Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Benarkah Ibadah Puasa Meneguhkan Spiritualitas?

BincangMuslimah.Com – Banyak orang yang menjalankan ibadah puasa Ramadhan tapi hanya mendapat lapar dan dahaga. Padahal, ibadah puasa tidak ditujukan pada semua makhluk, tapi hanya dikhususkan untuk orang-orang yang beriman. Keistimewaan ibadah ini berbeda dengan ibadah lain. Modal utama puasa harus beriman. Umat lain selain Islam pun mempunyai tradisi puasa sebab puasa adalah upaya atau mekanisme kontrol diri, semacam pelatihan rohani untuk kita semua untuk memahami bagaimana diri kita.

Allah Swt. berfirman dalam Q.S. al-Baqarah Ayat 183:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ كُتِبَ عَلَيْكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Yā ayyuhallażīna āmanụ kutiba ‘alaikumuṣ-ṣiyāmu kamā kutiba ‘alallażīna ming qablikum la’allakum tattaqụn

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (Q.S. Al-Baqarah: 183)

Ada tiga tahapan dalam menjalankan ibadah puasa. Tiga tahapan ini dikemukakan oleh Siti Musdah Mulia dalam edisi pertama Kajian Ramadhan Muslimah Reformis bersama Musdah Mulia pada 28 April 2020 yang diselenggarakan oleh Mulia Raya Foundation (MR). Kajian ini diselenggarakan tiap hari Selasa selama bulan Ramadhan, mulai jam 16.00 WIB sampai dengan selesai. Tiga tahapan tersebut diantaranya adalah:

Pertama, orang berpuasa tapi hanya sekadar menahan hawa nafsu dan seks. Kedua, puasa sebagai pengendalian diri dari perasaan-perasaan yang tidak mengenakan orang lain dan pikiran negatif, serta mampu mengontrol diri dari perilaku dan perbuatan yang menciderai orang lain. Ketiga, tahapan membebaskan diri dari semua perilaku dan ucapan yang tidak berguna atau sudah merdeka dari kenikmatan duniawi. Melatih diri dalam tahapan ini memang sulit tapi tekad untuk membersihkan diri yang kuat akan membawa kita sampai pada level pertama, kedua, bahkan ketiga.

Puasa Bisa Menentukan Spiritualitas Diri

Dalam banyak kajian, spiritualitas identik dengan ayat-ayat berpuasa dengan tujuan ketaqwaan. Indikasi orang bertaqwa adalah beriman. Taqwa bisa diibaratkan dengan kita yang melihat seluruh benda di dunia sebagai mata Allah Swt. Kesadaran ini tidak mudah dibangun sebab kita seringkali lupa dan terlalu asyik dalam urusan dunia. Perjuangan dibutuhkan untuk menyadari bahwa ada mata Allah Swt. yang senantiasa mengawasi. Apabila orang beriman pada Allah Swt., maka :

Pertama, ia tidak mungkin korupsi, membuang sampah sembarangan dan berbuat hal-hal buruk lain. Beriman pada Allah Swt. terdengar mudah, tapi dalam pelaksanaannya sangat sulit.

Kedua, mendirikan shalat. Shalat adalah kesalehan individual dan merupakan kebutuhan, bukan kewajiban. Shalat di sela-sela aktivitas adalah istirahat. Bukan hanya istirahat fisik, tapi juga istirahat batin untuk evaluasi dan meminta petunjuk kepada Allah Swt. Sama dengan shalat, guna puasa Ramadhan adalah untuk detox, jiwa dan raga manusia dicharge agar menambah atau memulihkan kembali kekuatan. Puasa adalah evaluasi, bukan kewajiban.

Ketiga, bersedekah untuk membangun kesalehan sosial. Sedekah bukan hanya berbentuk uang tapi juga bisa dengan menyumbangkan gagasan-gagasan yang positif dan konstruktif. Kita punya panca indera dan tubuh yang bisa disedekahkan untuk membantu orang lain. Manusia masih bisa berdiri dan bernapas tanpa bantuan ventilator adalah anugerah Allah Swt. Prinsip sharing berbagi hal-hal yang positif dan bermanfaat bagi sesama adalah sedekah.

Keempat adalah beriman pada ayat-ayat dalam Al-Qur’an dan kitab agama lain yang diturunkan agama sebelumnya. Percaya pada hari akhir akan membuat kita juga percaya bahwa hidup bukan hanya hura-hura. Selain itu, Al-Qur’an juga mengajarkan toleransi. Semakin kuat sikap seseorang, spiritualitas juga akan meningkat. Ada orang yang setiap hari shalat, tapi apakah shalatnya implikatif dan reflektif dalam kehidupan sehari-hari?

