Ikuti Kami

Muslimah Talk

Film “Noktah Merah Perkawinan”: Tiada Komunikasi Bisa Jadi Akhir dari Sebuah Rumah Tangga

Film "Noktah Merah Perkawinan"
Source: Youtube.com

BincangMuslimah.Com – Setiap kehidupan rumah tangga yang dijalani oleh setiap keluarga, tentu punya terpaan cobaannya masing-masing. Meski memilih untuk bersama dengan orang yang dicintai, masalah dalam pernikahan pasti akan tetap ditemui. 

Hal ini pula yang dirasakan oleh Ambar (Marsha Timothy) dan Gilang (Oka Antara) dalam film “Noktah Merah Perkawinan”. Ambar adalah seorang istri dari Gilang yang bekerja sebagai seorang arsitek lanskap. Keduanya dikaruniai anak perempuan dan laki-laki bernama Bagas dan Ayu. 

Di sela-sela kesibukannya mengurus rumah dan kedua anaknya, Ambar juga mengisi kegiatannya sebagai seorang pengajar pengrajin keramik. Walau tampak sebagai pasangan harmonis nan bahagia, keduanya beberapa waktu terakhir pernah bertengkar dan berakhir dengan ‘perang dingin’. 

Percikan-percikan perselisihan tersebut muncul karena campur tangan dari kedua orang mereka. Apalagi Ibu Ambar kerap kali meminta bantuan uang pada Gilang untuk membiayai Kakak Ambar yang tengah alami kesulitan uang. 

Gilang pun menuruti permintaan mertuanya tersebut tanpa ada komunikasi dengan Ambar. Permohonan dari sang mertua pun Gilang ceritakan pada ibunya. Namun bukan ketenangan yang didapat, hubungan ibu Gilang dengan Ambar malah menjadi tidak baik. 

Perang dingin pun berlangsung lama. Keduanya kerap kali diam sembari menumpuk rasa kesal dan amarah. Kondisi ini pun sampai berdampak pada anak-anak mereka. Sahabat Ambar pun menganjurkan keduanya untuk berkonsultasi dengan penasihat pernikahan. 

Sempat menolak ajakan dari Ambar, Gilang akhirnya mau pergi mengikuti sesi tersebut. Sayangnya, kunjungan tersebut tidak berhasil mengurai masalah mereka berdua. Gilang pergi meninggalkan sesi yang tengah berjalan karena tidak ingin menceritakan masalahnya. 

Hubungan mereka semakin meruncing setelah itu, dan perang dingin pun terus berlanjut. Hingga akhirnya muncullah sosok Yuli (Sheila Dara), yang merupakan anak murid dari Ambar di workshop keramik.

Baca Juga:  Sumayyah, Perempuan Pertama yang Mati Syahid Membela Islam

Kebetulan Yuli dan pacarnya, Kemal (Roy Sungkono) tengah membutuhkan seorang arsitek lanskap untuk mendesain kafe milik Kemal. Gilang yang kebetulan berprofesi sebagai arsitek lanskap menawarkan jasanya. 

Dari sanalah Yuli dan Gilang semakin banyak bertatap muka dan berkomunikasi. Keduanya sering kali menghabiskan waktu bersama sembari mengerjakan proyek tersebut. Kehadiran Yuli bagi Gilang terasa seperti angin segar di tengah pertikaian rumah tangganya.

Sosok Yuli yang periang dan kerap melempar humor pun membuat Gilang merasa nyaman. Di sisi lain, Yuli mulai merasa jatuh cinta dengan Gilang, suami dari Ambar, perempuan yang amat Yuli kagumi. Kedekatan keduanya pun lambat laun tercium oleh Ambar. 

Ia pun mulai curiga dengan kedekatan Gilang dan Yuli. Kecurigaan tersebut berujung pada kekecewaan Yuli. Dirinya merasa telah berusaha memperbaiki hubungan rumah tangganya. Ambar mulai mempertanyakan, apakah pernikahannya layak untuk dipertahankan atau tidak. 

Film “Noktah Merah Perkawinan” merupakan adaptasi dari sinetron dengan judul serupa, produksi Rapi Film di era 90-an. Diarahkan oleh Sabrina Rochelle Kalangie dan naskahnya ditulis Titien Wattimena. Ada beberapa catatan yang bisa diambil dari kisah cinta segitiga ini. 

Pertama, puncak masalah dari kisa pernikahan Ambar dan Gilang adalah permasalahan komunikasi. Gilang, selalu menghindar ketika menghadapi sebuah masalah. Ia mencoba tidak ingin menyakiti siapa pun dan mendiamkan persoalan yang ada. Berharap semuanya akan mereda dan kembali seperti sedia kala. 

Mendiamkan dan menghindari tentu bukan cara yang tepat. Sedangkan Ambar, adalah sosok pasangan yang ingin menyelesaikan masalah saat itu juga. Padahal setiap orang perlu waktu untuk memproses dan mencerna suatu persoalan. 

Di sisi lain, keduanya sama-sama tidak ingin menyakiti satu sama lain. Namun, dari sini juga muncul asumsi di dalam kepala Ambar dan Gilang yang malah memperburuk keadaan. Situasi diperparah lagi dengan tidak adanya komunikasi di antara keduanya. 

Baca Juga:  Suami dan Istri Punya Hak untuk Mengajukan Cerai

Pada film ini, sosok orang ketiga digambarkan sangat berbeda dengan kisah-kisah kebanyakan. Sosok Yuli tidaklah digambarkan sebagai perempuan yang genit dan gemar merayu. Ia hanyalah perempuan yang jatuh cinta pada laki-laki yang salah, yaitu suami Ambar. 

Bahkan pada satu titik, ada rasa sedih ketika diketahui Gilang teramat mencintai Ambar dan hal tersebut dirasakan langsung oleh Yuli. Baru kali ini penulis tidak bisa marah atau menuding semua konflik ini bermula dari pihak ketiga. Film “Noktah Merah Perkawinan” ini rasanya amat direkomendasikan untuk melihat ‘cuplikan’ kisah rumah tangga yang tidak selamanya indah. 

Dalam film ini juga, rasanya bisa diambilkan sebuah kesimpulan jika apa pun masalahnya, komunikasi tetaplah menjadi salah satu cara paling efisien dalam menyelesaikan masalah. Bukan mendiamkan dan berharap semua akan selesai. Karena menumpuk masalah dan mendiamkannya, serupa dengan membiarkan benang kusut, tanpa mencoba menguraikannya. Pelik. 

Rekomendasi

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Tiga Macam Pernikahan yang Dilarang, Meski dengan Motif untuk Menghindari Zina

Langkah mengesahkan Pernikahan Siri Langkah mengesahkan Pernikahan Siri

Langkah Hukum Mengesahkan Pernikahan Siri

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Umrah dan Waktu Pelaksanaannya Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Pengertian Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Ibadah

Rohana Kudus: Jurnalis Perempuan Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali

Adab Menerima Hadiah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Perempuan haid membaca tahlil Perempuan haid membaca tahlil

Hukum Perempuan Haid Membaca Tahlil

Kajian

Pengertian air musta'mal Pengertian air musta'mal

Pengertian Air Musta’mal dan Hukumnya untuk Bersuci

Kajian

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

Muslimah Talk

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect