Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Peristiwa yang Terjadi pada 10 Muharram (2)

peristiwa terjadi 10 muharram
Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Selain peristiwa diterimanya taubat Nabi Adam, selamatnya umat Nabi Nuh dari banjir bandang, selamatnya Nabi Musa dari kejaran Firaun, dan keluarnya Nabi Yunus dari perut paus yang terjadi pada 10 Muharram, masih terdapat kisah-kisah lain yang terjadi tanggal tersebut. Berikut beberapa peristiwa lain yang terjadi pada 10 Muharram.

Sembuhnya Nabi Ayub dari Sakit

Nabi Ayub adalah salah satu Nabi yang diuji dengan penyakit kulit. Penyakit tersebut Allah jadikan ujian baginya sebagai seorang hamba dan Nabi dan berlangsung selama delapan tahun. Tidak hanya itu, beliau juga kehilangan hartanya dan keluarganya.

Sebelum ditimpakan ujian penyakit tersebut, Nabi Ayyub adalah sosok yang dianugerahi banyak harta. Merupakan Nabi yang pandai bersyukur, dermawan, dan mencintai orang miskin serta anak yatim. Beliau juga dianugerahi anak-anak yang banyak.

Ujian yang Allah berikan kepadanya bukanlah ujian yang bertujuan untuk menghinakan, melainkan untuk meningkatkan derajat keimanan dan anugerah pahala. Sebagaimana jawaban Nabi Muhamamd shallallahu ‘alaihi wa sallama saat ditanya siapa yang mendapat ujian paling berat, Nabi menjawab,

أشدُّ الناسِ بلاءً الأنبياءُ ثم الأمثلُ فالأمثلُ

Artinya: manusia yang mendapat ujian paling berat adalah para Nabi, kemudian orang yang serupanya, orang yang serupanya.

Pertama Nabi Ayyub diuji dengan kehilangan banyak hartanya, anak-anaknya, lalu diberi penyakit kulit. Beliau menanggung ujian itu selama delapan tahun. Tiada yang dilakukan olehnya kecuali sabar. Saat sakitnya, Nabi Ayyub senantiasa berdoa seperti yang dikisahkan dalam surat al-Anbiya’ ayat 83,

 وَاَيُّوْبَ اِذْ نَادٰى رَبَّهٗٓ اَنِّيْ مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَاَنْتَ اَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ ۚ

Artinya: Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, “(Ya Tuhanku), sungguh, aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang.”

Sampai akhirnya Allah menyembuhkannya tepat pada tanggal 10 Muharram.

Selamatnya Nabi Idris dari Panasnya Neraka

Nabi Idris hidup di zaman Nabi yang kejam. Manusia sekitarnya menjadikan berhala sebagai sembahan. Rajanya pun bertindak zalim kepada rakyatnya dan berbuat semena-mena, tidak manusiawi. Sebagaimana pada rakyat lain, Nabi Ibrahim juga mendapat perilaku semena-mena itu. Raja Namrud memerintahkan pembantu-pembantunya untuk menangkap Nabi Ibrahim karena tindakannya menyerang kemusyrikan dan mengajak manusia untuk bertauhid, mengesakan Allah.

Para pembantunya berhasil menangkap Nabi Ibrahim dan kemudian menyiapkan tempat pembakaran tersebut. Setelahnya, Nabi Ibrahim diikat di atasnya lalu api dinyalakan di tumpukan kayu-kayu itu. Tapi atas izin Allah, api yang menyala-nyala tersebut tidak berhasil menghanguskan Nabi Ibrahim karena Allah yang mendinginkannya. Bahkan sebelumnya, Jibril sempat menawarkan bantuan kepadanya, tapi Nabi Ibrahim yakin bahwa Allah akan menolongnya. Dan benarlah yang terjadi adalah demikian, Allah benar-benar menolongnya. Peristiwa itu termaktub dalam surat al-Anbiya ayat 69,

قُلْنَا يَا نَارُ كُوْنِيْ بَرْدًا وَّسَلٰمًا عَلٰٓى اِبْرٰهِيْمَ

Artinya: Kami (Allah) berfirman, “Wahai api! Jadilah kamu dingin, dan penyelamat bagi Ibrahim!”

