Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Makna Idul Adha Bagi Umat Muslim di Seluruh Dunia

BincangMuslimah.Com – Idul Adha ialah hari raya umat islam, yang dikenal juga sebagai Hari Raya Haji. Disebut dengan ‘Hari Raya Haji’ atau ‘Lebaran Haji’ karena pada hari itu, kaum Muslimin yang sedang menunaikan haji di Tanah Suci melakukan wukuf di Padang Arafah. Mereka semua mengenakan pakaian serba putih yang disebut dengan pakaian ihram. Hari raya ini diperingati setiap tanggal 10 Dzulhijjah. Setiap tahun, seluruh umat muslim di dunia merayakannya.

Selain itu, Idul Adha juga sering disebut dengan Hari Raya Qurban. Sejarah Idul Adha yakni berkaitan dengan peristiwa kurban, ketika Nabi Ibrahim bersedia mengorbankan putranya untuk Allah, tetapi akhirnya sembelihan tersebut digantikan oleh-Nya dengan seekor domba.

Taqiyuddin Abi Bakar bin Muhammad al-Khusaini menjelaskan dalam Kifayatul al-Akhyar bahwa menurut bahasa, kurban berasal dari kata qaraba – yaqrabu – qurban- qurbanan yang berarti dekat dan mendekatkan. Sedangkan menurut istilah, kurban berarti menyembelih hewan atau binatang dengan maksud untuk beribadah kepada Allah pada hari raya Haji yakni saat idul Adha.

Adapun hukum perintah berkurban secara tegas ada dalam Al-Qur’an yakni dalam surat al-Hajj ayat 34:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكًا لِّيَذْكُرُوا۟ ٱسْمَ ٱللَّهِ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّنۢ بَهِيمَةِ ٱلْأَنْعَٰمِ ۗ فَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَٰحِدٌ فَلَهُۥٓ أَسْلِمُوا۟ ۗ وَبَشِّرِ ٱلْمُخْبِتِينَ

Yang artinya: “Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, karena itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah)” (QS. Al-Hajj : 34)

Dari ayat tersebut dijelaskan bahwa pada setiap generasi umat terdahulu juga disyariatkan oleh Allah SWT untuk berkurban dengan tujuan supaya mereka ingat kepada Allah SWT, serta terhadap rezeki yang telah diberikan-Nya kepada mereka berupa binatang-binatang ternak seperti unta, kerbau, sapi, domba, kambing dan lain-lain.

Lalu dibalik sejarah Idul Adha yang berkaitan dengan ibadah haji dan kurban, memiliki makna yang terdalam bagi seluruh umat Islam di dunia, banyak hikmah dan pembelajaran yang didapatkan.

Hasan Saleh dalam buku Kajian Fiqih Nabawi dan Fiqih Kontemporer menyebutkan di antaranya:

Indahnya berbagi pada sesama

Pada Hari Raya Idul Adha, setiap umat Muslim diberikan kesempatan untuk berbagi kepada sesama, melalui hewan kurban yang disembelihnya. Berbagai hewan ternak yang disembelih seperti kambing, domba, sapi, dan kerbau saat Idul Adha bertujuan untuk berbagi kebahagiaan dengan mereka yang kurang mampu, agar dapat merasakan dan menikmati indahnya hari raya Idul Adha.

Daging kurban yang disembelih, bisa dibagikan secara merata kepada masyarakat yang kurang mampu. Dengan syarat dan ketentuannya, yakni daging hewan kurban tersebut dibagi tiga, 1/3 untuk dimakan oleh yang berkurban, 1/3 disedekahkan, dan 1/3 bagian dihadiahkan kepada orang lain.

Menanamkan rasa ikhlas dan pengorbanan

Makna Idul Adha dapat kita rasakan sebagai bentuk pengorbanan secara ikhlas untuk beribadah kepada Allah SWT. Hal itu dilakukan berdasarkan sejarah kurban, ketika Nabi Ibrahim rela mengorbankan anak yang ia cintai, untuk disembelih. Namun Allah menggantikannya dengan seekor domba.

