Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Memahami Kembali Makna Tasawuf

Memahami Kembali Makna Tasawuf

BincangMuslimah.Com – Manusia diciptakan oleh Allah SWT. dengan sebaik-baik ciptaan. Sebagaimana keterangan Allah SWT. dalam surat al-Tîn, laqad khalaqnâ al-insân fî ahsan taqwîm. Sebab wujud manusia terdiri dari dimensi jasad dan ruh, maka Allah SWT. pun menciptakan jasad dengan sebaik-baik bentuk dan menciptakan ruh dengan sebaik-baiknya lewat tiupan langsung dari-Nya. 

Yang mana, saat manusia menyucikan jiwa dan memenuhinya dengan keimanan, maka dengan fitrah kejernihan ruh tersebut akan mengantarkannya menuju shirâth al-mustaqîm—jalan kebenaran menuju Allah SWT. Sebagaimana asas-asas Islam tentang bagaimana manusia menyucikan jiwanya telah terkandung dalam Alquran dan hadits-hadits Nabi SAW. Di tulisan ini, penulis akan mengajak pembaca untuk kembali memahami makna tasawuf.

Tasawuf sebagai bentuk amaliah yang bertumpu pada pembersihan jiwa (dengan meyakini rukun-rukun iman dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari) hingga sampai pada maqam Ihsan, maka tak perlu dipertanyakan lagi nilai-nilai positif serta faedah-faidah yang melekat pada seseorang yang bertasawuf. Berangkat dari amaliah Takhalli (mengosongkan jiwa dari sifat-sifat buruk, seperti sombong, iri, dengki) dan Tahalli (menghiasi jiwa dengan sifat-sifat baik, seperti jujur, dermawan, sabar) bertasawuf akan mengantarkan seseorang ke sifat dan perilaku baik yang lebih tinggi. 

Muhasabah diri, misalnya. Dengan bertasawuf seseorang akan terbiasa untuk mengevaluasi segala tindakannya, dengan memperbaiki kekeliruan-kekeliruan yang telah dilakukan, serta menahan diri untuk tidak mengulang kembali kekeliruan yang telah ia lakukan. Dan setelahnya dia akan fokus untuk mengejar kebaikan-kebaikan yang lain untuk menyempurnakan fadhilahnya sehingga naik ke makam-makam selanjutnya. 

Sebelum seseorang bertasawuf, maka sudah sewajarnya perlu mengetahui makna dari tasawuf itu sendiri. Para ulama berbeda-beda dalam menjelaskan asal mula kata tasawuf. Pendapat pertama menyebutkan kata tasawuf berasal dari kata al-Shafa’ dan al-tashfiyyah yang berarti jernih dan menjernihkan.  Kedua, kata tasawuf berasal dari al-shaf al-awwal yang berarti saf pertama. Ketiga, berasal dari kata al-shuffah yang merujuk pada serambi masjid Rasulullah SAW. Keempat, berasal dari kata shûf  yang berarti bulu domba.

Kelima, pendapat yang mengatakan kata tasawuf berasal dari Bahasa Yunani Sophia, yang berarti hikmah. Pendapat yang satu ini tentu tidak dibenarkan oleh jumhur ulama, sebab tasawuf Islam sudah ada sebelum masa penerjemahan buku-buku Yunani ke Bahasa Arab. 

Adapun Imam al-Qusyairi (seorang sufi terkemuka yang meluruskan fenomena penyimpangan tasawuf pada abad 12 Masehi) tidak mengamini satu pun dari lima pendapat di atas. Menurut beliau, kata tasawuf ini merupakan sebuah ‘alam, yang nama atau sebutan yang murni dinisbatkan kepada para ahli tasawuf di masa awal Islam. Sehingga kata tasawuf bukan serapan dari bahasa atau lafaz apapun. Demikianlah makna tasawuf secara bahasa.

Adapun secara istilah, tasawuf Islam juga memiliki definisi istilahnya sendiri—yang menjadikannya berbeda dengan ilmu-ilmu yang lain. Sebab banyaknya jumlah tarekat dalam tasawuf, maka tak heran masing-masing tarekat pun memiliki definisinya sendiri tentang tasawuf. Akan tetapi, perbedaan definisi tersebut tidak menjadikan mafhum tasawuf saling bertolak belakang. Hanya saja adanya perbedaan tersebut bertolak dari perbedaan sudut pandang yang diambil saat mendefinisikannya. 

Adapun Imam Junaid al-Baghdadi mendefinisikan tasawuf sebagai kondisi dimana Allah mematikan atau menjauhkan seseorang dari dirinya sendiri dan menghidupkannya di dalam-Nya. Menurutnya, tasawuf berperan memurnikan hubungan dengan Allah dengan meninggalkan kesenangan dunia.

Setelah memahami makna tasawuf, kita akan mendapati beberapa karakteristik ajaran tasawuf dalam Islam. Di antaranya, ilmu tasawuf mengajak kita untuk mengosongkan hati dari sifat-sifat buruk, berbudi pekerti yang baik, menjalankan perintah-perintah syariat, zuhud dan memalingkan diri dari hal-hal duniawi, meninggalkan syahwat-syahwat, serta memalingkan diri dari selainnya Allah SWT. Orang-orang yang telah berhasil melewati proses tersebut, adalah orang-orang istimewa pilihan Allah SWT. 

Rekomendasi

jangan bersedih putus asa jangan bersedih putus asa

Ajakan Islam untuk Jangan Terlalu Bersedih

manfaat nyepi ibnu abi dunya manfaat nyepi ibnu abi dunya

Ternyata Ada Tradisi Nyepi dalam Islam

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Menjadi Manusia Rohani: Self Menjadi Manusia Rohani: Self

Menjadi Manusia Rohani: Self Healing Book Ala Kitab al-Hikam

Tanzila Feby
Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

makna sa'i dan sunnah-sunnahnya makna sa'i dan sunnah-sunnahnya

Makna di Balik Sa’i dan Sunnah-sunnahnya

Kajian

Connect