Diangkatnya Nabi Idris ke “Tempat Tinggi”

Nabi Idris adalah Nabi yang diceritakan dalam Alquran telah diangkat oleh Allah menuju tempat yang tinggi. Beberapa ulama tafsir berbeda dalam memaknai maksud dari tempat yang tinggi ini. Kisah tersebut tertulis dalam surat Maryam ayat 56-57,

وَٱذۡكُرۡ فِي ٱلۡكِتَٰبِ إِدۡرِيسَۚ إِنَّهُۥ كَانَ صِدِّيقٗا نَّبِيّٗا ٥٦  وَرَفَعۡنَٰهُ مَكَانًا عَلِيًّا

Artinya: (56) Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka, kisah) Idris (yang tersebut) di dalam Al Quran. Sesungguhnya ia adalah seorang yang sangat membenarkan dan seorang nabi, (57) Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi.

Beberapa ahli tafsir memaknai tempat tersebut adalah langit keenam sebagaimana makna hakikat yang menunjukkan tempat, atau derajat yang lebih tinggi di antara manusia lainnya sebagaimana makna secara maknawinya. Dan peristiwa itu terjadi pada tanggal 10 Muharram.

Demikian beberapa kisah yang terjadi pada 10 Muharram. Kisah-kisah yang menjadi bahan refleksi untuk kita akan Kebesaran dan Kekuasaan Allah.

 

 

 

 

Rekomendasi

Hukum Berpuasa 11 muharram Hukum Berpuasa 11 muharram

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Berpuasa pada Tanggal 11 Muharram

Hukum Berpuasa 11 muharram Hukum Berpuasa 11 muharram

Keutamaan Puasa di Bulan Muharram Setelah Ramadhan

dzikir 1000 kebaikan sehari dzikir 1000 kebaikan sehari

Bid’ahkah Membaca Doa Awal dan Akhir Tahun?

bubur suro Tajhin Sora bubur suro Tajhin Sora

Sejarah Singkat Bubur Suro atau Tajhin Sora dalam Tradisi Jawa

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Tafsir ad-Dhuha; Allah Tidak Meninggalkan Nabi Muhammad

Kajian

Hukum Eyelash Extension Fikih Hukum Eyelash Extension Fikih

Hukum Eyelash Extension Menurut Ulama Fikih

Kajian

hari santri santriwati berdaya hari santri santriwati berdaya

Peringati Hari Santri, Yenny Wahid : Santriwati Harus Difasilitasi Agar Lebih Berdaya

Berita

diskriminasi pencari kerja perempuan diskriminasi pencari kerja perempuan

Diskriminasi Bagi Pencari Kerja Perempuan yang Sudah Menikah

Tak Berkategori

Kasus Kim Seon Ho Kasus Kim Seon Ho

Kasus Kim Seon Ho dan Aturan Aborsi di Indonesia

Muslimah Talk

umar khattab seorang yahudi umar khattab seorang yahudi

Kisah Kebaikan Hati Umar bin Khattab pada Seorang Yahudi

Khazanah

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Kisah Orang Yahudi yang Masuk Islam Karena Berkah Maulid Nabi

Khazanah

laporan percobaan perkosaan ditolak laporan percobaan perkosaan ditolak

Laporan Korban Percobaan Perkosaan ditolak Karena tak Dapat Tunjukkan Surat Vaksin

Berita

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

3 Hal didiskusikan kontrasepsi 3 Hal didiskusikan kontrasepsi

3 Hal yang Perlu Didiskusikan Perihal Kontrasepsi

Keluarga

air liur manusia najis air liur manusia najis

Benarkah Air Liur Manusia Najis?

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Hukum Berdiri Ketika Mahallul Qiyam

Kajian

perempuan korban playing victim perempuan korban playing victim

Perempuan Sasaran Empuk Korban Playing Victim

Muslimah Talk

Connect