Allah Swt. berfirman dalam Q.S.Al-Ankabut ayat 54 sebagai berikut:

ٱتْلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِنَ ٱلْكِتَٰبِ وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَآءِ وَٱلْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ ٱللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَٱللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Utlu mā ụḥiya ilaika minal-kitābi wa aqimiṣ-ṣalāh, innaṣ-ṣalāta tan-hā ‘anil-faḥsyā`i wal-mungkar, walażikrullāhi akbar, wallāhu ya’lamu mā taṣna’ụn

Artinya: “Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. Al-Ankabut: 45)

Prinsip shalat sama dengan prinsip puasa. Berharap dan berdoa semoga dengan puasa akan betul-betul menjadi orang yang betaqwa. Berjuang setiap hari dari level yang pertama dan meningkatkan dengan level yang paling tinggi. Memanajemen diri sangat tidak mudah—apalagi nafsu dalam diri kita—agar tidak terseret dalam hal yang merugikan diri sendiri dan orang lain sebab nafsu manusia selalu menginginkan hal-hal yang instan.

Puasa di Indonesia hanya berlangsung selama 12 jam. Puasa Ramadhan yang dijalankan hasilnya tidak akan terlihat sekarang tapi akan terlihat pada 11 bulan mendatang. Hasil akan menunjukkan apakah kita bisa lebih disiplin, tanggung jawab, dan selalu melakukan introspeksi diri (muhasabah). Sebab, pasti ada saja hal-hal buruk yang manusia lakukan. Tapi, apakah kita sadar?

Banyak negara beragama yang hanya mengedepankan ibadah ritual semata. Mengedepankan ritualitas tapi tidak mengedepankan esensi dari ibadah. Nilai esensi seperti spiritulitas yakni dengan menghargai orang lain dan tidak menyakiti sesama manusia. Menghargai, disiplin, dan tanggung jawab. Pendidikan negara maju mengedepankan nilai-nilai spiritualitas. Kita mesti mencontohnya agar tak hanya mengedepankan ritualitas semata.

Saat ini, puasa dalam masa physical distancing akan mampu mengasah batin agar tidak stres sebab pandemi Covid-19 adalah kehendak Allah Swt. yang tak bisa dihindari. Salah satu cara agar tetap bisa menjaga kualitas ibadah adalah dengan membuat jadwal yang jelas sejak bangun tidur hingga malam hari.[]

Rekomendasi

Mengqadha Puasa hari arafah Mengqadha Puasa hari arafah

Membatalkan Puasa dengan Sengaja, Bagaimana Hukumnya?

hutang puasa ramadhan hutang puasa ramadhan

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

tiga keutamaan puasa syawal tiga keutamaan puasa syawal

Apakah Puasa Syawal Harus Dilakukan Berurutan Setelah Puasa Ramadhan?

Apakah Orang Miskin Tetap Apakah Orang Miskin Tetap

Apakah Orang Miskin Tetap Wajib Bayar Zakat?

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

cairan kuning setelah haid cairan kuning setelah haid

Menyikapi Cairan Kuning yang Keluar Setelah Haid

Kajian

Perbedaan Kata Membasuh mengusap Perbedaan Kata Membasuh mengusap

Perbedaan Kata Membasuh dan Mengusap pada Rukun Wudhu

Kajian

piagam madinah falsafah hidup piagam madinah falsafah hidup

Piagam Madinah, Falsafah Hidup Berbangsa dan Bernegara

Khazanah

Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar

Melaksanakan Pernikahan di Bulan Shafar, Benarkah Tidak Boleh?

Kajian

aksi dokter sperma makanan aksi dokter sperma makanan

Aksi Dokter Campur Sperma ke Makanan; Kejahatan Seksual Terhadap Perempuan

Muslimah Talk

murtad wajib mengqadha shalat murtad wajib mengqadha shalat

Murtad Lalu Beriman Lagi, Wajib Mengqadha Shalat?

Kajian

koma wajibkah menqadha shalatnya koma wajibkah menqadha shalatnya

Pasien Covid-19 Koma, Wajibkah Ia Mengqadha Shalat Setelah Sembuh?

Kajian

hadis perempuan penduduk neraka hadis perempuan penduduk neraka

Bincang Hadis, Perempuan Penduduk Neraka Terbanyak

Kajian

Trending

makna sekufu dalam pernikahan makna sekufu dalam pernikahan

Memilih Pasangan; Ikhtiar Menuju Pernikahan

Keluarga

anak menolong orang tuanya anak menolong orang tuanya

Bisakah Seorang Anak Menolong Orang Tuanya di Akhirat?

Keluarga

Pakaian di Masa Rasulullah Pakaian di Masa Rasulullah

Pakaian di Masa Rasulullah (2)

Kajian

Perundungan perempuan pengalaman biologis Perundungan perempuan pengalaman biologis

Perundungan Terhadap Perempuan karena Pengalaman Biologis

Muslimah Talk

mahram mertua cerai pasangan mahram mertua cerai pasangan

Status Mahram Mertua Pasca Cerai dari Pasangan

Keluarga

Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan

Bagaimana Seharusnya Menentukan Kriteria Sekufu dalam Pernikahan?

Kajian

Bagaimana Islam Memandang Konsep Childfree?

Kajian

janda stigma negatif melekat janda stigma negatif melekat

Janda dan Stigma Negatif yang Melekat

Muslimah Talk

Connect