yang termuat dalam manuskrip Anis al-Muttaqin adalah tentang bahaya ghaflah (lalai). Penulis Anis Al Muttaqin pun mengungkapkan bahwa :

الغفلة أشدّ البلاء على العارفين

“ghoflah merupakan bahaya yang paling besar menurut ‘arifin (ahli ma’rifat)”

Bahkan ada ungkapan yang tertulis :

اعلم أنّ من سكر من الخمر يفيق البتّة ومن سكر من الغفلة لم يفيق أبدا

“Ketahuilah bahwasanya orang yang mabuk karena khamr masih bisa terjaga sedangkan orang yang mabuk karena ghoflah tidak akan terjaga selamanya”

Kandungan dalam tasawuf ini sangatlah jelas dan tegas. Setidaknya, terdapat tiga alasan yang diungkapkan penulis Anis al-Muttaqin tentang bahaya ghoflah (lalai), di antaranya ;

Pertama, bahwa ghoflah merupakan hijab bagi kebaikan, maka siapa pun yang hatinya tidak ingat kepada Allah maka tidak ada kebaikan yang terjadi. Sebagaimana firman Allah :

يومئذ يصدر الناس أشتاتا ليروا أعمالهم فمن يعمل مثقال ذرة خيرا يراه

Kedua, ghoflah merupakan hijab bagi kebenaran. Karena seseorang yang akan melaksanakan sholat haruslah dalam kondisi hati yang benar (ingat kepada Allah) artinya tidak dalam keadaan mabuk. Sebagaimana firman Allah :

ياأيها الذين أمنوا لا تقربوا الصّلاة وأنتم سكارى حتى تعلموا ما تقولون

Ketiga, bahwa ghoflah adalah rumah setan, maka sesiapa yang terjebak dalam rumah setan tidak akan bisa menuju Allah. Dan tiada obat bagi ghoflah selain kematian.

Pada paragraf sebelum akhir , penulis Anis al-Mutaqqin juga mencantumkan sebuah dzikir agar terhindar dari bahaya ghoflah, yaitu :

ياعزيز 3× يا رحيم 3×إرحمني 3× يا أرحم الرّاحمين

Yaa ‘aziiz(3x), yaa rahiim (3x), irhamnii(3x), yaa arhamarrahimin

Artinya; “Wahai Tuhan yang Maha Berkuasa (3x), yang Maha Pengasih (3x), kasihilah aku (3x) wahai Tuhan Yang Maha Pengasih di antara semua yang bersifat pengasih.

Penulis Anis al-Muttaqin mengungkapkan bahwa doa tersebut apabila dibaca setiap sebelum fajar dan kita dalam keadaan berwudhu, maka dapat menghapus beribu ribu keburukan, menjadikan beribu ribu kebaikan, mengangkat beribu ribu derajat, serta dapat membersihkan hati kita dari berbagai penyakitnya seperti hasud, munafiq, dan obsesi terhadap dunia, membersihkan lisan dari sifat bohong, dan menambah ketaatan kepada Allah.

Demikianlah ajaran tasawuf dalam manuskrip Anis al-Muttaqin. Maka dari itu manuskrip ini sangat layak dikaji isinya dan terus dilestarikan serta dijaga fisik naskahnya.

Rekomendasi

Manuskrip Nusantara; Menelusuri Naskah Tasawuf dari Kesultanan Buton

Neuis Nurhalis
Ditulis oleh

Mahasiswi Bahasa dan Sastra Arab semester 6 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Komentari

Komentari

Terbaru

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

mendidik anak mendidik anak

Parenting Islami ; Bagaimana Cara Mendidik Anak Untuk Perempuan Karir?

Keluarga

ruu pks ruu pks

RUU PKS akan Dihapus dari Prolegnas 2020, Ini Respon Kalis Mardiasih

Kajian

Sayyidah Nushrat al-Amin: Mufassir Perempuan Pertama Dengan Karya 30 Juz

Muslimah Talk

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Istri Harus Patuh pada Suami atau Orang Tua?

Kajian

Empat Hal yang Mesti Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Perempuan Ahli Ibadah Masuk Neraka Gara-gara Ini

Kajian

Zikir yang Dapat Meringankan Beban Pekerjaan Rumah Tangga

Ibadah

Connect