Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Kisah Hindun binti Utbah, Pemakan Hati Hamzah bin Abdul Muthalib yang Masuk Islam

hindun utbah pemakan hati
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Hindun binti Utbah bin Rabi’ah bin Abdi Syams bin Abdi Manaf al-Umawiyah al-Quraisyiyah dilahirkan oleh seorang ibu bernama Shafiyyah binti Umayyah bin Haritsah bin al-Auqash bin Murrah bin Hilal bin Falih bin Dzikwan bin Tsa’labah bin Bahtah bin Salim. Hindun merupakan ibu kandung dari seorang Khalifah yang terkenal dari Dinasti Umayyah, Muawiyyah bin Abi sufyan. Dalam sejarah Islam, Hindun binti Utbah dikenal sebagai pemakan hati Hamzah bin Abdul Muthalib. 

Ketika terjadinya perang Badar, beberapa anggota keluarga Hindun turut wafat di medan peperangan dengan beberapa pasukan dalam barisan, diantaranya yakni: Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, serta Walid bin Utbah. Hindun sangat bersedih dan menangis saat mendengar kematian tersebut.

Kemudian, saat terjadinya perang Uhud, Abu Sufyan ikut keluar dan menjadi salah seorang panglima pasukan Mekkah. Dia berperang bersama Hindun yang tergabung dalam 15 orang perempuan lainnya. Ketika dua pasukan berhadapan dan semakin berdekatan, Hindun berdiri di kalangan para perempuan yang bersamanya, kemudian mereka mengambil gendang dan mulai menabuhnya di barisan belakang pasukan untuk memberi semangat.

Usai pertempuran, Hindun dan beberapa perempuan yang bersamanya terdiam, lalu menghitung-hitung jumlah korban yang terbunuh dari pihak muslim. Mereka mendapatkan beberapa anggota tubuh korban seperti telinga dan hidung yang banyak. Lalu, mereka mengambil beberapa potong telinga dan hidung kaum muslim sebagai gelang kaki dan kalung.

Sebelum memperoleh cahaya Islam, Hindun mendapat julukan “Akilatul Kibdah” (Pemakan Hati). Gelar tersebut disematkan kepadanya karena saat terjadinya perang Uhud, Hindun memperlakukan jenazah Hamzah bin Abdul Muthalib sang “Singa Allah” yang merupakan paman Rasulullah dengan tidak layak bahkan di luar batas kemanusiaan.

Namun siapa sangka, salah satu musuh Islam tersebut akhirnya menyatakan masuk Islam dan turut dalam barisan Rasulullah saw. pada saat pasukan tentara Islam yang dikomandoi langsung oleh Rasulullah berhasil menguasai Mekkah pada peristiwa bersejarah yang dikenal dengan “Fathu Makkah”. 

Setelah memeluk Islam, perempuan pemakan hati tersebut menjadi salah satu perempuan yang turut meriwayatkan hadis dari Nabi saw. Begitu pula putra beliau Mu’awiyah meriwayatkan hadits dari beliau dan ‘Aisyah Ummul mukminin radhiyallahu ‘anha.

Dilansir dari Khazanah Republika, setelah cahaya Islam menghampirinya, sosok Hindun kemudian dikenal sebagai seorang pemikir, penyair, dan seorang perempuan yang bijak. ”Beliau adalah seorang wanita yang berjiwa besar dan memiliki kehormatan,” tutur Imam Ibnu Abdil Barr. 

Sebagai seorang penyair perempuan masa Mukhadram (masa Jahiliyah dan Awal Islam), ia banyak menuliskan beberapa bait-bait puisi. Pada masa Jahiliyah, sebagian besar puisinya dikenal sebagai ratapan (ritsa)  untuk orang-orang musyrik Quraisy yang terbunuh saat perang Badar, Seperti Qasidah Madh dengan menggunakan Bahr Rajz berikut:

نحن جزيناكم بيوم بدر

والحرب بعد الحرب ذات سعر

 ما كان عن عتبة لي من صبر

ولا أخي وعمه وبكري

 شفيت نفسي وقضيت نذري

شفيت وحشي غليل صدري

 فشكر وحشي على عمري

حتى ترم أعظمي في قبري

 أبي وعمي وشقيق بكري

  أخي الذي كان كضوء البدر

 بهم كسرت يا علي ظهري

 

 Kami membalas kalian pada  hari perang Badar

 Dan perang demi perang memiliki harga

  Bagaimana dengan ambang batas kesabaran saya

  Begitu pula saudara laki-laki saya, pamannya, atau anak sulung saya

  Saya menyembuhkan diri sendiri dan memenuhi sumpah saya

  Saya menyembuhkan dada saya yang brutal

  Wahshi berterima kasih atas hidup saya

  Sampai Anda membuang terbesar saya di kuburan saya

  Ayah saya, paman saya, dan anak sulung saya

  Saudara saya yang seperti cahaya bulan purnama

  Dengan mereka aku mematahkan punggungku

Akhirnya, pada tahun ke-14 Hijriyah menjadi tahun terakhir Hindun, karena ia wafat di tahun tersebut. Putra Hindun, Muawiyah mendeskripsikan ibunya dengan “Sesungguhnya di zaman Jahiliyah beliau memiliki kewibawaan. Begitu pula di zaman Islam beliau memiliki kemuliaan yang tinggi.”

Demikian kisah Hindun binti Utbah yang dikenal sebagai pemakan hati Hamzah binti Abdul Muthalib. Kisah yang inspiratif dan membuktikan bahwa hidayah akan datang kepada siapapun.

Rekomendasi

Karakteristik Ahlussunnah Wal Jama'ah Karakteristik Ahlussunnah Wal Jama'ah

Pengertian dan Karakteristik Ahlussunnah Wal Jama’ah

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kenapa Sahabat Nabi Tidak Merayakan Maulid?

Siti Zubaidah Risalah Tarawih Siti Zubaidah Risalah Tarawih

Cara Sahabat Memutuskan Hukum Pasca Wafat Nabi Muhammad

nabi rumah non muslim nabi rumah non muslim

Wali Kota Cilegon Tanda Tangan Penolakan Gereja, Begini Sikap Sahabat Nabi Mengenai Rumah Ibadah Non Muslim

Umi Barokah
Ditulis oleh

Mahasiswi Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah dan Pegiat Sastra Arab dan Gender Islam.

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect