Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Daily

Pentingnya Melaksanakan Pencegahan Gangguan Menstruasi

alodokter

BincangMuslimah.Com – Masa remaja adalah fase yang mestinya menjadi perhatian khusus untuk melaksanakan sosialiasi tentang pencegahan gangguan menstruasi. Sebab, selalu saja ada norma sosial-budaya yang bisa menjadi penghalang para remaja putri untuk mendapatkan informasi akurat tentang haid.

Informasi akurat yang dimaksud adalah Manajemen Kebersihan Menstruasi (MKM) saat menstruasi pertama. Perlu digarisbawahi bahwa menstruasi yang tidak dikelola dengan baik bisa menyebabkan putus sekolah dan masalah kesehatan seksual-reproduksi yang berdampak pada kesehatan dan sosial-ekonomi jangka panjang untuk remaja putri.

Haid atau menstruasi pertama merupakan peristiwa penting dalam kehidupan seorang remaja putri. Maka, sangat penting untuk membicarakan hal tersebut dengan para remaja putri sebelum dengan cara yang informatif dan menenteramkan.
Maka dari itu, para gadis remaja mesti bisa mengenali tubuhnya dan apa yang akan terjadi nanti. Hal ini mesti ditekankan agar ia tidak terkejut atau ketakutan saat haid pertama tiba. Lebih penting lagi, sangat perlu ditanamkan bahwa dengan datangnya haid, Allah Swt. sesungguhnya telah mewajibkan untuk melaksanakan segala perintah-Nya dan menjahui segala larangan-Nya.

Pada 2015 silam, United Nations Children’s Fund (Unicef) merilis hasil penelitian yang menyatakan bahwa telah terjadi peningkatan kesadaran tentang dampak praktik pengelolaan haid. Pengelolaan haid sangat berdampak pada kesehatan, pendidikan, dan psikososial untuk perempuan dan remaja putri di negara berpenghasilan rendah dan menengah.
Penelitian Unicef yang dilakukan di Asia, Afrika, dan Amerika Latin tersebut menjelaskan bahwa beberapa tantangan yang dihadapi perempuan seperti akses yang buruk atas informasi lengkap tentang menstruasi.

Tantangan lainnya adalah kurangnya pengetahuan untuk mengelola darah menstruasi, ketidakcukupan air, sanitasi dan fasilitas yang tidak memadai, keyakinan sosial-budaya yang menyesatkan dan pantangan-pantangan yang dianggap tabu.
Segala tantangan yang telah disebutkan akan berdampak pada pembatasan perilaku, ketidaknyamanan remaja putri dan risiko kesehatan reproduksi. Salah satu risiko kesehatan adalah gangguan menstruasi.

Padahal, apabila ada akses yang baik pada informasi tentang gangguan menstruasi, tentu saja risiko kesehatan tersebut tidak akan terjadi. Untuk itu, pencegahan gangguan menstruasi sangat penting dilakukan para remeja putri khususnya di negara berpenghasilan menengah dan rendah.

Haid atau menstruasi adalah hal yang mutlak terjadi pada perempuan. Maka dari itu, seorang perempuan mestinya sudah siap akan segala konsekuensi yang terjadi dan tidak takut menghadapi haid pertama.

Dasar haid tercantum dalam sebuah hadits Nabi Muhammad Saw. Dasar haid tergambar dalam hadits Nabi Muhammad Saw. riwayat Aisyah r.a. dalam Shahih Al-Bukhari sebagai berikut:

  عن عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ الْقَاسِمِ قَالَ : سَمِعْتُ الْقَاسِمَ يَقُولُ : سَمِعْتُ عَائِشَةَ تَقُولُ خَرَجْنَا لاَ نَرَى إِلاَّ الْحَجَّ فَلَمَّا كُنَّا بِسَرِفَ حِضْتُ فَدَخَلَ عَلَيَّ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَأَنَا أَبْكِي ، قَالَ : مَا لَكِ أَنُفِسْتِ قُلْتُ نَعَمْ قَالَ إِنَّ هَذَا أَمْرٌ كَتَبَهُ اللَّهُ عَلَى بَنَاتِ آدَمَ فَاقْضِي مَا يَقْضِي الْحَاجُّ غَيْرَ أَنْ لاَ تَطُوفِي بِالْبَيْتِ قَالَتْ وَضَحَّى رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم عَنْ نِسَائِهِ بِالْبَقَرِ

Aisyah menangis karena sedang haid sehingga ia tidak dapat melanjutkan ibadah hajinya. Rasulullah Saw. mencoba menenangkannya dengan mengatakan, “Sungguh ini adalah perkara yang telah ditetapkan Allah Swt. untuk anak-anak prempuan keturunan Adam, maka selesaikanlah rangkaian ibadah haji yang harus diselesaikan selain Thawaf.” Aisyah pun berkata, “Dan (setelah itu) Rasulullah Saw. menyembelih sapi untuk para istrinya. “

Hadits di atas menyebutkan bahwa saat berhaji dengan Rasulullah Saw., Aisyah r.a menangis saat sampai di Kota Sarf. Pelajaran dari cerita Aisyah r.a ini mengajarkan kepada seluruh perempuan agar tidak perlu bersedih saat mengalami menstruasi. Sebab, hal tersebut sudah menjadi ketentuan Allah Swt. yang diberikan kepada setiap perempuan lengkap dengan hikmah dan manfaatnya.

Salah satu cara agar tidak takut adalah dengan mempelajari tentang pencegahan gangguan menstruasi bagi para remaja putri yang belum mengalami haid pertama.[]

Rekomendasi

Thawaf Ifadhah bagi Perempuan yang Haid

Ini Lima Hal Yang Boleh Dilakukan Suami Pada Saat Istri Haid

Membiasakan Hidup Bersih dan Sehat Selama Menstruasi

Hukum Perempuan Haid I'tikaf di Masjid Hukum Perempuan Haid I'tikaf di Masjid

Hukum Perempuan Haid I’tikaf di Masjid

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Keistimewaan Membaca Al-Qur’an bagi Ibu Hamil

Ibadah

Shalat Qabliyah Subuh, Keutamaan, Tata Cara dan Sunah-Sunahnya

Ibadah

Untuk Lelaki: Yuk Gabung Buat Lawan Patriarki

Diari

Totalitas Kesungguhan Hannah Ibunda Maryam dalam Berdoa untuk Keturunannya

Keluarga

Peluncuran Buku “Kisah Inspiratif Pemimpin Pesantren: Pengalaman Rihlah Kiai/Nyai ke Negeri Sakura

Muslimah Daily

Kenapa Ibu Hamil Harus Selalu Berpikir Positif?

Muslimah Daily

poligami poligami

Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Langgengnya Budaya Rape Culture Sesama Perempuan

Diari

Trending

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Muslimah Talk

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

waktu berbulan madu waktu berbulan madu

Kapan Sebaiknya Waktu Berbulan Madu?

Ibadah

jenis mukena jenis mukena

Benarkah Orang Pingsan Tidak Wajib Mengqadha Shalatnya?

Ibadah

Hukum Jual Beli dan Syarat Barang yang Sah Diperjual Belikan

Kajian

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

Connect