Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Perbedaan Takbir Idul Fitri dan Idul Adha

Takbir Idul Fitri adha
Vector Coloring book, Ramadan drummer

BincangMuslimah.Com – Takbir berkumandang, menggema dari suara yang tersiar di masjid dan mushalla. Di masa pandemi yang sudah melewati hampir dua hari raya ini, rasa bahagia dan haru tetap ada untuk menyambut hari raya. Adapun takbir yang dikumandangankan saat Idul Adha tentu tak berbeda dengan Takbir Idul  Fitri. Tetapi ada perbedaan takbir Idul Adha dan Idul Fitri dalam segi waktunya.

Lafaz takbir yang diucapkan saat dua hari raya adalah sama yaitu dengan,

 الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله، الله أكبر الله أكبر ولله الحمد

ALLAAHU AKBAR, ALLAAHU AKBAR, LAA ILAAHA ILLALLAAH ALLAAHU AKBAR, WA LILLAAHIL HAMDU.

Hal tersebut berdasarkan Atsar (perkataan sahabat). Salah satunya adalah berdasarkan yang dilakukan oleh Ali dan Abdullah bin Mas’ud,

عن شَريكٍ، قال: قلتُ لأبي إسحاقَ: كيف كان يُكبِّر عليٌّ وعبدُ اللهِ بنُ مسعودٍ؟ قال: كانا يقولان: اللهُ أكبر اللهُ أكبر، لا إلهَ إلَّا الله، واللهُ أكبر اللهُ أكبر، ولله الحَمْد

Artinya: dari Syarik berkata, aku bertanya pada Abu Ishaq, “bagaimana sahabat Ali dan Abdullah bin Mas’ud bertakbir?” Ia menjawab, “keduanya mengucapakan” ALLAAHU AKBAR, ALLAAHU AKBAR, LAA ILAAHA ILLALLAAH ALLAAHU AKBAR, WA LILLAAHIL HAMDU. (Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Tiada Tuhan selain Allah, Allah Maha Besar, dan Baginya Segala Pujian). (Diriwyatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam kitab al-Mushonnif 2/168)

Atsar ini yang kemudian menjadi landasan para ulama akan lafaz-lafaz takbir yang diucapkan saat hari raya. Adapun istilah takbir terdapat dua yaitu mursal dan muqoyyad. Takbir mursal adalah takbir yang tidak terikat dengan waktu shalat. Yaitu, takbir yang dibaca setelah terbenamnya matahari di hari raya dan boleh dikumandangkan di jalan, di masjid, dan di pasar dengan suara lantang untuk syiar Islam.

Keterangan tersebut dikutip dari kitab Mughni al-Muhtaj Ila Ma’rifati Ma’ani Alfaadz al-Minhaj karya Syekh Khatib asy-Syarbini. Sedangkan takbir muqoyyad adalah takbir yang dilafalkan sehabis waktu shalat, ia terikat dengan waktu shalat.

Sedangkan, hal yang membedakan dalam takbir Idul Fitri dan Idul Adha adalah kesunnahan waktu membacanya. Adapun takbir dalam hari raya Idul Adha adalah takbir muqoyyad dan mursal, karena dibaca setelah shalat dan juga dibaca di manapun tempatnya. Adapun pembacaannya, masih dalam sumber yang sama, sejak subuh hari Arafah sampai berakhirnya hari tasyriq yaitu 13 Dzulhijjah. Takbir masih sunnah dikumandangkan setelah shalat dan di tempat umum.

Adapun takbir saat Idul Fitri hanya disunnahkan setelah terbenamnya matahari Ramadhan dan masuk Syawal, sampai Imam shalat takbiratul ihram. Sedangkan, menurut mayoritas ulama, tidak ada kesunnahan untuk mengumandangkan takbir setelah selesai shalat Idul Fitri.

Ringkasnya, takbir yang dibaca saat hari Raya Idul Fitri adalah takbir mursal karena ia disunnahkan membacanya tidak hanya setelah shalat, dibaca di mana saja dan tidak terikat waktu shalat sampai imam takbiratul ihram di shalat Idul Fitri. Sedangkan takbir saat Idul Adha adalah takbir muqoyyad dan juga mursal karena dibaca setelah shalat baik shalat sunnah ataupun fardhu sampai shubuh di akhir hari tasyriq (13 Dzulhijjah) dan juga dikumandangkan di tempat umum.

Demikian perbedaan takbir saat Idul Fitri dan Idul Adha. Semoga bermanfaat.

Rekomendasi

alasan penamaan hari tasyriq alasan penamaan hari tasyriq

Alasan di Balik Penamaan Hari Tasyriq

dzikir 1000 kebaikan sehari dzikir 1000 kebaikan sehari

Perbanyak Baca Doa Ini di Hari Tasyrik

Pelaksana Kurban memakan daging Pelaksana Kurban memakan daging

Bolehkah Orang Non-Muslim Menerima Daging Kurban?

10 Keutamaan Bulan Dzulhijjah 10 Keutamaan Bulan Dzulhijjah

10 Keutamaan Bulan Dzulhijjah

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

cara bersuci penyandang disabilitas cara bersuci penyandang disabilitas

Tata Cara Bersuci bagi Penyandang Disabilitas

Kajian

islam mencintai diri sendiri islam mencintai diri sendiri

Islam Mengajarkan Pentingnya Mencintai Diri Sendiri

Muslimah Talk

pandangan fikih penyandang disabilitas pandangan fikih penyandang disabilitas

Pandangan Fikih Terhadap Penyandang Disabilitas

Kajian

menggugurkan kandungan hasil perkosaan menggugurkan kandungan hasil perkosaan

Bolehkah Menggugurkan Kandungan Hasil Perkosaan?

Kajian

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

menolak lamaran laki-laki baik menolak lamaran laki-laki baik

Apakah Diamnya Seorang Gadis Saat Dikhitbah Berarti Setuju?

Kajian

akikah perempuan setengah laki akikah perempuan setengah laki

Benarkah Akikah Perempuan Memiliki Nilai Setengah dari Laki-Laki?

Kajian

kesejahteraan guru belum tercapai kesejahteraan guru belum tercapai

Pandangan Islam akan Kesejahteraan Guru yang Belum Tercapai

Kajian

Trending

doa diberikan jodoh sholih doa diberikan jodoh sholih

Doa Agar Diberikan Jodoh yang Shalih

Ibadah

perempuan berdua sopir taksi perempuan berdua sopir taksi

Perempuan hanya Berdua dengan Sopir Taksi, Apakah Disebut Khalwat?

Kajian

Mengenal Kekerasan psikis Rumah Tangga Mengenal Kekerasan psikis Rumah Tangga

Belajar dari Film ‘Maid’; Mengenal Kekerasan Psikis dalam Rumah Tangga

Muslimah Talk

mentoring poligami meraup keuntungan mentoring poligami meraup keuntungan

Trend Mentoring Poligami, Kedok Meraup Keuntungan

Kajian

hari anti kekerasan perempuan hari anti kekerasan perempuan

Begal Payudara di Duren Sawit; Stop Menyalahkan Pakaian yang Dikenakan Korban Pelecehan Seksual

Muslimah Talk

suami perlu rida istri suami perlu rida istri

Suami Pun Perlu Mengejar Rida dari Istri

Kajian

doa diberikan jodoh sholih doa diberikan jodoh sholih

Baca Doa Ini Jika Rindu pada Seseorang yang Kamu Sayang

Kajian

Hukum Memutus Silaturrahim Ulama Hukum Memutus Silaturrahim Ulama

Hukum Memutus Silaturrahim Menurut Ulama

Kajian

Connect