Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Totalitas Kesungguhan Hannah Ibunda Maryam dalam Berdoa untuk Keturunannya

ummul banin

BincangMuslimah.Com – Kita pasti sudah mendenga rkan bukan kisah dari siti Maryam, seorang perempuan yang begitu teguh dan taat dalam beribadah kepada Tuhannya, bahkan Allah mencantumkan kisah Maryam dalam Al-Qur’an dan menajdikannya sebagai salah satu perempuan paling mulia pada masanya. begitu pula anak yang lahirkannya bernama Isa ‘Alaihissalam. Kesabaran juga ketaatan siti Maryam  dan Nabi Isa kepada Allah, ternyata juga hasill dari buah kesabaran dan doa Hannah binti Gaqudz yang tak lain adalah ibunda dari Siti Maryam.

Hannah ibunda Maryam adalah seorang perempuan ahli ibadah yang tumbuh dari lingkungan yang baik pula. Hannah menikah dengan lelaki bernama Imran bin Yashum, seorang pemimpim dari kota palestina. Setelah menikah dengan Imran, Hannah selalu berdoa dan berikhtiar agar Allah memberinya keturunan. Bahkan sampai usianya yang sudah mendekati senja, mereka belum juga dikarunia seorang anak.

Sampai suatu ketika, saat  Hannah berteduh di bawah pohon, Hannah melihat seekor burung sedang memberi makanan kepada anak-anaknya. Hatinya tergerak ingin memiliki anak. Hannah beserta suaminya Imran, sudah melakukan berbagai cara untuk bisa memiiki anak.  Dari sini hannah menyadari, bahwa hanya Allah yang mampu memberikannya seorang anak. Kemudian dengan niat yang bersungguh-sungguh, hannah berserta suaminya memohon setiap hari agar diberikan keturunan.

Akhirnya harapan yang telah lama diinginkannya menjadi kenyataan. Allah meniupkan ruh dalam rahim Hannah. Pasangan suami istri tersebut lantas bersyukur dan memuji Allah.

Sebagai bentuk ketaatannya kepada Allah, Hannah bernazar bahwa anak yang dikandunganya akan dijadikkannya sebagai anak sholeh yang akan mengabdikan dirinya dalam beribadah kepada Allah di tempat peribadatan, dan tidak mengurusi perbuatan yang bersifat duniawi.

Ketika hari yang telah dinanti tiba, Hannah pun melahirkan. Namun, ternyata Hannah melahirkan bayi perempuan bukan laki-laki sebagaimana yang diharapkannya,agar kelak bayi  tersebut bisa mengabdikan dirinya di Baitul Maqdis atau tempat peribadatan. Lantas Hannah berkata dan berdoa sebagaimana yang dicantumkan dalam surah al-Imran ayat 36 yang berbunyi:

فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ إِنِّي وَضَعْتُهَا أُنْثَىٰ وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْ وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالْأُنْثَىٰ ۖ وَإِنِّي سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

“Maka tatkala istri `Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaithan yang terkutuk.”

Ketika Hannah telah mengetahui bahwa bayi yang dikandungnya adalah bayi perempuan,  maka Hannah tetap menunaikan  nazarnya, walaupun anak perempuan tidak sama dengan anak laki-laki, seperti ungkapannya dalam ayat tersebut. Dalam kitab Tafsir Jalalain  karangan Jalaluddin al-Mahalli dan as-Suyuthi menafsirkan bahwa ketika Hannah telah melahirkan, ternyata bayinya perempuan, sedangkan Hannah mengharapkan anak laki-laki.

Karena yang biasa dibaktikan di masjidil haram hanyalah anak laki-laki. Oleh sebab itu hana mengatakan bahwa anak laki-laki tidaklah sama dengan anak perempuan. Dan Allah lebih mengetahuinya. Kemudian Hannah berdoa agar anak serta keturunnnya dijauhkan dari gangguan setan.

Dari doa Hannah untuk anak serta keturunanya, memberikan pengajaran kepada umat Rasulullah, bahwa setiap orang tua juga harus memohon kepada Allah agar anak beserta keturunanya juga selalu dalam lindungan Allah dan terhindar dari godaan setan.

Rekomendasi

meneladani sosok nabi isa meneladani sosok nabi isa

Meneladani Sosok Nabi Isa Alaihissalaam

Setelah Melahirkan Tidak Langsung Mengeluarkan Darah Setelah Melahirkan Tidak Langsung Mengeluarkan Darah

Manfaat Surat Maryam Bagi Ibu Hamil

Avatar
Ditulis oleh

Mahasiswi Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir UIN Ar-Raniry Banda Aceh

Komentari

Komentari

Terbaru

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect