Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Bagaimana Hadist Memandang Mitos?

akhir bulan sya'ban

BincangMuslimah.Com – Dalam kehidupan sehari-hari, kita tak asing dengan adanya mitos yang beredar di masyarakat. Apalagi dalam budaya Jawa, yang kental akan nilai tradisi dan budayanya. Menurut Van Peursen (Alam & Qudsi, 2017) mitos adalah suatu cerita yang memberikan pedoman atau arah tertentu pada komunitas masyarakat.

Keberadaan mitos dalam masyarakat sangatlah penting mengingat konteks mitos yang terbentuk menjadi kepercayaan yang bersifat tradisi. Oleh sebab itu mitos menjadi suatu hal yang sangat fenomenal di tengah masyarakat primitif. Sedang masyarakat modern menganggap bahwa mitos hanyalah peninggalan budaya. Hal tersebut dikarenakan dunia modern cenderung menggunakan rasional dalam penalarannya.

Mitos terkadang diartikan sebagai sesuatu yang erat kaitannya dengan hal-hal mistis atau takhayul. Dalam kehidupan sehari-hari, “mitos” kerap mengandung makna kepalsuan. Meskipun demikian, tidak semua mitos tidak memiliki nilai pembelajaran yang baik untuk manusia. Beberapa diantaranya cukup baik sehingga pantas untuk dipertahankan.

Seperti halnya mitos berikut: Yen wektu maghrib aja metu omah mundhak ono sambikolo dan Ojo Turu Isuk Mundhak Rejekine dithothol Pitik. Lantas bagaimana makna mitos tersebut menurut Hadist? Apakah sesuai dengan ajaran Islam?

Pada mitos Yen wektu maghrib aja metu omah mundhak ono sambikolo, sering dikaitkan dengan adanya sosok Wewe Gombel dipercayai digunakan untuk menakut-nakuti anak-anak agar mereka tidak berkeliaran di waktu malam hari. Hadist yang menyinggung tentang keberadaan makhluk halus yang mengganggu anak kecil setelah magrib secara umum dalam hadis yang diriwayatkan oleh banyak perowi hadist, diantara mereka adalah Imam Bukhari (3280) dan Imam Muslim (2012) dalam dua kitab shahih beliau dengan perawi teratas Sayyidina Jabir bin Abdillah, yang artinya:

“Jika malam datang menjelang, atau kalian berada di sore hari, maka tahanlah anak-anak kalian, karena sesungguhnya ketika itu setan sedang bertebaran. Jika telah berlalu sesaat dari waktu malam, maka lepaskan mereka. Tutuplah pintu dan berzikirlah kepada Allah, karena sesungguhnya setan tidak dapat membuka pintu yang tertutup. Tutup pula wadah minuman dan makanan kalian dan berzikirlah kepada Allah, walaupun dengan sekedar meletakkan sesuatu.”

Selain perintah untuk mencegah anak-anak untuk keluar rumah disaat magrib, ada hadis yang diriwayatkan Sayyidina Jabir ini yang menjelaskan bahwa Rasulullah juga memerintahkan untuk kita menutup pintu dan jendela di malam hari dengan membaca basmalah terlebih dahulu, agar setan tidak dapat masuk rumah, tidak dapat mencuri makanan, dan mengganggu orang yang berada di dalam rumah.

“Tutuplah oleh kalian bejana-bejana dan tempat-tempat minum. Karena sesungguhnya pada satu tahun terdapat satu malam yang padanya turun penyakit, dia tidak melewati suatu bejana atau tempat minum yang tidak ditutup, kecuali penyakit itu turun padanya”

Hal ini tentu logis, ketika bejana atau tempat penyimpanan air terbuka, dimungkinkan kotoran akan masuk dari atas atau diminum oleh hewan-hewan yang suka berkeliaran di malam hari. Jadi dari gambaran di atas dapat dikatakan bahwa ada ajaran yang disampaikan hadits terkait dengan perilaku manusia, yaitu agar anak-anak tidak keluar diwaktu magrib. Bagi orang Jawa ajaran tersebut dibungkus/dikemas dengan rapi dalam mitos. Namun pemaknaan yang muncul darinya adalah kearifan budaya lokal sehingga lebih mudah diterima oleh masyarakat Jawa.