Menanamkan rasa ikhlas dan pengorbanan akan tumbuh saat kita melaksanakan ibadah kurban, dengan niat ibadah dan taat kepada Allah, serta untuk berbagi kepada orang-orang yang kurang mampu.

Mendekatkan Diri kepada Allah SWT

Melalui perayaan Idul Adha, umat islam bertujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dengan menjalankan perintah-Nya atau disebut juga Udhhiyah atau Dhahiyyah, yakni penyembelihan hewan dipagi hari, yang dimaksudkan ialah mendekatkan diri atau beribadah kepada Allah SWT. Yakni menyembelih hewan tertentu pada hari raya Idul Adha.

Menjaga Silaturahmi

Selain untuk beribadah kepada Allah SWT, perayaan Idul Adha juga bermakna untuk menjaga silahtuhrahmi kepada sanak saudara dan juga keluarga. Karena biasanya, pada saat hari raya Idul Adha, ada tradisi kumpul keluarga dan mengunjungi sanak saudara untuk menjaga silahtuhrahmi.

Itu adalah beberapa makna dan hikmah yang insha Allah akan kita dapatkan bersama, saat merayakan hari raya Idul Adha.

Rekomendasi

Wajibkah Memperbarui Wudhu Karena Memakan Makanan yang Dipanggang?

Crusita Maharani S
Ditulis oleh

Mahasiswa semester 7 program studi Jurnalistik, UIN Syarif Hidayatullah. Saat ini menjabat sebagai Kepala Divisi Artistik Lembaga Pers Mahasiswa Journo Liberta. Tertarik dengan penulisan, design grafis dan fotografi.

Komentari

Komentari

Terbaru

membahagiakan ibu membahagiakan ibu

Definisi Anak Menurut Hukum, Umur Berapa Seorang Anak Dianggap Dewasa?

Kajian

Murtadha Muthahhari: Perempuan Butuh Kesetaraan, Bukan Keseragaman

Kajian

Riset Google: Wirausaha Perempuan di Indonesia Paling Banyak dari 12 Negara

Kajian

Tafsir Surat Al-Baqarah Ayat 247: Membincang Kredibilitas Seorang Pemimpin

Kajian

Persiapan Calon Pengantin Menurut Agama, Check!

Muslimah Daily

Shafiyyah binti Huyay: Istri Nabi, Seorang Perempuan Yahudi yang Masuk Islam

Khazanah

Islamic Virtual Festival 2020 Digelar, Nazaruddin Umar: Mari Selami Spirit Kenabian

Muslimah Daily

orangtua dan guru orangtua dan guru

Peran Ganda Perempuan yang Berprofesi sebagai Guru

Kajian

Trending

Hukum Menginjak Makam Orang Muslim

Ibadah

Pengertian Keluarga Sakinah dan Makna Perkawinan dalam Islam

Keluarga

bersetubuh sebelum bersuci bersetubuh sebelum bersuci

Hukum Bersetubuh Sebelum Bersuci dari Haid

Kajian

krisis quarter life krisis quarter life

Perempuan Rentan Krisis Quarter Life: Kenali dan Hadapi

Diari

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

Muslimah Daily

menolak dijodohkan menolak dijodohkan

Kisah Pertemuan Kanjeng Nabi Muhammad dengan Siti Khadijah

Keluarga

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Konsep Pendidikan Perempuan Menurut Rahmah El-Yunusiah

Kajian

Selesai Haid tetapi Belum Mandi, Apakah Tetap Wajib Berpuasa? Selesai Haid tetapi Belum Mandi, Apakah Tetap Wajib Berpuasa?

Delapan Perkara yang Dilarang bagi Perempuan Haid

Ibadah

Connect