Ikuti Kami

Subscribe

buku

Resensi Buku Besar Peminum Kopi: Kisah Penambang Timah Perempuan di Bangka Belitung

Buku Besar Peminum Kopi

BincangMuslimah.Com – Hidup punya makna yang berbeda pada masing-masing manusia. Ketika mendapat nasib yang dirasa buruk, beberapa manusia mengeluh dan merasa Tuhan telah begitu zalim pada mereka. Namun, banyak pula yang gagah berjalan ke depan. Lalu mengucap rasa syukur meski nasib mereka begitu sempit dan sulit.

Adalah Maryamah Karpov, seorang perempuan yang memiliki semangat baja dan hati bersih bak kain putih. Ditimpa nasib malang tidak langsung menghapuskan mimpinya. Ia pun malah berakhir menjadi juara catur kampung yang seyogyanya selalu diikuti laki-laki dan terlarang bagi perempuan

Semua kisah Maryamah Karpov, dikemas di dalam novel karya Andrea Hirata berjudul Buku Besar Peminum Kopi. Buku ini sebenarnya masih berkaitan dengan dari Tetralogi Laskar Pelangi dan meletakkan Ikaludin sebagai tokoh utama pencerita. 

Kisah diawali dari Ikal yang baru saja menyelesaikan perkuliahan di tanah Inggris. Ia pun menaruh harapan besar, sepulangnya ke tanah air, akan banyak tawaran pekerjaan bergaji tinggi yang akan didapat.  Sayangnya, tanah air tengah terhempas krisis moneter. Tidak ada perusahaan yang menerima karyawan. 

Mau tidak mau Ikal pun harus kembali ke Bangka Belitung, kampung halamannya. Tidak ingin mendengar omelan sang ibu, ia pun menurut saat diarahkan bekerja sebagai pekerja di kedai kopi milik pamannya sendiri. 

Di kedai kopi ini ia pun bersua dengan Maryamah. Seorang penambang timah perempuan pertama di desa Ikal. Ia tidak tamat sekolah dasar. Kehidupannya pun sangat pahit. Seperti kopi yang disuguhi tanpa gula. 

Maryamah Karpov dahulu sempat mengenyam pendidikan. Meski hidup dalam keluarga miskin, kedua orangtuanya peduli pada pendidikan anak-anak mereka. Hidup mereka indah meski tinggal di dalam rumah seperti gubuk.

Sayangnya kebahagiaan itu mesti tercerabut. Ayah Maryamah yang bekerja sebagai penambang timah harus meregang nyawa tertimbun tanah. Maryamah yang merupakan anak sulung memutuskan berhenti sekolah dengan harapan kedua adiknya tetap bisa bersekolah. 

Luntang-lantung mencari pekerjaan di kota, Maryamah kembali pulang dengan hampa. Tidak ada yang bisa menerima seseorang bekerja tanpa ijazah. Belum lagi tubuh Maryamah yang masih kecil sehingga banyak yang sangsi jika ia bisa bekerja dengan baik.  

Rasa putus asa menghampirinya. Belum lagi beban besar sebagai perempuan dan anak pertama. Pada akhirnya, di usia yang masih belia, ia memutuskan menjadi seorang penambang timah. Sempat dicemooh oleh penambang timah yang semuanya adalah laki-laki, Maryamah membuktikan dirinya bisa hidup. Bahkan menyekolahkan kedua adiknya hingga lulus.

Ia pun menikah di saat usia yang telah berumur. Namun pernikahannya tidak bahagia. Maryamah kerap mendapatkan perlakuan buruk. Kisah rumah tangganya berakhir setelah mengetahui sang suami memiliki anak dengan perempuan lain. 

Maryamah pun menyimpan perasaan luka dan ia pun berniat ‘ membalas’ perlakuan suami dengan bermain catur. Di mana catur, menjadi permainan yang hanya boleh dibawakan oleh laki-laki saja. Perempuan dianggap tidak memiliki kepandaian dalam mengatur bidak-bidak itu. 

Maryamah tidak gentar mendaftarkan diri menjadi peserta. Ia menjadi satu-satunya perempuan yang mendaftar dalam perlombaan catur tersebut. Padahal Maryamah tidak pernah belajar main catur seumur hidupnya. Akankah Maryamah bisa menang dari mantan suaminya?

Buku ini direkomendasikan bagi mereka yang ingin healing lewat bacaan. Pada permulaan cerita, kita sempat sebentar dibuat tersenyum simpul. Meski menceritakan potret kemiskinan, semua menjadi indah ketika dibalut dengan cinta kasih. 

Hal ini terlihat dari kasih sang ayah pada Maryamah kecil. Tapi selang beberapa saat, kita bisa dibuat menangis tersedu-sedu oleh kisah kemiskinan dan kehilangan yang berada di dekat kita. Dan pada pertengahan cerita hingga akhir, kita dibuat berapi-api, sekaligus terpingkal-pingkal dengan lelucon sarkas ala Melayu. 

Dari Buku Besar Peminum Kopi ini kita disajikan potret kemiskinan masyarakat, anak-anak yang terlantar pendidikannya, pekerja anak hingga diskriminasi perempuan. Namun, buku ini menaruh optimisme dan daya juang yang melimpah ruah sehingga pembaca ikut terbawa. 

Satu kalimat sakti yang selalu diucapkan Maryamah dan cukup membekas yaitu ‘berikan aku hal tersulit, maka aku akan belajar!’

Judul            : Buku Besar Peminum Kopi

Penulis         : Andrea Hirata

Kota Terbit   : Sleman, Yogyakarta

Penerbit       : Bentang

Tahun Terbit : Cetakan Ketiga, 2021

Halaman      : 138 hlm

Rekomendasi

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba

Profil Aisyah al-Qurthubiyyah, Perempuan Cerdas Asal Kordoba

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

metode hukum imam syafi'i metode hukum imam syafi'i

Metode Pengambilan Hukum Imam Syafi’i

Kajian

Menarik Kembali Uang Adat Menarik Kembali Uang Adat

Hukum Menarik Kembali Uang Adat Perspektif

Kajian

Obat Campuran Babi Anjing Obat Campuran Babi Anjing

Bolehkah Mengkonsumsi Obat dengan Campuran Babi atau Anjing?

Kajian

Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj

Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

Kajian

Film "Noktah Merah Perkawinan" Film "Noktah Merah Perkawinan"

Film “Noktah Merah Perkawinan”: Tiada Komunikasi Bisa Jadi Akhir dari Sebuah Rumah Tangga

Muslimah Talk

Ashabul Kahfi Masa Kini Ashabul Kahfi Masa Kini

Kaum Santri; Ashabul Kahfi Masa Kini

Muslimah Talk

Imam Syafi'i Mencari Ilmu Imam Syafi'i Mencari Ilmu

Perjalanan Jihad Imam Syafi’i Mencari Ilmu

Khazanah

jihad perempuan dalam rumah jihad perempuan dalam rumah

Apakah Jihad Perempuan Hanya di Dalam Rumah?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

perempuan mendapatkan pahala haid perempuan mendapatkan pahala haid

Apakah Perempuan Tetap Mendapatkan Pahala Shalat di Saat Haid?

Kajian

Nabi Muhammad paham takfiri Nabi Muhammad paham takfiri

Mengapa Nabi Muhammad Sangat Mewanti-wanti Paham Takfiri?

Kajian

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

Connect