Pada mitos Ojo Turu Isuk Mundhak Rejekine dithothol Pitik, secara harfiah berarti seseorang tidak diperbolehkan tidur pagi karena rezekinya akan dimakan ayam. Kalimat tersebut bermaksud untuk memotivasi seseorang agar bangun pagi-pagi untuk kemudian melakukan berbagai aktifitas, khususnya menjemput rezeki yang takarannya sudah ditentukan oleh Allah. Ayam tidaklah mungkin mengambil alih rezeki manusia. Yang mungkin terjadi adalah rezeki manusia yang telat bangun, akan diambil orang orang yang bangun dan beraktifitas lebih dahulu.

Di waktu pagi Allah menurunkan berkahnya melalui para malaikat yang itu ditandai dengan kokok Ayam jantan yang selalu bangun mendahului manusia. Watu fajar mempunyai banyak sekali keistimewaan diantaranya adalah shalat sunnah dua rakaat sebelum fajar yang disabdakan Rasulullah lebih baik dari dunia seisinya ada juga yang menjulukinya dengan shalat dua milyar.

Dalam hadis yang lain disampaikan tentang fadhilah dari shalat isya berjamaah yaitu diumpamakan seperti shalat malam setengah malam. Jika keesokan harinya dilanjutkan dengan shalat subuh berjamaah maka diumpamakan seperti shalat sunnah semalam suntuk. Keistimewaaan lainnya adalah waktu fajar merupakan awal hari dimana badan dan fikiran kita masih segar bugar, sehingga kita akan semangat untuk beraktifitas.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa orang yang terlambat bangun dipagi hari, banyak sekali ruginya. Orang bersegera bangun di pagi hari akan diberi Allah harta merlimpah dan berkah, tidak hanya di dunia tetapi juga di akhirat.

Mitos yang dianggap sebuah jauh dari fakta dan dipertanyakan kebenarannya ternyata tidak selamanya salah, bahkan ada kalanya mitos itu sebuah pembelajaran dari sunnah Rasulullah yang dikemas dengan kearifan local dan budaya setempat, sehingga terkesan bahwa itu adalah sebuah tradisi asli dan bukan merupakan adopsi. Sunnah atau ajaran Rasulullah yang dikemas dalan tradisi dan budaya lokal akan mudah dipahami dan diterima oleh komunitas yang memiliki tradisi dan budaya tersebut.

[Sumber: Alam, F., & Qudsi, Z. (2017). Hadis dan Mitos Jawa. Riwayah3(1), 109-120]

Rekomendasi

Salsabila Arwa Sajidah

Mahasiswa Universitas Diponegoro, Semarang. Saat ini, penulis menjadi anggota komunitas Puan Menulis

Komentari

Komentari

Terbaru

Lupa Jumlah Rakaat Qada Lupa Jumlah Rakaat Qada

Lupa Jumlah Rakaat Shalat Qada

Ibadah

Antara Makan Atau Shalat Antara Makan Atau Shalat

Antara Makan atau Shalat, Mana Yang Didahulukan?

Ibadah

Fathimah dari Nisyapur: Ahli Makrifat Terbesar   Fathimah dari Nisyapur: Ahli Makrifat Terbesar  

Tujuh Pembelaan Al-Qur’an Terhadap Perempuan

Kajian

Islam Membolehkan Poligami Islam Membolehkan Poligami

Mengapa Islam Membolehkan Poligami?

Kajian

perkawinan anak perkawinan anak

Perkawinan Anak dan Dilematis Hukum Islam di Indonesia

Kajian

pendidikan prenatal ibu hamil pendidikan prenatal ibu hamil

Empat Pendidikan Prenatal yang Harus Ibu Hamil Tahu

Muslimah Daily

Tepi Feminis Al-Qur'an Aysha A. Hidayatullah Tepi Feminis Al-Qur'an Aysha A. Hidayatullah

Resensi Buku: Tepi Feminis Al-Qur’an Aysha A. Hidayatullah (bag II)

Kajian

Poligami dan Dampaknya bagi Perempuan

Diari

Trending

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Muslimah Talk

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

waktu berbulan madu waktu berbulan madu

Kapan Sebaiknya Waktu Berbulan Madu?

Ibadah

Skincare Aman bagi Muslimah Skincare Aman bagi Muslimah

Tips Memilih Kosmetik dan Skincare Aman Bagi Muslimah

Muslimah Daily

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

Wudhu Wanita Wudu ketika makeup Wudhu Wanita Wudu ketika makeup

Sahkah Wudhu Ketika Masih Pakai Makeup?

Ibadah

Connect